Trip to Ujung Genteng (Part 1)

Apa yang dilakuin orang kalo long weekend?

Yup! Bener banget! Liburan! itu pasti hal pertama yang pengen dilakuin seseorang kalo tau ada long weekend di depan mata. Minggu kemarin alhamdulillah gue dapet long weekend. Sebenernya sih bukan long weekend, seharusnya gue cuma libur sehari di tanggal 17 Mei 2012 (Kamis), tanggal 18-19 Mei 2012 (Jum’at-Sabtu)ย  gue tetep masuk, tapi karena ada suatu kebijakan dari perusahaan gue jadilah gue libur! Yeay!

Segera sebelum libur gue rencanain mau pergi kemana dengan duit yang cuma Rp. 50.000 di dompet, itupun buat ongkos sampe akhir bulan! Gue coba hubungin temen gue @nugroz (Gendut) , doi libur apa gak. Ternyata doi libur tanggal 17 dan gue sepakat sama dia buat nekat pergi ke Ujung Genteng Sukabumi. Awalnya sih sebenernya mau ngelilingin Bogor, entah wisata kuliner atau cuma buat cuci mata. Tapi, akhirnya kita pikir itu tuh nanggung, kenapa gak nyobain ke Ujung Genteng sekalian? Guetertarik dengan pantainya yang katanya bagus dan disana ada penangkaran penyu nya..Hmmm.. Penasaran.

Oke, jadila gue bareng bocah berbadan obesitas itu nekat pergi..Targer gue dan dia cuma ngabisin duit Rp. 100.000 berdua..hahahah! Even kita bawa spare duit 150% hohohoho.. Fix kita berangkat pagi-pagi tanggal 17 Mei 2012. Awalnya pas malem sebelum keberangkatan, gue agak khawatir dengan cuacanya, karena mendungnya itu parah banget, ditambah spion motor gue gak ada sebelah. Tau sendiri polisi Bogor kalo liat Plat B, udah kaya ngliat ABG buil aja. -_-” .. Tapi Alhamdulillah kayaknya semesta mendukung, Si Gendut yang kebetulan bokapnya usaha Showroom motor punya satu kaca spion motor yang pas dengan motor gue, akhirnya kita bisa pake. Udah gitu pagi harinya pas kita berangkat jam 4.00 itu langit cerah banget! Ga ada tanda-tanda habis ujan dan mau ujan! Keren! Semesta mendukung!

Nih dia Ceritanya….Chekidooot:

Bekasi-Bogor, dihiasi dengan Ceramah

Jam 4.00 gue dan gendut berangkat dengan bawaan seadanya namun fungsional (Sendal, Baju ganti, celana dalem, sarung, jas ujan, masing-masing bawa air mineral botol 1L, sama roti sobek untuk dijalan ditambah sama baju+jaket yang nempel dibadan juga sepatu) pokoknya udah keceh! Kita menuju Ujung genteng Dengan Rute : Bekasi – Bogor – Cicurug – Cibadag – Kiara Dua-Jampang Kulon- Surade- Ujung Genteng. Perkiraan sampai bogor jam 5.00 untuk solat subuh dulu, dan Alhamdulillah sampe tepat waktu. Kita berdua solat di Masjid didepan Pabrik Semen Holcim , Cibinong Bogor.

Abis solat gue ngajakin Si Gendut buat ketempat nenek gue dulu yang kebetulan berada didaerah Cibonong, ya lumayan buat minum teh dan sitirahat bentar, sekalian gue silaturahmi. Hehehe.. Sampe di rumah nenek gue, pas pintu dibuka, gue langsung diserbu pelukan tante gue, dicium dan dipeluk -_-” Maklum keponakan kesayangan hahah! Si Gendut sedikit heran ngeliat gue digituin..Hahah! Skip!

Kurang lebih 30 menit gue di tempat nenek gue setelah mengutarakan niat dan tujuan gue ke Ujung Genteng + diceramahin tentang jodoh, kerjaan dan pendidikan akhirnya gue pamitan. Si Gendut sedikit heran ngeliatin Tante gue yang ngasih wejangan sambil ngerokok..Hahahahah.

