Pembuatan Paspor Online : #PasporOchoy, Banyak Cerita dibalik Pembuatan Paspor

[DISCLAIMER : Postingan ini bukan berisi mengenai panduan step by step pembuatan Paspor, jadi jangan kecewa dan menanyakan hal yang terlalu detail. Kalo mau nyari Panduan Pembuatan Paspor silahkan tanyakan sama Si Cantik Google. Terima Kasih]

Gue anaknya gampang kepancing emosi & gampang banget dibikin panas. Dalam hal ini Pembuatan Paspor. Di Group dimana gue bergabung yaitu Travel Troopers dimana sebagian besarnya adalah orang-orang yang sudah cukup umur (sebenernya pengen gue sebut TUA, tapi kalo mereka baca ngeri digetok) yang sering bepergian melancong baik di dalam negeri maupun ke luar negeri.

Sudah jelas kalo mau ke luar negri kita harus mempunyai Paspor. Iya paspor, bukan onde-onde. #ngetiknyalagilaper Nah, sebagai TRAVELER HEITZZ katanya gak afdhol kalo belum keluar negeri , dan sekali lagi keluar negeri butuh apa? Iya betul kamu yang Chubby di sana, PASPOR! Gue sering diledekin ketika mereka lagi asik ngobrol tentang trip & destinasi keluar negeri. Setiap gue ikutan nyamber , mereka selalu kompakan bilang “Bikin Paspor dulu CHOY….!!” . Gengges! Sekali dua kali sih gak apa-apa, tapi berkali kali boook. -__-” Karena seperti yang gue sebutkan gue anaknya gampang kepancing emosi & gampang dibikin panas, jadilah gue menerima tantangan mereka : BIKIN PASPOR SEBELUM TAHUN 2013!

Padahal sih mereka cuma bercanda dan gue tau itu , gue pun nganggepnya bercanda. Tapi, gue emang pengen challenge myself. Akhirnya gue pun bertekad buat jadiin Paspor Ijo gue sebelum akhir tahun 2012! Perjuangan dimulai!!!

Berbekal hasil riset melalui situs resmi Departemen Imigrasi Indonesia imigrasi.go.id & beberapa blog yang memposting cara serta langkah pembuatan paspor baik online maupun non-online yang gue temukan di Google, gue pun memutuskan untuk membuat Paspor Online!

Berikut beberapa PERSYARATAN yang kalo di Situs Imigrasinya bilang sih harus di Upload & dibawa saat gue daftar

  1. Kartu tanda penduduk yang sah dan masih berlaku;
  2. Kartu keluarga;
  3. Akta kelahiran, akta perkawinan atau buku nikah, ijazah, atau surat baptis; (salah satu aja)
  4. Surat Rekomendasi dari instansi / tempat bekerja / kampus (Yang kuliah denger-denger sekarang pake Surat Rekomendasi, jadi siapin aja)

Itu dia beberapa persyaratan yang mesti gue siapin & harus gue upload ke sini nanti guys. Syarat a, b & c tentu aja gue lengkap dong, nah yang syarat ini agak susah. Gue harus minta ke HRD kantor lama gue & agak ribet, ditanya ini itu lah, buat apaan? Emang bikin paspor butuh ginian? dll yang dilontarkan dengan nada sinis dan meremehkan gue seolah tampang gue gak layak megang paspor atau ke luar negeri. CIH! #deramah

Tapi, Alhamdulillah dengan dibukannya jalan oleh Allah SWT gue berhasil dapetin itu surat rekomendasi! Setelah semua selesai, gue pun men-scan & meng-upload nya ke aplikasi permohonan pembuatan paspor online di link yang tadi. Klik, klik, ketik, ketik, klik, klik, akhirnya gue berhasil daftar & pilih tanggal pemrosesan! Yeay!

disini tertulis kapan kita harus datang untuk memproses Paspor kita.
disini tertulis kapan kita harus datang untuk memproses Paspor kita (Gambar kurang jelas, iya HP gue jelek kameranya!)

Sesuai tanggal yang ditentukan gue pun datang, gue datang membawa fotokopi dari berkas-berkas di atas dan juga berkas aslinya harus dibawa untuk verifikasi nanti. Tips : Datanglah pagi-pagi sekali, karena gue yang datang jam 8 aja, Kantor Imigrasi (kanim) pada kasus ini Kanim Bekasi udah rame banget! Tergantung tempatnya juga guys! Kalo sepertinya kepadatan disuatu kanim diperkirakan cukup parah, datenglah dari jam 6, atau mungkin jam 5 untuk ambil no. antrian.

keramaian Kanim Bekasi , padahal masih pagi *nelen ludah*
keramaian Kanim Bekasi , padahal masih pagi *nelen ludah*

Sampai Kanim yang dituju gue dengan tampan nya mengambil nomor antrian, tapi sebelumnya harus beli Map khusus dulu loh ya! Berapa ya gue lupa deh harganya Rp. 10.000 kayaknya. Kemudian gue pun duduk manis sambil menunggu antrian penyerahan berkas. Sambil ngantri gue pun ngetwitt dengan hashtag #PasporOchoy . Memang hal ini paling ditunggu-tunggu temen-temen group gue buat ajang ngeledekin gue .. huffftttt.

Lagi iseng ngetwitt tentang kondisi Kantor Imigrasi Bekasi yang terasa kecil, sempit & rame banget, eh tiba-tiba ada sesosok akun twitter nyamber dan bilang  “Maklum aja mas, memang begini adanya, tapi kami tetap berusaha yg terbaik”. Sebut saja akun itu #PakEmen (nama disamarkan demi kemaslahatan umat) . Gue pun berbalas komen dengan bapak itu & ternyata #PakEmen adalah salah satu staf di Kanim Bekasi. Gue kepo dong, haha kerja sebagai apakah #PakEmen ini??

Sambil ngobrol melalui twitter, gue memaklumi kondisi Kanim Bekasi serta mengapresiasi kinerja staf Kanim Bekasi yang cukup sabar nanganin orang-orang yang kadang kalo ngomong pake urat saking minimnya informasi yang mereka dapat untuk proses pembuatan paspor, jadinya malah ngomel-ngomel. #Indonesia

Iseng-iseng ngobrol, disuruh masuk kedalam Kantor Kanim nya! Aw Aw Aw! Ada apa gue disuruh masuk?

“Masuk aja mas, kita ngopi bareng sambil ngobrol-ngobrol di dalem” . Hmmm.. Apakah gue akan diculik & digebukin karena ngetwitt tentang Kanim Bekasi ? Gak, sepertinya aura #PakEmen ini aura orang baik-baik.

“Iya pak, nanti saya masuk ke dalem, gak apa-apa nih pak?”

“Gak, apa-apa, bilang aja mau ketemu saya” JLEGER! Sepertinya ini orang bukan orang sembarangan.

Oke, selesai ngetwitt & ngobrol sama #PakEmen di twitter, no. antrian gue dipanggil. Gue pun menyerahkan berkas, kemudian harus antri lagi untuk membayar biaya pembuatan paspor di loket pembayaran. Setelah menunggu & mengantri, giliran gue buat bayar. Untuk Paspor yang akan gue buat 48 Halaman merogoh kocek Rp. 255.000 .

Rp. 200.000 = Biaya Paspor

Rp. 55.000 = Biaya Poto & Sidik jari.

Ini berkas Paspor & Amplop Khususnya
Ini berkas Paspor & Amplop Khususnya
IMG-20121227-00029
Ini Bukti Pembayaran Paspor nya..

Sudah bayar & dapat bukti pembayaran, tinggal tunggu antrian Interview & Pengambilan Poto + Sidik Jari. Sayangnya karena Jam istirahat, gue harus nunggu dulu. Nah, sambil nunggu, gue coba masuk ke dalem Kanim tersebut. Tau tau ada bapak-bapak menahan gue.

“Mau kemana mas?”

“Mau kedalam boleh pak?”

“Mau ketemu siapa?”

“Ketemu #PakEmen pak”

“#PakEmen nya sibuk, gak bisa diganggu, mas siapa nya ya?”

NAH LOH? Siapanya?? Masa gue jawab pacarnya?! “Ngg anu, baru kenal sih pak, cuma mau ketemu”

“Waduh, gak bisa mas..Lagi sibuk”

*tamat*

Gara-gara gak boleh masuk gue ngetwitt hahaha

“#PakEmen saya gak boleh masuk pak, hehe..Kapan-kapan aja ya pak ngobrol nya”

“Loh, masuk aja. Bilang aja temen saya, kenal saya”

“Hehe, nanti aja deh pak hehe, saya interview & poto dulu”

Setelah jam istirahat selesai, gue nunggu giliran buat Interview & Pengambilan Poto & Sidik Jari. Baru dapet giliran jam 4 SORE! Dari jam 7 pagi dateng loh!! #emosi . Gue pun masuk, setelah masuk ke ruangan yang cukup kecil, gue dihadapkan sama mas-mas yang mukannya rada nyebelin, lupa namanya siapa, petugas Kanim Bekasi bagian Pengambilan Poto & Sidik Jari. Masa gue dah pake kemeja rapih dari rumah, disuruh pake jas yang ada diruangan itu, jas kondangan warna hitam & kegedean 😦 .

“Setelah proses ini, nanti temuin #PakEmen ya didalam mas”

“Eh..i..iya Mas.” LOH!

“Kenal #PakEmen dimana?” nanya dengan nada agak posesif…hmmm

“A..anu, baru kenal mas, dari Twitter” TADAAAA!!!

“…….”

Pengambilan Poto Paspor & Sidik Jari selesai, dilanjut wawancara simpel & tanda tangan. Kemudian gue selesai! Disuruh balik lagi seminggu setelah itu! Tepatnya sih abis tahun baru, hari pertama masuk kerja. Okeh!

Udah selesai bikin paspor nya! Simple & gak susah! Yang bikin bete nunggu & antri nya doang kok! Hehe. Urusan paspor kelar, gue pun masuk ke kantor Kanim. Ketemu bapak-bapak yang nahan gue tadi, tapi sekarang gak ngomong apa-apa. Sampe dalem, banyak staf kanim masih kerja dan pada ngeliatin gue semua sambil senyum-senyum. “Wuih ada berondong,hihi” -_-” Ibu, ibu cekikikan dibalik meja kerjanya.

“Mau ketemu siapa mas?” tanya salah satu staf.

“ngg..itu mas, saya disuruh masuk sama #PakEmen, mau kete…”

“Masuk sini mas!” teriak suara dari dalam ruang kubus kecil 2×2 meter.

Gue kaget, ternyata yang manggil #PakEmen. Gue pun masuk ke ruang kerja nya yang khusus. Sudah gue duga, dia bukan staf biasa HAHA! Gue pun langsung ngobrol-ngobrol, mulai dari keadaan Kanim Bekasi yang memprihatinkan tapi harus tetap bertahan untuk melayani masyarakat, rencana pindah gedung yang lebih besar, sampai ngomongin alasan gue bikin paspor yang dengan polosnya gue ceritain kalo ini sejenis tantangan dari temen-temen hahah. Gak nyangka, dari sebuah social media, gue dengan secara lucu & kebetulan bertemu dengan orang-orang baru secara unik & aneh 🙂 . Saat, ditanya tentang jabatan, si #PakEmen langsung merendah, padahal dari cara dia ngomong, penampilan, dll , dugaan gue sih dia kepala Kanim Bekasi. 😀

Setelah ngobrol lucuk walau sebentar, akhirnya gue pulang. Keluar dari Kanim Bekasi jam 5.30 sore! Sempet ditawarin sambil bercanda mau diproses ‘hari itu juga kelar’ apa gak paspor nya? Gue bilang aja gak usah, prosedural aja.

Sampe rumah, gue lupa minta Pin BB / kontak #PakEmen haha..Gue pun langsung DM via twitter dan dikasih hehe. Siapa tau suatu saat ada kepentingan dan bisa minta tolong 🙂

******

Seminggu Kemudian

Setelah melewati tahun baru yang seru, akhirnya waktu yang ditunggu-tunggu tiba. Waktu pengambilan paspor. Kebetulan waktu nya itu pas hari pertama masuk kerja. Gue gak bisa pulang cepet atau cuti. Walhasil pilihan satu-satunya gue ambil pulang kerja. Bisa-bisa Jam 7 sampe Bekasi Kota.

AHA! Gue BBM #PakEmen minta tolong , kira-kira bisa gak diambil jam segitu. Ternyata bisa! Hahhaha , The Power Of Social Media Friendship ! 😀

” Nanti bilang lagi aja, mau ketemu saya ya”

“Siap Pak!” #seneng

Sore hari pulang ngantor langsung meluncur ke Kanim Bekasi. Bener aja, dari kantor menuju Kanim Bekasi memakan waktu kurang lebih 2 Jam -_-” Bekasi gitu..Macet! Sampe Kanim Bekasi, langsung masuk kantor gak perlu antri dan cuma perlu sebut password : “Mau ketemu #PakEmen”.

VOILA!

Gue pun udah masuk diruangan #PakEmen lagi, sambil nyantai-nyantai ngobrol, bla bla bla.. Hehe, tau-tau Mas-Mas petugas pengambilan poto & sidik jari yang dulu muka nya ngeselin masuk. Kali ini mukanya gak ngeselin, mukanya senyum. Mungkin setelah tau gak ada apa-apa antara gue sama #PakEmen kali ya. Hahahaha! #becanda

“Din, (sebut saja udin demi kemaslahatan umat), tolong ambilin paspornya Mas Adhit ya” minta #PakEmen

“Iya pak, sebentar ya mas *senyum*”

“Iya mas..” Gue senyum juga.

“Itu Mas Udin, udah cukup lama kerja disini, saya sama dia udah deket kaya kakak adik” Ohhhhhhh….

“Iya pak hehe..”

“Ini Pak Paspor nya Mas Adhit”

“Makasih Din”

PASPOR GUE!!

ADA POTO GUE NYA!!!

AAAAKKKKK!!!!!

*#PakEmen tanda tangan langsung didepan muka gue* KAN BENER DIA YANG BERWENANG TINGGI DI KANIM BEKASI! HAHA

Jadi malu udah sok asik. Eh tapi gue emang asik sih orangnya :p #KeplakAjaSiOchoy! #Keplak!

#PasporOchoy PASPOR GUE! Keren kan gue nya!
#PasporOchoy PASPOR GUE! Keren kan gue nya!

“Ini Mas Paspornya” Pak Dadang menyerahkan ke gue dengan gerakan slow motion

*Gue ambil* “Makasih Pak, duh makasih banget ya pak” :’) Terharu.

Setelah berterimakasih sama #PakEmen & #MasUdin gue pun berpamitan dengan muka bahagia dan penuh haru! AKHIRNYA GUE PUNYA PASPOR!!

Gue pun merayakan nya sambil makan – makan ‘lumayan mewah’ .. sendirian.. *angin berhembus*

A little celebration :)
A little celebration 🙂
Yeay! I got my Passport!
Yeay! I got my Passport!

Bodo, gue pun twitpict ke twitter buat pamer , eh tapi temen-temen gue masih tetep ngeledek gue 😦

“Hoax tuh ah hoaxxx!”

“Percuma punya paspor kalo gak dipake-pake”

“Mau dipake kapan Choy, berlaku cuma 5 tahun loh..”

Ya, PUAS! PUAS?!!

Iya gue emang gak bisa melancong ke luar negeri deket-deket ini atau ngikutin nafsu lagi buat ngalahin omongan dan komporan mereka..Gue ada prioritas lain haha.. