Sawarna, do you think it’s GOOD? Let’s see .. (Part 1)

“TURUNIN GIGINYA!! TARIK KOPLINGNYA”

“Iyee ! Sabaar!! Ini gue lagi coba Biasain!!”

“AWAS JANGAN RAGU, TANCEP TERUS AJA GAS NYA”

“Arrrgghhhh sabar!!! Gue gugup!!!”

Ya, itulah adegan dimana gue dan Mas @acentris ribut diatas motor ketika dia memulai megendarai motor gue yang notabene adalah motor kopling . Gimana gak tereak-tereak gue..Dia udah lama gak bawa motor kopling dan sekarang dia yang membawa motor gue di lintasan ekstrim naik turun yang curam.

Ya, setelah melewati pelabuhan ratu, jalanan menuju Desa Sawarna, Kec. Cisolok, Lebak, Banten, trek dihiasi dengan pemandangan indah & jalanan curam naik turun yang bikin pengendara motor & mobil pasti terpacu adrenalinnya. Begitu juga gue.

Awalnya gue ngantuk dan berniat menyerahkan tahta pengendara motor ini ke si Mas @acentris . Tapi yang ada gue malah jadi gak ngantuk gara-gara neriakin dia diatas motor.. -___-“

“JANGAN TERLALU KEKANAN DI BELOKAN GINI! KALO ADA MOBIL BAHAYA!”

Whuuuiisssss (Bener aja ada mobil lewat)

“TUH KAN!!!”

——————————

Perjalanan Dimulai

Hari itu Jum’at , 26 Oktober untuk pertama kalinya gue tidak melaksanakan Sholat Idul Adha. Setalah semalam menjemput si @retzah dari Medan bersama  Gendut @Nugroz_ & Mas Acen @acentris di Terminal Damri Kayuringin , Bekasi Barat. Kedatangan Reza yang di rencanakan kira-kira bakal tiba pukul 8 Malam di Bekasi, molor jadi jam 12 Malam sampai Bekasi gara-gara kemacetan parah di Jakarta..Hmmmm.. Gak heran sih, malem Takbiran & awal Long Weekend!!!

Gara-gara itu gue jadi ketiduran sampe jam 7 dan melewatkan Sholat Ied, karena setelah sampe rumah gue juga mesti Packing perlengkapan untuk ke Sawarna keesokan harinya & baru tidur Jam 2an.

Semua sudah bangun dan rapih, Gue & Reza serta Mas Acen yang mana mereka berdua menginap dirumah gue kemudian sarapan bergizi dan lezat buatan nyokap sambil nungguin si Gendut & juga Tian @tiann_ yang ingin ketemu Reza & Mas Acen & kita semua untuk mengucapkan salam perpisahan karena gak bisa ikut akibat pekerjaannya. Hahhaha! Kasian..

Jam 8.00, setelah si Gendut tiba kita berempat, Gue, Gendut, Mas Acen & Reza segera berangkat dengan formasi Motor : Gue-Mas Acen, Gendut-Reza. Karena Mas Acen gak tau medan jalan Bekasi – Sukabumi, awalnya gue yang ngeboncengin dia, begitu juga gendut yang melihat sepertinya Reza memiliki postur tubuh yang tidak imbang jika membonceng si Gendut, akhirnya si Gendut memutuskan untuk membawa motor selama perjalanan pergi-pulang demi kemaslahatan umat. 😀

Bruuuuuuuuuuuuuuuuuuuumm!!!!

Suara erangan mesin motor gue yang melaju dengan kecepatan rata-rata 70-80 Km/Jam di Jalanan Bogor-Sukabumi yang meliuk-liuk ditengah perkebunan teh dan karet membuat adrenalin gue terpacu untuk terus melaju. Gak nyangka, selama ini gue diboncengin si Gendut dan sekarang gue bawa motor sendiri & ngerasain sensasinya meliuk-liuk di jalanan yang Ajiib! Hahaha!

Jam 12.00 siang kita berempat break dulu disebuah pom bensin untuk menyantap bekal yang gue bawa : Bolu Meranti oleh-oleh si Reza, Dodol Garut dari tetangga gue & beberapa lembar roti telor goreng buatan nyokap. Awalnya mereka pada meremehkan roti telor goreng buatan nyokap gue..Eh akhirnya malah pada doyan -__-“

Setelah break kita lanjut menuju ke arah Pelabuhan Ratu..Sebelum sampai di Pelabuhan ratu kita semua kelaparan & pengen makan Mie Ayam. Ngeliat ada kedai mie ayam yang rame. Kita pun berhenti. Men!!!! Rame bukan jaminan suatu makanan yang dijual ditempat itu Ajib! Itu mie ayam nya biasa aja, baksonya udah kaya rasa ikan -__-” Kemudian semua kecewa..Tapi ya, cukup lah buat ganjel perut.

Setelah makan mie-ayam-bakso-yang-baksonya-kaya-bakso-ikan itu, kita melanjutkan perjalanan. Menuju pelabuhan ratu , belok kanan ke arah Cisolok,dengan pemandangan disebelah kiri jalan pantai yang membuat kita berempat horny(Sounds really wrong).

Pantai yang kita lewatin ketika menuju arah Cisolok
Pantai yang kita lewatin ketika menuju arah Cisolok

Tanjakan Adrenalin

Setelah poto-poto dari tebing dengan background pantai, kita lanjutin kembali perjalanan menuju Sawarna. Setelah melewati pelabuhan ratu kita semua sering banget ngelewatin tanjakan-tanjakan & turunan-turunan penuh kejutan yang memacu adrenalin bagi para pengendara motor, tidak hanya bagi pengemudi, tapi juga bagi yang dibonceng.

“TURUNIN GIGINYA!! TARIK KOPLINGNYA”

“Iyee ! Sabaar!! Ini gue lagi coba Biasain!!”

“AWAS JANGAN RAGU, TANCEP TERUS AJA GAS NYA”

“Arrrgghhhh sabar!!! Gue gugup!!!”

Ya, itulah adegan dimana gue dan Mas @acentris ribut diatas motor ketika dia memulai megendarai motor gue yang notabene adalah motor kopling . Gimana gak, tereak-tereak gue..Dia udah lama gak bawa motor kopling dan sekarang dia yang membawa motor gue di lintasan ekstrim naik turun yang curam.

Ya, setelah melewati pelabuhan ratu, jalanan menuju Desa Sawarna, Kec. Cisolok, Lebak, Banten, trek dihiasi dengan pemandangan indah & jalanan curam naik turun yang bikin pengendara motor & mobil pasti terpacu adrenalinnya. Begitu juga gue.

Awalnya gue ngantuk dan berniat menyerahkan tahta pengendara motor ini ke si Mas @acentris . Tapi yang ada gue malah jadi gak ngantuk gara-gara neriakin dia diatas motor.. -___-“

“JANGAN TERLALU KEKANAN DI BELOKAN GINI! KALO ADA MOBIL BAHAYA!”

Whuuuiisssss (Bener aja ada mobil lewat)

“TUH KAN!!!”

Bener-bener ampun deh tanjakan disana. Mesti ekstra hati-hati & cekatan mainin gigi motor. Salah sedikit, kalo mati pas lagi nanjak, bisa berabe.

Tanjakan – tanjakan itu punya kemuringan hampir 80 derajat kali ya..Curam banget -___-“

Setelah melewati perjalanan selama kurang lebih 2 Jam pake ngomel-ngomel di atas motor. Akhirnya sampe juga kita di Ds. Sawarna 😀

Ini dia Gerbang Memasuki Desa Sawarna. Gak bagus sihh..Tapi setalah ini… 😀

SAWARNAAA!!! 

Setelah ngelewatin gerbang-yang-biasa-aja tadi, kita berempat langsung menuju pusat Ds. Sawarna. Sisi kanan jalan bisa keliatan pantai dengan deburan ombaknya yang sekali lagi bikin kita berempat horny. Pengen banget rasanya cepet-cepet sampe homestay & menuju pantai. Perjalanan menuju Ds. Sawarna juga melewati jalanan yang kanan kirinya itu kaya hutan, adem, sejuk, pokoknya asik!

Setelah kurang lebih 5-10 menit akhirnya kita sampe juga di Ds. Sawarna & kita berempat tepat berhenti di depan jembatan gantung Ds. Sawarna yang nge-hitz itu.

Ini dia Jembatan gantung yang terkenal itu

Sampe disitu kita kebingungan..Ini Homestay yang bakal kita tempatin dimana ya ? Gue pun dengan tampan nya mencoba menanyakan kepada penduduk sekitar dimana sih Homestay Ibu Hudaya (tempat kita bermalam selama 3 hari 2 malam) ? Ternyata….Homstay Bu Hudaya tepat berada dibalakang kita di seberang jalan. Rumah yang cukup besar dengan dua lantai & parkiran luas + strategis karena dekat dengan pinggir jalan juga & pantai. Wooohooo!

Home Stay Bu Hudaya (081806211257)

Setelah melihat-lihat kamar kita berempat yang terletak di lantai dua dengan gaya sedikit Vintage #tsaah + ngobrol-ngobrol sedikit tentang homestay & administrasi, akhirnya kita fix langsung lempar barang & badan ke kasur! Hahahha!

Cuci muka, bongkar barang & istirahat sebentar, kemudian lanjut ke Pantai Ciantir untuk bermain air sebentar 😀

Ini dia tampang kita berempat 😀 Kiri – Kanan ( @retzah , @acentris , Gue & @nugroz_)

Well, tanpa buang waktu, kita berempat pun menuju Pantai Ciantir Tersebut. Pantai Ciantir atau yang masyarakat sekitar bilang sebagai Pantai Pasir Putih terletak kurang lebih 0.8 Km (sesuai papan penunjuk jalan) dari jembatan gantung. Rasanya ngelewatin jembatan gantung itu seru-seru geli gimana gitu.. Hahha. Si gendut yang emang rada takut sama jembatan-jembatan gitu tetiba gugup ngelewatin tuh jembatan. :p

Papan Penunjuk Jalan dekat Jembatan Gantung

Setelah berjalan beberapa menit melalui rumah warga yang mayoritas telah dijadikan Homestay. Akhirnya kami pun menemukan hamparan pasir putih yang seketika bikin hati senang. AKHIRNYA PANTAI!!!!

Setelah, berjaim (jaga image) riya enggan bermain air dan cuma nyemplungin kaki sedikit. Akhirnya gue gak tahan juga dan langsung “Byurr!!!” ,..Hahahha

Udah lama gak main air begini seru aja..Berasa seneng banget..Berasa beban hidup gue semua kehempas ombak dan keseret kelautan #EEEAAAAA!!!!

Galau Choy? | KAGA!

hmmmmm

😀
Dancing on The B(i)ea(t)ch

Tau apa yang terbaik dari pantai? Suara ombak & pasirnya itu punya energi unik tersendiri..Bisa membuat lo tersenyum dan bahagia. Di lain sisi, ketika suasana hati lo lagi keruh, pantai bisa membawa lo kedalam melankolis yg kadang bisa sampe netesin air mata. Gue? Alhamdulillah gak pernah. | Terus lo tau dari mana Choy??!!! | Sotoy aje.. hahahaha!

Gue & ombak
What they did to me, huh?
Tetep keren walau cuma kepalanya doang yah 😀
Dude, seriously i dont like your smile at all.. -_-“

Hahah..Hari pertama kita bersenang-senang banget deh, meski yang nyebur cuma gue & mas Acen. Si Gendut & Reza gak berani nyebur karena liat ombaknya -_-” CEMEN!

Ini baru hari pertama..Hari keduanya lebih seru & penuh kejutan lagi buat kita berempat..Seriously! Hahah

Ochoy

Thanks untuk @retzah untuk sumbangan Potonya 😀

Advertisements

29 thoughts on “Sawarna, do you think it’s GOOD? Let’s see .. (Part 1)

  1. Akhirnya Ochoy menulis lagi… 🙂
    Cerita bagus tentang Swarna meski foto-fotonya banyak adegan narsis ala One Direction hehe…
    Boleh tahukah berapa rata2 biaya penginapan di Sawarna? mahal atau murahkah?

    1. Hai, Mas Halim Chan..

      Hahhaa..iya..abis saya gak punya kamera sendiri hasil jepretan saya..yaudah pamer diri aja..eeeaaa..hahah

      Oh, rate penginapan disana 100-120 ribe per malam, per orang. Sudah include makan 3x sehari dan bisa dicustom request,.. Mau ayam, telor atau ikan..

      FYI, saya menginap di Homestay Bu Hudaya, ayamnya ENAK!

      1. Iya cukup wajar…

        Rekomendasi saya sih di Ibu Hudaya ini..

        Ibu nya pengertian, masakannya juwara, ramah l bisa diajak cerita2..

        Musim kemarau Bagus..hhehe..

        😀
        Powered by Telkomsel BlackBerry®

  2. kalo dibandingin antara Sawarna dan Pantai Anyer sebenarnya masih bagus sawarna kalo menurut ane. di Anyer ni cuma lengkap dari segi fasilitas ja, dan namanya juga udah tenar. gitu sih kaya’a, setuju ga sob? that’s my opinion. 😀

    1. Hahahaha..

      Agaknya gue setuu..Jujur gue gak terlalu suka keramaian…Dibanding anyer setahu’ gue sawarna masih relatif sepi. Dan belum terlalu komersial BANGET kaya Anyer.

      Udah gitu yang gue suka dari Sawarna karena disitu adalah desa wisata dimana Kita kan bisa ikut membaur dengan penduduk desa(Yang tadinya gue kira masuh sederhana banget, taunya sudah cukup modern) . Hehehhe..

      Cuma ya gitu..Makin banyak wisatawan, makin ramai, makin hingar bingar..

      That’s my opinion…

      1. betul tu bro… ane jg kalo cari tempat wisata pasti yg masih sepi dan tidak terlalu ramai. nama’a kita liburan kan pasti cari ketenangan. betul ga? 😀

    1. Hahahaha… Mas Chan, sepertinya saya salah pasang2 poto deh..kesannya ini catatan perjalanannya terlalu mengarah ke sisi narsisme nya ketimbang informatif terhadap objek tujuan x)) , suwun mas’e..Kehormatan dikunjungi sesepuh…

  3. sawarna yang sekarang sudah banyak berubah ya
    dulu saya kesana awal 2011 sempat nyasar berkat minimnya petunjuk :mrgreen:
    jembatannya juga sudah makin bagus. 🙂

  4. cerita lu sih enak dibaca men, full story tpi jadi kurng apik rasanya tanpa foto yang ada di sawarna itu…
    sory bukannya mau korek”si gan…
    heheheeh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s