Trip to Ujung Genteng (Part 2)

Pantai pangumbahan, mari kita melepas tukik!!

Menikmati indahnya pantai Pangumbahan yang menurut gue masih sepi wisatawan dan menikmati sunset yang agak sedikit tertutup awan lumayan membuat gue merasa telah berada di “Liburan” . Tapi kayaknya masih ada yang kurang setelah sampai di Ujung Genteng. Gue masih pengen liat yang lain!

Dari kejauhan gue melihat di Bagian bibir pantai lain terlihat kerumunan orang yang lagi ngumpul gak tau deh pada ngapain. Gak mungkin juga di sini ada syuting Film Baywatch kan? Kalo ada ya, ikutan lah nontnonin tante-tante bule yang berbikini,..Mueheheh..

Tapi bukan, disana itu ternyata adalah area konservasi & penangkaran penyu Pantai Pangumbahan. Setelah puas melakukan pembuktianb gue di Ujung Genteng (baca: poto-poto) gue langsung ngajak si gendut ke tempat konservasi penyu. Kata nya kalo sore hari itu jadwalnya pelepasan tukik (anak penyu) ke laut lepas. Wah! Pengalaman seru nih!

Tanpa basa-basi langsung berangkat menuju TKP. Pertama memasuki daerah pantai pangumbahan yang rame dengan wisatan yang menginap di Homestay. Seketika gue sam gendut inget kalo kita belum tau mau tidur dimana. Hmmm.. Semoga ada mushollah yang bisa dipake buat tidur,Homestay adalah pilihan terakhir gue dan gendut buat tidur !

Memasuki kawasan pantai pangumbahan dipungut biaya retribusi Rp. 1000. Setelah itu kita bebas menuju kemana aja di pantai pangumbahan termasuk penangkaran penyu.

Pantai pangumbahan

Akhirnya, kita sampe di pusat konservasi penyu..Ternyata udah banyak yang pada dateng, mobil & motor juga udah banyak yang diparkir. Wow.. tapi belum terlambat sih, pelepasan penyu nya belum dimulai. Kita langsung nyamperin bagian administrasi + retribusi pusat konservasi nya.. Disitu cuma nulis nama & jumlah orang, trus masing-masing orang dikenakan biaya sebesar Rp. 5000,- sekali masuk.

Ga ada tiket dan segala macem, tinggal masuk..Ga di Itung lagi yang masuk bener apa gak jumlah orangnya.. Hmmm.. Kalo gue boong bisa-bisa aja tuh. Setelah gue da Si Gendut bayar tiket retribusi. Langsung lah kita berdua diarahkan ke pantai yang jadi lokasi untuk pelepasan penyu. Subhanallah,..Kata itu yang pertama kali keluar dari mulut gue dan si gendut saat ngeliat ombak pantai selatan yang emang diakuin kebanyakan orang bagus.

Sampe dipinggir pantai ternyata kita berdua belum ketinggalan acara melepaskan tukik (anak penyu) nya ke laut. Sambil nunggu petugas konservasi ngebawain tukik-tukik yang unyu, seperti biasa harus ada sesi photoshoot, LOL!

Deburan Ombak Pantai Selatan
Deburan Ombak Pantai Selatan
Hahaha..semoga gak terlihat seperti pasangan homo..

Setelah sedikit jeprat-jepret, kita lanjut nungguin acara pelepasan tukik nya. Yang nunggu ternyata lumayan banyak loh, ada lah kurang lebih 200 orang disitu dari berbagai usiaย  dengan tujuan sama , ya pengen ngerasain ngelepasin tukik ke pantai.

Setelah gak lama, petugas konservasi berdatangan sambil bawa ember-ember yang isinya tukik semua. Wah! Gue makin excited!

Salah satu mas-mas petugas konservasi menginstruksikan buat semua pengunjung untuk membuat barisan lurus tepat dipinggir pantai. Hmmm.. Gue sempet curiga ini yang bakal diceburin ke pantai kita-kita lagi . Dari belakang ditendangin satu-persatu baut dijadiin tumbal Nyai Roro Kidul. Seketika gue ngecek apa yang gue pake, apakah ada yang bernuansa Hijau? Hahaha, sampe celana dalem gue pastiin gak warna Hijau. Secara menurut mitos, Hijau adalah warna pantangan untuk dibawa ke Pantai Selatan. Mitos… Wallahu’alam.