Satu nasehat dari tante gue yang bakal gue inget :

“Pokoknya keponakan tante harus kuliah! Jangan puas cuma lulusan SMA”

….

Dari rumah nenek gue, gue minta sama Si Gendut ini buat mampir dulu ke tempat tante gue gak jauh dari situ, 15 menit perjalanan. Disitu kita yang niatnya tadi gak mau sarapan, jadilah sarapan. Lagi-lagi gue dapet ceramah dan wejangan tentang hidup dari Om dan Tante gue..Hahah..Cukup lama..Satu Jam, dan itu membuat rencana perjalanan kita terhambat..Haha..Di Situ sih kita di kasih tips dari om gue, kalo di daerah sukabumi hati-hati aja sama Angkotnya, Gasrak!! Ok, saran Om gue gue catet!

Di situ gue dapet satu nasihat lagi dari Om Gue:

“Sebagai anak laki-laki pertama kamu punya kewajiban mengangkat harkat & martabat keluarga kamu, khususnya orang tua kamu”

…..

Gue dan Gendut melanjutkan perjalanan dari Bogor ke Sukabumi setelah pamitan sama Om & Tante gue jam 8.00. Oke, ini terlihat seperti gue bawa-bawa & ngenalin pasangan homo gue ke keluarga gue.. NAJIS! Hahahahahahahah!

Bogor To Sukabumi … Bener Angkotnya Gasrak!

Oke, perjalanan berlanjut, sampe di Kota Bogor, gue agak heran, pas lagi ada razia, saat pengendara motor ber Plat B diberhentiin, gue dan gendut bisa lewat gitu aja, padahal gue dah siap-siap berhenti, tapi seolah-olah para polisi ‘laper’ itu gak ngeliat kita berdua.. How lucky we are! hahahahha! Lagian biar dirazia gue PD aja.. Wong lengkap semua pak!

Bogor menuju Sukabumi, jalanan udah mulai padet dan cuaca mulai memanas didaerah Gunung Salak. Gak, gue dan gendut tidak Alay seperti yang kalian bayangkan yang nyempet-nyempetin buat pergi ke tempat Musibah Kecelakaan Pesawat Sukhoi Jet100. Gue langsung tancep gas teruuuuuusssss, berhenti cuma dua kali lah, buat kencing dan isi angin di POM bensin.

Dijalan menuju sukabumi ke arah cicurug jalanan cukup padat, dan bener kata Om gue Angkotnya Gasrak! Lagi macet aja tetep nyalip dari kanan. Ya gimana yang dari depan mau jalan? Adooohhh..Indonesia! Didaerah cicurug itu gue terkena macet yang lumayan bikin kepala gatel gara-gara stress & kepanasan. Tapi setelah itu jalanan mulai lenggang dengan medan perbukitan dan meliuk-liuk. Udara seger pegunungan ditambah keindahan alam pegunungan lumayan bikin fresh. Secara tiap hari pandangan gue dibatesin sama layar monitor dan pabrik-pabrik, SEMPIT!

Selama perjalanan dari Bogor menuju Cibadak gue sangat menikmati perjalanan yang menyegarkan itu, dengan jalanan bebas hambatan , ya paling diselingin sama jalan yang agak jelek sedikit, maklum lah, daerah gunung. Haha…

Cibadak – Ujung Gentenga.. Hmmmm.. 3 Hours Forest..I never forget it..

Cukup lama akhirnya kita sampe di pertigaan Cibadak dan pelabuhan ratu. DI pertigaan itu gue dan gendut ambil arah kiri menuju arah Surade (Ujung Genteng). Baru beberapa menit ternyata bensin di motor gue udah sekarat, udah kedip-kedip genit tuh lampu indikatorย  minta diisi bensin Motor gue, asem. Itu jalanan sepi banget. Kita terus jalan gak nemuin Pom Bensin , YAIYALAH DIATAS GUNUNG MASA ADA POM BENSIN!

Minimal gue dan gendut harus cari tukang jual bensin eceran ini mah. Gue udah parno, gila aje..Biarpun itu motor gue tapi gue ogah kalo disuruh dorong naik turun di gunung gitu -_-” #yakalee bisa gempor! Kalo sampe kejadian dorong, gue sih bakal nyetopin mobil yang ke arah ujung genteng, mobil pribadi pastinya..Haha..biarin si Gendut yang dorong.. (Teman macam apa?!!)

Syukurlah, selang 5 menit perjalanan kita pun menemukan Warung kecil yang jualanan Bensin. Motor di isi bensin cuma 2 Liter, ekspektasi gue pastin itu sampe lah ke Ujung genteng.

“Pak, ti dieu ka Surade teh masih Jauh teu Pak??” Tanya gue ke penjual bensin tadi dengan bahasa sunda minim.

“Masih jauh Jang, kira-kira 3 Jam deui lah jang” Jawab tu bapak dengan kearifan lokalnya.

What the hell…Sial , masih 3 Jam? serius tuh? Dari sini ke Surade nya aja masih 3 Jam? kayaknya kemaren pas gue liat di Google Maps. Dari Bekasi tempat gue tinggal sampai surade itu cuma 3 Jam loh!!! 3 Jam!!! dengan kecepatan rata-rata 60 KM/Jam. Lah gue dari tadi udah jalan lebih dari 3 Jam kaleeeKampret Google Maps!

Well , setelah makan roti bekel + minum secukupnya kita pun lanjutin perjalanan menuju surade..Jalan semakin naik turun dan meliuk-meliuk, yang gue liat cuma tebing, hutan, lereng gunung yang kalo banting stir salah dikit bisa jatoh dah, wassalam. Perjalanan satu jam dengan jalanan yang sepi cukup membosankan dan bikin gue bertanya “Ini jalan ada ujungnya kaga sih?Utan mulu!”

Setelah satu jam menyusuri jalanan yang disampingnya tebing dan hutan gue dan gendut memutuskan mencari tempat untuk solat dan istirahat untuk sebentar. Akhirnya dapet juga mushollah yang nyaman & aman untuk parkir motor dan istirahat sejenak.

FYI, selama perjalanan Bogor – Sukabumi gue Twitteran terus dan sinyal Telkomsel disana Cukup bagus tapi tidak untuk 3G nya, untuk sinyal EDGE full! Sebaliknya dengan Si Gendut yang secara bodohnya membawa kartu AXIS, disana sinya raib tanpa sisa. LOL!

Gue pun langsung charge BB gue dan kemudian solat, rasanya gatel kalo gak cek Twitter even cuma 5 menit sekali. Huahahah! Makanya BB harus tetep ON! (padahal niatnya tadi mau gak dipake sampe di Ujung Genteng).

Setelah solat & istirahat kurang lebih 45 menit gue pun ngajakin gendut langsung lanjut lagi karena keliatan awan di atas gak bersahabat alias mendung. Gak lucu aja keujanan di jalan ektrim begini. Licin dan beresiko!

Gue lanjut perjalanan, dan sampe disuatu spot masih dijalan menuju surade itu gue ngerasain hawa yang gelap gimana gitu. Selain awan di atas mendung tebel, terus disitu sepi banget. Makin ragu gue ini jalan ada ujungnya apa gak. Ternyata si Gendut ngerasain hal yang sama. Belakangan gue tau kalo dia efeknya lebih parah, lagi naik motor pikirannya langsung Blank! Lah! Pantesan itu bocah pas disitu naik motornya agak aneh -_-“

Berlomba dengan awan mendung, tarikan motor terus dipercepat dan gue pun semakin bawel ke si Gendut untuk lebih hati-hati juga. Gak lucu beneran kalo sampe keujanan didaerah aneh itu. Tapi, ternyata dugaan gue bener! Ujan, ujan gede, dan mulai turun kabut-kabut tipis.. Gue sama si Gendut cepet-cepet cari spot berteduh buat pake jas ujan.

Setelah Jas ujan dipake, meski agak ragu, kita lanjutin perjalanan ditengah ujan, ya walau beresiko tergelincir. Tapi, insya Allah gak.! Nah, anehnya setelah ujan itu, perasaan gue lebih tenang lanjutin perjalanan, gak kaya di area yang tadi gue lewatin, agak horror. -_-” entah ada apaan disitu.

