Harapan dari sebuah Jaket Kuning

Si Almamater Jaket Kuning

“Wah, kamu masuk UI dek? Congrats ya!”

Ucap gue pada salah satu teman di jejaring sosial twitter pagi ini. Temen gue yang baru aja lulus dari Sekolah Menengah Atas itu berhasil melanjutkan pendidikannya disalah satu Universitas terkeceh di Indonesia. Yup, bener banget Universitas Indonesia.

Entah kenapa saat berbalas twitt sama tuh anak gue merasakan perasaan seneng dan juga #jleb dalam waktu bersamaan. Seneng, karena dia temen gue, generasi muda, bisa ngelanjutin pendidikannya di Perguruan Tinggi kenamaan yang menurut gue ‘Memadai’ dalam segala hal. #Jleb karena, gue jadi teringat sebuah kenangan yang gak bisa terlupakan sama Universitas ber-almamater-kan Jaket Kuning ( Yellow Jacket ) tersebut.

Hahahah..

Ini bukan catatan galau, hanya sebuah flashback dari kejadian masa lalu aja yah.. berikut ceritanya…

Saat SMA, balik lagi saat SMA. Gue seorang anak yang cupu yang gak pinter – pinter amat, dulu terobsesi sama yang namanya Universitas Indonesia. Entah kenapa gue pengen banget masuk situ. PENGEN BANGET!

Bukan, bukan karena prestige nya, well , walau kalo emang masuk situ , dapet juga sih, hahaha.

Tapi bukan itu alasan utamanya. Gue, si anak dari pedalaman Bekasi bersama rekan-rekan bodohnya yang menyimpan mimpi segede kapal Titanic ini, dulu berkeinginan nginjakin kaki di Universitas keceh satu itu. Bagi gue pribadi waktu itu, gak ada universitas lain yang lebih keceh dibandingkan dengan UI. Ga ada. ITB hmmmmm.. MUAHAL BANGET (Pikiran Gue) , UGM gak kebayang. IPB gue gak mau jadi tukang kebon! Oke itu pemikiran idiot gue waktu itu.

Landasan gue ingin banget masuk UI adalah, gue pengen banget bisa masuk di Jurusan Ilmu Komputer Universitas Indonesia. Oke, gue emang demen banget sama dunia IT. Tapi kayaknya gak perlu gue jabarkan. Di mimpi gue waktu itu , Gue masuk UI Jurusan Ilmu Komputer terus dapet beasiswa, lanjut S2 di Tokyo University Jepang dengan Beasiswa Juga. Well, that was a teenage dream, you can say it ‘Easy’ or IDIOT.

Gue, selalu ‘membual’ dengan mimpi-mimpi gue itu, gue dan teman-teman sering menghayal kita bisa ke Jepang sama – sama dengan jurusan yang kita ambil masing-masing. DI UI kita kuliah bareng, ngekost bareng, lulus bareng. Pokok nya hidup keliatan mudah lah!

Hahahah..

Kelas 3 SMA, masa dimana kita mempersiapkan kemungkinan masa depan kita. Awal tahun ajaran baru gue mulai mencari informasi pendaftaran untuk masuk Universitas Indonesia.

Well, karena sekolah gue adalah sekolah kampung yang baru berdiri 6 tahun yang kalo tiap 2 tahun sekali kebanjiran dan gak muncul di Radar Google maps ini, membuat sekolah gue jauh dari kemungkinan mendapatkan Undangan PMDK dari UI. Jalur PMDK : FAILED Gue pun sadar, gue gak bakal lulus seleksi PMDK karena di Rapor gue ada angka 6  ngejojrog angkuh dengan gaya tengil di pelajaran Matematika! FYI,Gue benci matematika saat kelas 2 SMA. Gurunya gak asik , secara personal! For me, Math is Myth! Entah karena alasan Sentimental atau emang gue nya agak-agak telmi. Yap! Disihirlah rapor gue jadi ada angka 6! Shit men!!