Acara Pelepasan Tukk Ke Laut
Acara Pelepasan Tukk Ke Laut

Sebenernya gue pengen sih megang tukiknya dan ikut ngelepasin ke laut..Tapi sayang berebutan..Pada kisruh orang-orang buat ngambil tukik dan di buat aksi poto-poto. Pose nya, ya bisa ditebak, poses-pose unyu dipinggir pantai sambil megangin tukik.ย  -_-” Sampe ada sejenis anak-anak sekolah dinas, muka sangar, rambut cepak, tapi pese unyu #kebanting #gubrak , seketika pengen gue tendang ke laut. Whaaahahahahaha.

#FYI liat gak gambar buletan-buletan putih di foto di atas? Menurut si Gendut itu adalah Orbs, sejenis energi mahluk halus yang tertangkap kamera. For more further infromastion, just google it.

Gue sedikit kecewa gak megang tukik nya disitu..Huuu..huu

Setelah acara pelepasan tukik ke laut selesai, gue mencoba menghampiri mas-mas ber-TOA untuk mencari informasi tentang ide gue dan si Gendut nginep di Pusat Konservasi. Aha! dan si Mas ber-Toa itu memberikan info, untuk kita tunggu aja dulu di situ, ada fasilitas mushollah, yang bisa dipake istirahat katanya. Lagian sekalian nungguin liat penyu bertelur nanti malem. Jadi bolehlah kita nginep di Musholla ๐Ÿ™‚

Hehehe..

Hemat dengan Fasilitas Homestay…Huahaha..

Setelah masuk kembali ke pusat konservasi, gue langsung menuju mushollah untuk persiapan solat magrib, pengennya sih mandi, tapi gak bisa di tempat wudhu musholah..Hmmm..Di Pusat Konservasi itu juga disediakan beberapa homestay buat pengunjung yang mau bermalam d pusat konservasi. Karena gue niatnya mau trip hemat, yaudah gak jadi nginep di Homestay, soalnya setau gue rate per malam nya itu kira-kira 200-300 ribu..Huuu.huuu..Gak deh..Makasih,.mending tidur di mushollah.

Si Gendut kebelet pup, sedangkan di mushollah kaga ada WC -_-” Jadilah gue yang harus mencari informasi tentang keberadaan WC buat si Gendut menunaikan hajatnya. Makhluk obesitas satu itu emang jaim nya minta ampun! Untuk masalah birokrasi pasti dilempar ke gue!

Bzzzzzz..

Oke, berbekal wajah imut memelas kaya Puss in the boots di film Shrek, gue mendatangi penjaga Pusat Konservasi buat nanyain dimana letak WC, dan ternyata letaknya gak jauh , tepat dibelakang Aula Ruang Serba Guna! Yeah!

Ternyata, eh ternyata disitu ada Kamar Mandinya juga…Ada 4! Bisa digunakan buat umum loh! Sampai saat ini masih GRATIS! Hauhahaha! Ngeliat kamar mandi gue langsung pengen cepet-cepet mandi, sedangkan si gendut memilih buat gak mandi karena dia cuma bawa sedikit baju ganti , doi memilih untuk buang hajat dan cuci muka aja. . -_-” Jorok!

Tanpa pikir panjang gue cepet-cepet pengen ngeguyur gue sama air..

Lagi siap-siap mandi (Entah kenapa gue di shoot dibagian pantat)

Gue coba ngeliatin kamar mandi yangย  disitu, gue tertarik untuk mandi di kamar mandi yang terbuka,gak tau kenapa jiwa kebinalan gue (eh buset) meletup-meletup…Huahaha! Pas gue masuk ke dalem kamar mandinya. Gue kaget! Hahahah! Yang gue liat adalah sejenis bak mandi besar udah kaya keranda mayat! Gue kira disitu tempat mandiin jenazah.. -_-”

Bak Mandi Raksasa

Entah kenapa liat tuh bak mandi gue makin bergairah buat mandi..ahaha! pokoknya gue seneng deh, kaga perlu sewa homestay buat mandi bersih ataupun pup..Huahaha! Disini gue menikmati semua secara FREE!! Haha..

Setelah mandi , gue coba buat birokrasi sama orang konservasi buat izin sekali lagi tidur di Musholla. Gue ketemu salah satu petugas konservasi , seorang ibu-ibu.

“Permisi bu?” tanya gue dengan lembut.

“Iya ada pa dek?”

“Hmmm, begini bu, saya dan teman saya mau minta izin untuk tidur di musholla malam ini, kira-kira boleh gak bu?” *masang muka puss in the boots*

“Loh, emang kalian ga dapet Homestay”

“Hmmm..sebenernya kami lagi backpackeran ke sini bu hehe, makanya kalo bisa saya pengen yang irit-irit & gratis..Hehehe”. asli..jujur banget gue ya..

“Oh ya sok, atuh..berdua doang kan? Bawa cewek gak?”

“Alhamdulillah gak bu , sama cowok, tapi tenang, kami juga ga ada apa- apa kok.. hehehe (ketawa garing)”

“hahahaha (si ibu ikutan garing), yaudah ga apa – apa, kenapa gak tidur di Aula aja bareng bapak-bapak yang jaga?”

“Wogh?Boleh bu?”

“boleh, apa sih yang gak buat kamu” ( #salahdialog )

“Oke deh Bu, gampang itu..hehe..Sekalian numpang charge HP boleh ya bu?” Hahahaha gak mau rugi..~!

Segala macam birokrasi udah dilewatin..Akhirnya fix dapet tempat tidur. Kalo gak di Musholla ya di Aula.. Hahah!

Ngintip Penyu Bertelur.. Ssssssttt.. Ketemu Cewek Polandia :p

Menjelang malam, gue dan gendut siap-siap sholat magrib, ngecharge HP, siapin Kamera (untuk Foto-foto malam hari ngeliat penyu bertelur).

Setelah solat magrib, gue sama gendut mencoba mencari makan malam, setelah gue tanya sama petugas disitu dimana letak Sevel (7 Eleven), dan mereka malah bengong , serta nyari-nyari Alfamart/indomart juga ga ada… (Yakaleeee di Pantai!!!). Gue pun nyari warung yang nyediain menu makan malam. Akhirnya dapet warung didepan pusat konservasi. Lagi-lagi kita makan dengan Mie + Telor + Nasi sekarang + Susu. Hmmmm..Membosankan, tapi nikmat, apalagi bareng temen. Behhh mantab!

Sambil nunggu makanan dateng, gue sempet ngobrol-ngobrol sama teteh-teteh yang punya warung tentang Ujung Genteng dan sebagainya, dan kemudian si teteh pun curhat tentang dia pernah kerja di Jakarta, pernah Kerja di Jasamarga, tentang suaminya yang peernah ke jepang, tentang keluarganya, pokoknya #random deh! Tapi asyik!

Udah gitu ketemu sama seorang Aa-Aa (panggilan abang untuk orang sunda) Stranger. Gue ga tau namanya siapa, dia nanya-nanya tentang kita, asal dari mana, mau kemana aja, kerja dimana, umur berapa, no. sempak berapa (lama-lama ngajakin nge-date ini gue yakin!). Sekenanya gue dan gendut menjawab segala pertanyaan yang dilontarkan dengan senyum mesum nya itu, tulus sih, tapi keliatan mesum. Kalo gue curiga itu Aa-aa Stranger naksir si Gendut. Wallahualam

Setelah makan dan kita buat kesepakatan sama teteh penjaga warung buat bikinin kita sarapan pake telor ceplok besok pagi, kita berdua pun pamitan kembali ke dalam pusat konservasi yang katanya ada sekor penyu yang udah naik ke daratan dan siap bertelur .

Gue excited! Berbekal Autan yang udah diolesin ke badan + celana pendek dan baju sekenan nya, gue dan gendut segera registrasi ke petugas untuk dapat mengikuti / melihat acara penyu bertelur so sweet bener kaga sih? Hahaha!

Bukti peresmian pusat Konservasi Pantai Pangumbahan
Peraturan di Konservasi pantai Pangumbahan
Peraturan Lainnya

Setelah mendaftar, gue agak sedikit kaget ngeliat 2 wisatawan asing, bule, cewek, cakep. Heheh.. Soalnya selama di pusat konservasi itu gue baru ngeliat bule.. Dari sore ga ada tuh bule yang tertarik ngeliat penyu.

Makanya gue excited pengen banget ngobrol sama mereka. Gue liatin pertama-tama dari jauh. Gue dengerin percakapan mereka, apakah mereka berbahasa inggis atau nggak, kan ga asik kalo taunya mereka berbahasa Yunani,., Mampus!

Makin deket makin gue liatin, makin gue dengerin, oh ternyata mereka ngomong B. Inggris. ! Gue makin semangat nanya, tapi gue gak berani dan jadilah gue cuma ngeliatin mereka. Mungkin karena mereka risih dan merasa diuntit, jadilah mereka mengganti bahasa yang mereka gunakan! Asem! Haha. Lagian, kurang sopan juga sih, alih-alih ajak ngobrol, gue malah stalking pembicaraan..Huahahah! Emang udah kebiasan kali ya stalking Gebetan/Mantan. LOL!

Setelah minta dorongan kepada si Gendut gue harus ajak ngomong tuh bule apa kagak, akhirnya gue niatin ajak ngomong.

“Hmmmm, sorry are you guys backpacker” ?

“Yeah..kinda like that”

Mulai dari situ pembicaraan terbuka , walau dengan bahasa inggris gue yang masih acak-acakan, tapi gue dan mereka sama-sama ngerti apa yang kita omongin. Meski kadang gue harus mengeluarkan bahasa isyarat/bahasa tarzan terlebih untuk mempraktekan bahasa inggris yang gue gak tau ‘BERTELUR’ . Gue menunjukan, dengan cara memegang bokong gue naik turun sambil nonggeng-nonggeng, dan itu menurut gue lebih terlihat seperti remaja telat puber yang kena ambeyen akut! Cacat!

Mereka ternyata adalah Mahasiswa yang sedang melakukan pertukaran pelajar di Bandung. Gue lupa nama Universitasnya apa, kayaknya elite. Mereka juga suka Backpacking, mereka gue tanya pernah kemana aja, mereka jawab pernah ke jogja, dan mereka mau ke Bali dan Lombok serta Karimun Jawa setelah gue rekomendasikan untuk yang di Pulau Jawa.

Mereka bilang, negara Indonesia ini sangat indah, banyak objek wiata yang keren, tapi sayang polusi dimana-mana.

Hmmmm.. Ironis, itu si Cewek yang dari tadi megangin DSLR dengan style sporty dan cakep! Haha..

Sedangkan yang satu lagi cewek dengan selendang (gue juga bingung ngapain dia bawa-bawa selendang, kayaknya sih biar gak digigit nyamuk), sibuk bertanya manis ke gue tentang banyak hal, gue tinggal dimana, kerja apa.. Hmm.. Gue curiga nih bule tertarik sama gue,,.Hahahahaha!

Gue sempet salut sama mereka yang dari Bandung ngecer ke Ujung genteng naik kendaraan umum dengan pengetahuan tentang Ujung Genteng yang minim +mereka juga sempet tidur di Musholla! Keren! Cewek Polandia memang terkenal tangguh!

Setelah lama berbincang akhirnya Gue , Gendut dan 2 Cewek Polandia itu menuju pantai yang gelap (hello…jangan berfikir macam-macam) untuk segera melihat penyu yang akan bertelur. Sampai di tempat penyu bertelur, kita berpisah. Gue yang udah ngeliat orang kok rame banget ngerubungin sesuatu dan pas gue liat ternyata penyu. Gue tertarik pengen foto-foto atau megang. Tapi karena gue kasian sama penyu nya , yaiyalah kasian, orang lagi melahirkan kalo ditonton banyak orang gimana coba rasanya? Bayangin! Gue sih gak pernah melahirkan! Akhirnya gue cuma nungguin si gendut yang ngambil gambar. Si Gendut ternyata curhat setelah itu kalo dia teraniaya, dijambak & ditarik sama orang-orang yang juga pengen liat penyu lagi bertelur. Kasian gendut.. #pukpuk

Ini Bunda Penyu sedang bertelur
Bunda penyu sedang bertelur

Sebenernya dilihat dari peraturan di atas kan kita gak boleh loh, menyinari bahkan memfoto proses bertelurnya penyu, bikin penyu gak nyaman dan gak konsentrasi! Lah ini berjubell-jubel orang ‘nembakin’ blitznya ke arah si penyu. Kan kasian, makanya gue gak ikutan..Hahah gue liat dari jauh aja ke brutalan dan sikap manusia yang gak menghargai hewan (Sok bener banget lo!!). Hahahah!

Setelah petugas konservasi teriak – teriak pake TOA yang nyuruh kita semua kembali ke pusat konservasi akhirnya kita pun balik. Nah, dari pulang sampai besok pagi gue gak ketemu-ketemu lagi sama 2 cewek Polandia yang bahkan gak sempet gue kenalan siapa nama mereka. Bego gak sih?? Minimal kan bisa tukeran Facebook atau Email -_-” Bzzzzz. Si Gendut bilang abis balik ngeliat penyu nelor, itu 2 bule langsung ngacir naik Ojek. Mungkin mereka kira pikir takut disamperin gue lagi kali ya. HMMMMMM..

Oke! Seharian capek, ngelewatin hari yang aneh selama perjalanan menuju ujung genteng akhirnya gue dan gendut memutuskan untuk tidurย  Musholla setelah sholat Isya. Setelah ga ada yang solat, gue pun mulai siap-siap tidur, nyiapin bantal dari ransel, ngeluarin sarung, dan rebahan.. Ahhhh.. Akhirnya.

Tapi disaat gue dan gendut baru mau mulai tidur dan kita berdua udah sepi gak bersuara, dari arah jendela terdengar suara sesuatu ngetuk-ngetuk jendela dengan halus, bukan dengan kuku, melainkan dengan sentuhan jari tangan.

“Dut, lo denger?” tanya gue.

“Iya gue denger.” Jawab gendut serius.

“Itu apaan ya? Gue denger dari tadi pas kita mau tidur”

“Hmmmm suara angin mungkin?” gendut berargumen.

Suaranya bukan seperti suara kaca kena angin, bukan, gue kira efek deburan ombak, tapi bukan juga soalnya biarpun ombak terdengar besar, kaca tetep diem.

“Brrrttt..Brrrtttt”

Suara Kampret itu kedengeran lagi..

“Dut! Lo denger kan?!” tanya gue , mulai parno.

“Iye!”

“Cek yuk?”

“Yaudeh..”

Gue dan gendut nyamperin itu jendela yang bunyi. Ga ada apa-apa. Gue kira ada serangga semacam kecoa yg loncat-loncat di jendela atau ada dahan pohon mungkin yang nempel-nempel ke jendela jadi kedengeran seperti suara orang ngetuk-ngetuk. Tapi , ga ada apa-apa! Sekali lagi pemirsah~! Ga ada apa-apa! Sampe gue deketin muka gue ke jendela, gue pegang jendela nya ga ada apa- apa , dan itu suara gak muncul.

Yaudah, mungkin itu perasaan gue doang sama gendut yang berlebihan. Gue dan gendut bersiap tidur manis kembali.

“Brrrttt-Brrrrttt”

Asem! Itu jendela bunyi lagi! Gue dan si Gendut bangun bersamaan saling pandang seolah bilang “LO DENGER KAN?”

Gue setelah itu menyarankan untuk pindah aja, gue takut kehadiran kita di Musholla itu gak suci. Oke, gue udah mandi bersih dan abis shollat pula. Tapi si Gendut? You know what? Badannya asli bauu banget! Secara dari pagi sampe malem doi gak mandi! Lepek! Keringetan! #eeeuuuuwww ! Mungkin itu yang ngebuat penunggu musholla terusik. Hmmmm..

Gak lucu aja kan pas lagi asik tidur tau-tau kita berdua dipindahin ke tempat entah berantah? Masih mending deh di atas genteng, lah coba kalo di hutan? Atau tiba – tiba ditengah laut diatas perahu nelayan? Tiba-tiba gue dan gendut sudah bugil? GAK LUCU KAN!!!!!

Oke , fix mending ke Aula aja tidur di sana bareng petugas-petugas konservasi. Hmmmm.. Disitu lebih ramai, ada TV ada matras, ada nyamuk-nyamuk nakal yang gigit-gigitin gue karena gue manis (yang ini mengganggu) dan juga ada Aa-Aa Stranger yang dari tadi kata gendut ngeliatin kita berdua mulu. Gue makin curiga dia naksir salah satu diantara kita. Mungkin gendut, karena dia gendut (apa hubungannya!!).

Gue berhasil tidur dengan bantuan autan disekujur lengan, kaki, leher dan muka. Sedangkan gendut, harus puas cuma tidur beberapa jam karena doi gak bisa bersahabat sama nyamuk. Huahahahaha!

Jam 4 gue udah bangun, niatnya pengen liat sunrise hehe..Sambil nunggu si Gendut bangun gue ngobrol – ngobrol sama salah satu Petugas Konservasi yang bernama Pak Dadat. Beliau ngajak gue ngobrol tentang sejarah pusat konservasi ini, yang tadinya adalah cuma pantai biasa yang dikelola swasta yang mengeksploitasi telur-telur penyu untuk keperluan komersil, sampai pada beberapa orang yang menemukan pantai pangumbahan dan mencoba mempublikasikan pantai tersebut sehingga pantai tersebut sampai saat ini benar-benar dibawah naungan pemerintah sebagai pusat konservasi penyu yang merupakan salah satu hewan yang dilindungi.

Hmmm.. Cukup seru mendengar cerita Pak Dadat ini. Beliau juga ngasih tau gue kalau pengen berburu sunset, coba kearah barat lagi, disana ada yang namanya Pantai Pasir Putih dan Pantai Pelangi, gak jauh dari pusat konservasi. Disana lebih keren katanya untuk berburu Sunset. Arrggghh.. nyesel! Next time gue harus kesana!

Setelah ngobrol-ngobrol dengan Pak Dadat, gue pun ngebangunin si Gendut yang ternyata udah bangun dari tadi dan langsung curhat kalo doi gak bisa tidur gara-gara dicipokin nyamuk..Hahahha..

Kita berdua langsung cepet-cepet sholat subuh trus menuju pantai lagi buat hunting sunrise. Lo tau apa? Pantainya gelap banget! Tapi lo tau apa lagi? Langit nya cerah bange! Itu bintang-bintang bada berserakan dilangit, keren dah! Jarang-jarang bisa liat bintang sebanyak itu di kota karena ketutupan sama Polusi udara.

Lagi asik duduk berdua gelap-gelapan, mirip pasangan yang mau mesum di pantai, tiba-tiba terdengar suara ‘gresek-gresek’ dari arah belakang. Lo tau apa? Ternyata yang muncul itu si Aa Stranger, alih-alih gue kira ada tuyul keluar dari semak-semak. Gue gak bisa ngeliat wajahnya tapi gue duga dibalik kegelapan dia senyum-senyum mesum seperti biasanya ke arah kita. Gue dan gendut langsung saling pandang.

Setelah setengah jam nungguin sunrise kok gak keluar-keluar dan gue sempet salah liat gundukan kayu besar gue kira penyu yang lagi jalan ke laut gara-gara gelap. Akhirnya gue sadar akan satu hal: PANTAI NYA MENGHADAP KE SISI BARAT! YAIYALAH GA BAKAL BISA LIAT SUNRISE YANG KEREN! BERLAWANAN ARAH! -_-”

Dengan kesalnya gue ngajak gendut balik ke Aula Konservasi dan bersiap untuk sarapan di warung yang semalem kita datengin. Sampai warung kita berdua langsung mesen telor ceplok pake telor. Sekali lagi, makanan apa adanya terasa enak kalo dimakan bareng temen.

Jam 5.30,kita berdua siap-siap untuk pulang. Mandi (kali ini si gendut ikut mandi, tapi bukan mandi bareng gue!) , packing dan setelah semua selesai. Kita pun siap-siap untuk pamit. Disitu ternyata petugasnya udah pada pulang, begitu juga dengan Pak Dadat, yang ada cuma seorang bapak petugas lainnya dan si Aa Stranger yang tiduran di Matras. Yaudah kita pamit sama mereka berdua, walau gue yakin si Gendut agak berat harus pisah sama Aa Stranger. Hiks..

Perjalanan Pulang, Begitu NGANTUK & MENYENANGKAN!!

Kita beruda langsung cabut dari pusat konservasi dan segerak keluar dari wilayah pantai ujung genteng untuk pulang ke rumah ..,. YEAHH!

Tadinya seharusnya rencanaย  kita mau ke Curug Cikaso, tapi kita berdua batalkan karena kondisi badan juga udah agak capek dan pengen banget cepet-cepet sampe rumah. Hahha!

Diperjalanan pulang dari ujung genteng, rasanya seger banget dengan pancaran sinar matahari pagi ditambah udara pantai & pegunungan yang jadi satu.

Gerbang Selamat Jalan dari Pantai Pangumbahan
Ombak Pagi Pantai Pangumbahan
The Sunrise
The Sunrise

Di Perjalanan dari ujung genteng kembali ke arah Bogor masih dengan jalur yang sama seperti saat berangkat. Dari Ujung Genteng kita berdua harus menuju ke Surade untuk mengisi bensin karena motor gue udah kelip-kelip kaya lampu indikator BB. 125 KM keSurade, semoga sepanjang perjalanan itu bisa nemu bensin!

Alhamdulillah, nemu pom bensi juga..Lanjut lah pejalanan dengan tenang kalo udah dikasih sarapan ini motor. Jangan salah, mesin juga butuh makan! Mereka punya hati dan perasaan! #lebayModeON

Selama perjalanan gue menghirup udara pegunungan yang segerrrr banget.. Aroma pagi khas Sukabumi lah. Langit cerah , udara seger, pokoknya oke banget lah!

Pemandangan sepanjang jalan
Ini jarang ditemuin di Kota

Sampai surade , bersiap-siap gue dan gendut harus kembali melewati 3 Hour Forest (Baca Postingan sebelumnya). Ternyata rute yang kta lewati kalo pagi gak se horror kalo dilewatin pas siang hari dan mendung. Hmmmm..

Cuma masalahnya saat diperjalanan gue terserang ngantuk yang amat parah, sampe-sampe gue sempet ketiduran di pundak si gendut saking ngantuknya. Sukses, ngantuk gue pun nular ke si gendut dan doi ikutan kehilangan keseimbangan! Kampret! Bahaya kalo dilanjutin. Akhirnya kita mutusin untuk makan bakso dulu biar seger. Hmmm di daerah pegunungan ada juga lo kedai bakso. Seriusan, ternyata rasanya enak loh! Emang karena laper atau emang rasanya enak, pokoknya enak!

Setelah makan bakso + teh tawar panas, kita melanjutkan perjalanan dengan mata kembali melek. Tapi ternyata ditengah perjalanan rasa ngantuk itu dateng lagi! Malah lebih parah! Mungkin karena kekenyangan kali ya asem! Kembali gue ketiduran di atas motor. Hahahahha! Sorry ya Dut! Wkwkwkwkwk.

Takut kalo nanti gue mental kejurang pas lagi belokan curam, gendut & gue sepakat untuk istirahat sisalah satu Pom bensin yang kita temuin. Baru aja duduk didepan lantai WC yang bersih, gue langsung tidur pules! Hauauauauau..Asli pom bensin nya bersih, walau gue tidur di depan WC gak risih. Bodo amat dah disangka gembel.

Setelah gue, nyusul si gendut ikutan tidur. Tapi kali ini kita tidur di Musholla, kurang lebih 1 jam saja,.. (kaya judul lagu).

Korban Ngantuk & ketiduran di Musholla, Gak tau Kenapa itu rambut bisa begitu

Setelah puas tidur selama satu jam, kita berdua melanjutkan perjalanan. Ya, walau masih kerasa pengen tidur, tapi ini harus kita lawan. Di perjalanan gue sengaja nyetel MP3 dari Handphone dan muter lagu-lagi yang kira-kira bisa bikin semangat. Ternyata cara ini sukses bikin gue jadi gila sambil nyanyi-nyanyi & teriak-teriak dijalan kaya orang konser. Huahaha! Bodo amat, ga ada yang kenal ini sama gue. HAHAHAHAH!

Selama perjalanan menuju arah pertigaan pelabuhan ratu, lagi-lagi kita berdua disuguhkan pemandangan alam yang keceh dan bikin mata & hati seger. Rasanya betah banget dengan keadaan seperti ini.

Hari itu hari jum’at, tapi kita berdua gak sholat jum’at ๐Ÿ˜ฆ . Pertama, karena baju kita berdua kotor (baju si Gendut lebih tepatnya). Kedua, kita pengen cepet-cepet sampe bogor biar jalanan gak macet pas tengah hari. Hari itu juga gue merasa gak ganteng ๐Ÿ˜ฆ . Agak berat asli ninggalin solat jum’at, tapi yasudah lah. Lanjut…

Jalur masih naik-turun meliuk-liuk dengan pemandangan masih asri dan hijau. Sempet gue sampe disuatu daerah yang ada pohon pinus dan cemara tinggi-tinggi banget, dan disitu berasa sepi dan damai banget! Gue sempet berhenti sejenak sama si Gendut buat nikmatin atmosfir yang ada. Hmmmmm..

Kerenan mana? Hahah! Aseli , ga ada!

Disini tenang sekali…

Ini dia si Bombom, yang ngebawa gue dan si Gendut ke Ujung Genteng