Kita lanjut jalan, sampe BT..Terus aja ikutin jalan, sampe perut laper dan akhirnya berhenti disebuah warung buat makan. Beli Mie Rebus+telor+Nasi + Kopi Good Day.. Haha..dan ternyata makan disitu murah banget! Cuma abis 14.000 berdua! Wow! haaha..

Pas lagi asik makan kita sempet diajak ngobrol sama penduduk setempat, ya gue jawab aja mereka nanya apa, pas mereka nanya “Cuma berdua doang kesini?” . Gue pun jawab dengan sedikit berbohong. “Nggak , Mang, jung babturan 5 Motor, geus pada duluan kabeh” .. Hahahaha! Entah kenapa seperti Self-defence jawaban itu muncul.

Kemudian muncul seorang mamang-mamang asing yang berasal dari Surade, gue dan gendut memanggilnya ‘Mamang-mamang Stranger” haha! Itu orang curhat tentang banyak hal, politik, keadaan di Surade, dari mulai ekonominya, orang-orangnya, sampe bahas agama. Gue disitu mengambil baiknya dari yang dia ucapkan, ya setidaknya gue jadi tau isi orang-orang yang jauh dari kemewahan perkotaan itu apa aja sih? Ternyata mereka cukup berpandangan luas..setidaknya, Mamang Stranger itu. Gue ngeladenin obrolan dengan bahasa sunda gue seadannya, dan seperti biasa si Gendut cuma bisa bengong bego gak ngerti apa yang lagi dibicarain.. Kasian.. LOL!

“Surade mah sebentar lagi sampe kok, disana mah terang, gak ujan, apalagi di Pantainya, kering” ujar si Mamang Stranger dengan bahasa sunda yang faseh.

Gue langsung sumringah dengar penuturan beliau.

“Ayo dut cabut!!” Ajak gue semangat.

Dengan jas ujan gue pake lagi karena takut masih ujan, gue lanjutin perjalanan ke arah surade. Bener aja, gak lama gue meluncur, ternyata udah ga ujan dan cerah! Pas banget nemuin Mesjid pula, bisa sekalian solat dulu.

Sesuatu yang Modern…

Pas gue mau ambil wudhu, gue sempetin diri gue buat ke Toilet. Gue kaget pas liat isi toilet nya, bukan, didalem ga ada perawan lagi mandi, tappi disitu gue melihat sesuatu yang modern ditengah-tengah daerah yang gue anggep masih jauh dari ke-modern-an..

Mau tau apaan?

Nih!

Gak nyangka disini udah pake Toilet duduk..

Haha..Tapi tetep aja, biar penampakannya moderen tapi penggunaannya masih tradisional..Yaitu, diguyur.. Dan pas gue mau pipis, gue buka itu penutupnya.. OMG, so sweet..Masih ada sisa keindahan yang mengambang… -_-” Kampret!

Habis gelap, terbitlah terang

Ya, seperti salah satu Quote dari R. A. Kartini tersebut, perjalanan gue selanjutnya sangatlah terang benderang tanpa mendung dan hujan setelah keluar dari 3 Hours Forest di Jampang Kulon. Hhahahah..

Gue dan Si Gendut pun melanjutkan perjalanan menuju arah surade..Sekitar 15 Menit kemudian, akhirnya gue menemukan apa yang gue tunggu-tunggu selama 3 Jam ..

Next! Ujung Genteng!

Bener banget! Papan penunjuk jalan! Selama di hutan gue gak nemuin tuh papan penunjuk jalan! Sedikit banyak gue cukup lega dan puas lah!Hahaha!

Ok, didekat papan penunjuk jalan itu ada Alfamart, gue pun turun bareng si Gendut untuk membeli kebutuhan seadanya. Dan yang kita beli cuma Tissue & Sabun Mandi -_-” . Gue nyuruh Si Gendut Beli Lotion anti nyamuk tapi doi ngeyel. Yaudah , liat aja nanti..

Mengejar Sunset..

Oke, waktu udah menunjukan pukul 16.00! Sebentar lagi pasti bakal asik kalo bisa hunting sunset di Pantai Ujung Genteng! Gue dan si Gendut semakin horny buat nemuin tuh pantai ujung genteng! Kita semakin ngebut, terkadang harus ngerem mendadak karena jalanan di ujung Genteng suka memberikan kejutan dengan para hewan-hewan yang berkeliaran di Jalan. Lumayan men! Nabrak ayam Jago 200 rebu loh! Ayam Kampung! Apalagi nabrak kambing!