Gagal PMDK gue cari info lainnya. Gue dapet berita dari temen gue, pendaftaran SIMAK UI (Seleksi Mandiri yang dilakukan Oleh UI untuk menerima siswa baru, Quotanya lebih besar dibandingkan dengan PMDK & SNMPTN) udah dibuka. Mulai dari situ , gue dan temen-temen gue mulai rajin nyatronin Warnet buat melakukan Registrasi SIMAK UI. Mulai dari isi biodata, upload Foto, dan lain-lain. Lo tau apa guys! Sekolah gue lagi-lagi namanya kaga ada di dalem list Sekolah yang ada di Formulir pendaftarannya! Sesuatu banget gak sih..Hahahaha…Walhasil harus ngisi manual SMAN 1 CIBITUNG. TADAAAA! (Namanya aneh ya? EMANG!)

Gue memilih jurusan dan test yang akan gue ikutin. Gue sebenernya minat dengan 2 jurusan. 1. Ilmu Komputer 2. Sastra Jepang. Karena itu lain jurusan , ilmu komputer masuk ke IPA & Sastra Jepang masuk ke IPS . Kalo gue pilih itu 2 pilihan gue harus ikut test IPA & IPS (alias CAMPURAN) hmmmm..Gak deh makasih..Kimia, Fisika dan MTK aja dah bikin mata gue kriyep-kriyep ditambah Ekonomi, Geografi & Sejarah…bzzzzzz!

Gue ambil IPA AJA! Gue kan anak IPA!

Gue pilih Ilmu Komputer dipilihan pertama. Gue sadar passing grade itu jurusan tinggi banget dan peminatnya naudzubillah banyak cuy! Tapi gue optimis,gue sanggup!

Jurusan ke 2… Gue bingung mau milih apa. Hmmm….Kimia, bzzzzz..gak makasih, Jurusan yang lain gak ada yang gue suka dan ngerti. Hmmmm.. dari pada gue milih asal, ya mending nyari yang gue suka dan bisa dong. Bener ga? Gue liat n cari, wow! Fisika Passing Grade nya lumayan rendah dan gue waktu itu emang lagi horny-horny nya sama Fisika. hmmmm..Oke! Fix gue coblos fisika!

1. Ilmu Komputer

2. Fisika

Dua jurusan itu gue genggam ditangan.

Setelah pendaftaran, gileeee! Semua hebring belajar dan jadi anak rajin!

Pagi, siang , belajar kelompok! Malem mangkal di pinggir jalan #eh ! Malem juga belajar! Pokoknya semangat ’45 deh. Ditengah-tengah pikiran Ujian Nasional & segala jenis kelumit permasalahan remaja labil saat itu, kita belajar dengan penuh suka cita.

Gue sendiri, gue sampe nyusun strategi per hari belajar apa, soal-soal apa aja yang gue harus pelajarin, minjem buku latihan sana-sini. Pokoknya TOTAL!

Walau begitu, ada aja orang-orang yang mencibir mimpi manusia-manusia absurd ini, katanya kita sok-sokan lah pengen masuk UI, sok pinter lah , anu lah, ini lah..Banyak deh. Bahkan salah satu guru gue ada yang secara sarkasm melontarkan Statement “Mbok ya kalo mimpi jangan pada ketinggian, UI itu terlalu tinggi, mahal, cari tuh Universitas lain,”…#Jleb …………………………………………………………………………GONDOK.

Okeh capek, tar dulu gue solat dulu ya…

OKE Lanjut!

Nah pokoknya gitu…Belajar sampe mabok!

Karena gue dulu gak ikut bimbingan belajar apapun, gue sama temen-temen yang gak pada ikut bimbel, belajar bareng sama anak-anak yang ikut bimbel. Emang dasar temen-temen super , mereka berbagi apa yang mereka dapet di bimbel dan ngajarin kita-kita trik mecahin soal yang aneh bin ajaib. :’) . Sahabat yang baik.

Belajar-belajar & belajar.

Itu aja yang dipikiran gue.

Sampai hari H pun tiba……

Semua udah dapet lokasi tes masing-masing, hari minggu iya gue inget banget hari minggu itu gue berangkat bareng-bareng sama temen gue ke lokasi test tertulis.

Sampe lokasi test tertulis, gue minder duluan, ngeliat anak-anak yang pembawaannya cerdas, pake kacamata, yang pas ngumpul ngomongin teori-teori yang sebenernya gue tau, tapi gue jadi gak tau pas mereka omongin..Hahaha!

Hufffft! Bismillah!

Gue ke WC, benerin Baju, ngencengin iket pinggang, pake parfum, blush on #ehIniApaanChoy! #EhSorry . Ya, pokoknya biar gak nervous ngapain aja deh, cuci muka sambil ngapalin Hukum Newton, ngeliat kaca sambil ngingetin persamaan-persamaan kuadrat. Sampe gue ngeliat muka gue sendiri udah kaya ngeliat rumus-rumus aneh! Hahaha!

Sejenak gue tarik napas, madep kaca, “Tenang choy…Lo pasti Bisa…UI di depan mata..Jepang…Tokyo…” !

Sip! Gue siap!

‘Teeeeeeeeeeeeeeeeeeeettttttttt”

Bel bunyi tandanya semua peserta harus masuk ruangan masing-masing. Gu langsung nyari tempat duduk dengan nomor yang sama dengan no. peserta gue. Saat baru pertama masuk ruangan, aura persaingan kerasa banget! Setiap orang disitu memperebutkan 1 kursi mereka di Universitas Indonesia. Siapa pun bisa aja dapet!

Gue mulai nempelin pantat di kursi…Oke, nyaman.

Huffttt..

Lembar jawaban dibagikan & semua mulai ngisi Identitas & Data yang diperlukan. Kemudian soal datang….Itu dia kertas-kertas yang bakal bawa gue ke Masa Depan yang lebih cerah , pikir gue.

Berdoa…tumben banget gue berdoa khusuk bener disitu..Haha..semenjak ikutan test gue jadi rajin sholat tahajud , sholat wajib gak boleh ketinggalan..Hahah..pokoknya jadi anak sholeh deh..Padahal sebelumnya dableg! Ya, itulah manusia, ketika membutuhkan Tuhan, mereka semakin mendekatkan dirinya…

Lembar soal gue buka…

Test Kemampuan Dasar

Ahhh…bahasa Indonesia.. Gampang… (Beberapa soal gue tinggalin ga diisi)

Bahasa Inggris…Hahah…Bisa lahhh… (Beberapa soal gue tinggalin juga)

Matematika Dasar…Hmmmmm..ini apaan ya?? (Banyak yang gue tinggal!)

Test Kemampuan Jurusan

Matematika … Hmmmmmm…hmmmmmmmmm

Biologi … Urutan yang bener yang mana ya…

Fisika …. Ini dikali ini, trus ini begini ini begitu…bzzzzzz…

Kimia …. HOWEEEEkkk!!!!

Anjrit gue mabok soal! Menit ke 45 Gue udah mulai galau…

Gue cuma bisa mandangin soal-soal aneh di depan mata gue..“Ini kayaknya belum gue pelajarin, ini apaan ya, kok ada begini, ada begitu…”Arrrrgghhhh galau..

Iseng gue nengok peserta lain..Kalem, sok sibuk sama soal, sok serius, padahal gue rasa mereka banyak yang pengen mencret juga…Trust me!

Satu Jam lewat..Soal coba gue kerjain lagi, mulai gue buka otak, buka ingetan, coret-coret…Lah yang ada gue malah ngegambar spongebob sama naruto! -_-“

Gue coba mandangin kertas jawaban..Pada moment itu gue pelototin tuh lembar jawaban..Berharap ada sinar-sinar yang muncul dari 5 alfabet a, b , c ,d , e itu. NIHIL! yang ada mata gue sakit!

Otak gue kramp..

Gue udah gak bisa mikir..saat itu gue tahu..hmmmm..Kapasitas gue cuma segini ya tuhan…

Menatap langit-langit, masih berharap malaikat Jibril ngirimin kunci jawaban sama gue.. Nihil! Yang ada cicak-cicak pada genit geal-geolin pantat..Asem!

15 Menit lagi!

Gue coba kerjain soal-soal yang ada. Saking stress nya gue sampe nulis dikertas coret-coretan dengan bodohnya..

“Ya Allah, kalo ada kesempatan, kasihlah hambamu ini untuk bisa kuliah di UI”

BEGO!

Dengan mengandalkan keberuntungan, gue isi secara random tuh lembar jawaban. Gue mengandalkan intuisi gue.

WAKTU HABIS!

BAH!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Alhamdulillah selesai!

Antara mau mencret dan mau meluk kakak pengawas dari UI yang cantik menjadi satu..

Gue putusin keluar ruangan dan ketemu temen-temen gue yang lain. Mukanya lecek semua kaya kertas coret-coretan! hahahahah!

Diluar peserta lain riuh, heboh membandingkan jawaban masing-masing, adu teori..saling mencocokan jawaban.

Gue :  “Guys, cabut yuk..Cari ketoprak yang murah, laper..”

Cusss..Kemudian kita melengos meninggalkan kaum intelektual yang sedang berkontemplasi dengan pendapat-pendapat mereka….

PENGUMUMAN HASIL TEST!

Beberapa minggu setelah test SIMAK UI, kita semua kembali menjadi remaja normal. Kembali ke gebetan masing masing, kembali bertingkah ababil, dan kembali bermimpi…

Sampai tiba H-1 hari pengumuman hasil test.

Gue sebenernya udah merasa gue bakalan gagal..Secara gue tau kapasitas gue. Gue cuma nunggu keajaiban. Kali aja salah satu rektor UI ada yang terpesona sama Foto pendaftaran gue dan secara khusus meloloskan gue..hahahah!

Ya, walau gue gak masuk, seenggaknya gue harap beberapa temen gue ada yang masuk dan bisa buktiin kalo omongan mereka yang mencibir kita itu salah.

“Guys, kalo ada yang keterima, jangan pada sombong ya..” , ucap gue..

“Oh ya! Gak boleh ada yang bunuh diri juga kalo gagal!” Gue mengultimatum!

Malam hari jam 23.50, gue bangun dan minjem HP bokap buat buka Pengumuman..Pengumuman dapat di akses pukul 00.00.

“Guys, udah pada bangun?”

Gue SMS sahabat-sahabat gue..Ada yang bales ada yang gak..Mungkin pada pengen menikmati momen mereka dengan pengumuman hasil test..Pokoknya galaunya kaya nungguin jawaban penerimaan Cinta dari Cewek deh!

00.00

Username : adhityaxxxx

Password : 4kohcy4nghkam0hC3l4m4ny4ah

……………..

Halaman pengumuan kebuka….Gue nahan nafas…..

“Maaf, anda belum beruntung, silahkan coba lagi tahun depan”

…………………………………………………………..

Udeh!? Gitu doang!?

COBA LAGI TAHUN DEPAN!

Arggghhhhh…

Matiin HAPE..

Meluk Guling..

Gue tidur lagi..

Sampe situ gue tau mimpi gue udah ancur……

Besok pagi di sekolah..

Gue harap gue denger satu aja kabar gembira. Pas masuk kelas, seperti biasa gue selalu coba ceria dan senyum. Gue menyisir seisi ruangan. Temen-temen seperjuangan gue ada yang ketawa-ketawa. Ada yang matanya sembab, ada yang bengong..hmmmmmm..

“Guys!! Gimana ada yang lolos ga?” Agak nyesek gue nanya itu.

Hening…

Semua menggeleng..

“Lo choy?”

Gue senyum..”Bukan takdirnya guys 🙂 “

Ada salah satu sahabat, seinget gue si Genius Ragil. Dia belum mebuka hasil pengumumannya. Dia berencana membukannya di kelas. Semua nyamperin dan nimbrungin doi buat buka hasilnya. Diantara semua yang gagal. Semoga bocah ini lolos.

…………

…………

“Maaf, anda belum beruntung, silahkan coba lagi tahun depan”

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Parah..gue curiga gara-gara konspirasi ini,..Secara nama sekolah gue aja udah ga ada..hahaha,…Pawaaaahhh..Pawaaaahh!

Disitulah gue ngerasa jatoh sejatoh-jatohnya. Gue ngerasa jatuh dari mimpi yang tinggi banget dan jatoh dengan keras diatas realita :  Kapasitas diri gue gak mampu nembus tembok mimpi yang keras, atau mungkin gue aja yang masih kurang berjuang kerasWho knows?

Setelah itu semua temen gue kembali ke jalan masing – masing..Gue masih blank mau ngapain, karena tujuan gue pada awalnya memang itu aja..There’s no Plan B.

Temen-temen ada yang lanjut daftar ke Universitas lain..Akhirnya beberapa diterima di Universitas negri.

Gue sempat ikut test salah satu sekolah kedinasan di Bogor…Udah abis-abisan buat biaya pendaftaran, tapi gagal juga..Gue drop..Udah ngabisin duit banyak (buat beberapa orang mungkin dikit, tapi buat keluarga gue, gue udah cukup memberatkan mereka).

Sampe disitu , gue berhenti buat ikut test-test macem begituan lagi.

Gue udah gak tertarik ikut test di Universitas lain.

Sampe sekarang..

Sampe sekarang semangat gue udah terkikis sama rutinitas kehidupan kerja gue yang sekarang gue jalanin.

Kalo ditanya “Lo masih pengen masuk UI?”

Kalo bisa ya gue masih pengen lah! hahaha…tapi udah gak mungkin kalo sekarang. Sekarang yang gue pikirin cuma , gue harus bisa ngejar pendidikan lagi dimanapun itu, dengan almamater apapun itu. Tapi di hati kecil gue pengen banget naklukin tuh tembok  yang gak bisa gue robohin dulu…Hahah..

Gak bisa ke Jepang lewat UI, lewat cara lain pasti bisa! Hahahaha!

Kalo gue gak bisa, semoga nanti anak gue bisa…Bikin bokapnya bangga, dan make tuh jaket warna kuning…..

The Dreamers : Buat Kalian, semoga mimpi kalian gak pernah padam..Gue percaya sama mimpi & Cita-cita kita dulu yang selalu kita bualkan,…Gue tau lo semua bakal bisa .. 🙂
Advertisements

46 thoughts on “Harapan dari sebuah Jaket Kuning

  1. Bingung mau komen. Mau ketawa tapi gimana ya, habisnya ending cerita lu kayak yang melow gitu. Tapi ceritanya emang lucu banget. Hahaha…
    Btw saya pernah Choy, merasakan “jatuh” yang sama seperti yang lu rasain. Tentang Impian juga, malah 3 kali jatuhnya. Dan saya pikir sih emang jalannya nggak disitu. Main “prioritas” boleh sih Choy, tapi impian tetep ya. Tokyo!!!

    1. Huahahaha..emang cerita ini saya buat untuk mencoba membawa emosi pembaca mas kaya penulis-penulis keceh gitu.. Hauhahaha #DiTabokAndreaHirata

      Hmmm…”prioritas” jadi inget postingan Mas Adit tentang prioritas..

      Yuk lah sama sama semangat!

      Tokyo!!!

      1. jakun gw kemana yaaa…ntar sampe rmh cari deh…mau pinjem bwt foto2? LOL

  2. ok gue cuma mau komen “kalo ga bisa ke jepang lewat UI lo pasti bisa ke jepang lewat bekpekeran….

    eh itu gambar yang terakhir siape yang ngebuat? kereeen… pengen dibuatin kartikatur gue juga

    1. hahaha…thx brader!

      Insya Allah, Bismillah!

      Btw, itu gambar dari temen gue si Ragil. I told him in my story..

      Dia juga lagi nyoba bisnis bikin kaos lukis..Dia kuliah di bandung..Kalo mau ntar gue kasih tau,,Hahaha

    1. huahaha..thx dede for coming and commenting.. 😀

      Yup…everything starts from a dream…

      Yuk ah semangat!

  3. Buat ukuran orang yang suka di-bully tulisan lo ini bagus choy. Okelah mungkin agak alay dikit, tapi bagus.
    Mengingatkan gw momen belasan tahun lalu, gimana ngeliat mata nyokap berbinar-binar karena anaknya tembus UMPTN. Lalu, kembali senyuman nyokap ketika gw di-wisuda setelah terseok-seok belasan semester di kampus.
    Ketika remaja kita mungkin terlalu naif dan bermimpi besar, tapi seharusnyalah seperti itu. Jangan berhenti berusaha. Jangan berhenti bermimpi ….

    1. Om Yudo..Makasih..

      Tapi maksudnya Alay dikit itu yang mane ya -_-”

      Ahh..gue selalu terharu denger cerita orang-orang yang bisa banggain Ortunya lewat pendidikan :’) Saga will be proud to have a dady like you,,Hahah..

      Makasih buat motivasinya 🙂 Lovely!

  4. kegagalan bukan akhir segalanya choy..
    masuk universitas negeri pun bukan jaminan orang bisa sukses.
    semua balik lagi ke kerja keras dan diri masing”..
    intinya terus berusaha dan berdoa.. dan pastinya terus bermimpi untuk mewujudkan semuanya.. tuhan akan memeluk mimpi” hambanya selama mereka terus memperjuangkannya.

  5. postingan yang menyentuh sekaligus menghibur! tetep semangat yaaa! doain gue bisa masuk UI tahun depan ya! semoga mimpi2 lo bisa terbalas gak cuma melalui UI, amin 😀

    1. Amiin! Selalu ada harapan buat lo yg punya semangat & gak kenal menyerah.. #SelfNoted
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  6. asli lu gokil hahaha
    sikap gua kayanya sama kaya lu nih, gua juga insya Allah mau SIMAK UI, doain nasibnya lebih beruntung dari lu ya. hahaha 😀

  7. Inget, u’re a dream catcher & u’re still running, at least that’s what you said.
    Tetep semangat, best luck!!

  8. sy jg dulu punya mimpi masuk ui setelah lulus sma. tapi Allah SWT belum ngijinin, sediiih bgt dulu rasanya ga keterima di ui akhrnya tahun pertama kuliah di akademi kimia di bogor. tahun kedua nyoba spmb lg tp ga ambil ui, diterima pilihan kedua di kimia unair tp ga sy ambil, tetep lanjutin kuliah d3 di bogor. alhamdulillah skrg diberi kesempatan kuliah di ui nerusin s2. intinya jgn takut utk bermimpi

  9. Saya juga punya cita2 masuk UI tahun 2018,tapi saya masih labil dalam pemilihan jurusan,ada saran?(Saya ingin masuk beberapa jurusan seperti:kedokteran,farmasi,gizi,statisktika(matematika),teknik kimia)

  10. thanks ya, gue seneng baca tulisan lo…
    nembus tembok UI emang gak gampang..
    gue yang dulu bahkan gak keterima di salah satu SD karena dianggap kurang malah sekarang alhamdulillah masuk FKUI. who knows Allah will hear your pray and grant your wish, it’s just a matter of time and be the right person in the right place at the right time 🙂 keep spirit!

  11. gatel pengen komen di postingan lama ini ;p
    apa yg lo rasain sama persis kayak gue 9 tahun lalu sial berasa tua
    waktu diumumin ga lolos SPMB tuh rasanya kepala udah kayak dijedotin ke tembok, yg paling ngenes pengumumannya sehari sebelum ultah gue ke-17 nangis darah
    tp untungnya masih keterima d3 di salah satu fakultasnya, dan nangis darah lagi waktu ga lulus ekstensi FEUI, hahaha.
    yuk berjuang sama-sama, masih ada s2, masih ada pintu buat masuk UI walaupun pengen juga dapet beasiswa kuliah di tokyo, huhuhu

  12. Hiksss aku baca ini udah 2016. Pernah ngalamin kejadian yang serupa pas jaman baru lulus SMA dulu. Kalo aku sih pas malam pengumuman gitu pasti nangis dah sampai pagi 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s