Sempet gue ngeliat papan penunjuk jalan yang ngasih tau “Ujung Genteng 126 KM” .. Gyaaa!!! Masih jauh!!! Tapi si Gendut tetep Optimis kita bakal bisa dapetin sunset!

Doi ngebut sekuat tenaga, ngehindarin berbagai kejutan ditengah jalan…Kemudian gue ngeliat lagi Papan penunjuk jalan “Ujung Genteng 112 KM” … Alhamdulillah semakin dekat!!! Motor terus melaju, tapi kemudian gue ngeliat papan penunjuk jalan “Ujung Genteng 115 KM” .. KENAPA JADI NAMBAH JAUH!!! Sarap!! Itu kayaknya dinas perhubungan salah nempatin papan penunjuk jalan! Ketuker gue rasa! Atau orang ujung genteng itu suka ngebalik-ngebalikin sesuatu..Ah..whatever, hanya masyarakat ujung genteng dan tuhan yang tau!

Setelah itu, jalanan didominasi oleh trek lurus yang disamping-sampingnya terhampar pohon kelapa…hmmmm… seems bitchy! eh Beachy….

Jalanan lurus menuju ujung genteng..
Deretan Pohon Kelapa di Ujung Genteng

Pokoknya seger banget dah susananya, jadi makin horny buat ngeliat pantai..Tapi jalanan ga ada ujungnya! bzzzzz..setiap ada tanjakan gue selalu berharap sama si gndut di balik tanjakan itu terpampang lautan luas..Tapi, penonton kecewa…Lagi-lagi jalanan lurus , asem,….Hingga gue menemukan sesuatu yang bikin gue seneng lagi..

Gerbang selamat datang di Ujung Genteng

Aye! Sedikit lagi pantai..dan bener aja, setelah beberapa menit akhirnya gue dan Gendut sampe di pantai Ujung Genteng..

Pantai Ujung Genteng! #eeeeuuuwww

Seneng? Gak!!

Gue kecewa..Gue kecewa pas sampe pantai ujung genteng..Itu pantai kok lebih terlihat seperti pasar ikan.. Kumuh, gak keceh seperti yang orang-orang bilang. Pengen nyebur ke pantainya juga ogah -_-” boro-boro mau nginep!

Tapi disitu gue sama gendut gak mau putus asa dulu, kayaknya ini bukan pantai yang dimaksud..Bukan..

Gue pun menyusuri pantai ke arah barat..Ya lebih kebarat, dan akhirnya kita menuju ke Pantai Pangumbahan,.Ke tempat penangkaran atau konservas penyu! Wow! Yaudah kita kesana dulu..

Dan ternyata…eng ing eng!!! Pantainya dan pemandangannya lebih keceh!!

Huahahahha!

Gue langsung nyari bibir pantai yang sepi dan sik buat istirahat, mainan air dan foto-foto untuk pembuktian..Huahahah! Gak lupa gue update di Twitter dong,sinyal Full! Tapi tetep Axis yang dibawa si Gendut gak berkutik! ‘SOS’ LOL!!!

Berikut sedikit gambar yang gue ambil di pantai pangumbahan,…

Sunsetnya kehalangan awan
The Sunset, Behind the cloud

Emang sih pas sampe di sana agak berawan gitu langitnya, dan kayaknya beberapa blog yang pernah nge-review ujung genteng bilang hal yang sama deh.. Sering berawan..

Ini gambar gue dan gendut saat terekam CCTV
Narsis dikit :p

Nah, entah kenapa pas sampe pantai pengumbahan itu baru kerasa senengnya hahaha! Soalnya pantaiinya masih cukup bersih , berbeda sama yang pantai ujung gentengnya ๐Ÿ™‚

Pas sampe situ gue juga sempa ngambil beberapa foto untuk kontes foto Buku 9 Summers 10 Autumns by Iwan Setyawan

Life!!!

*uhuk* lumayan keceh
Advertisements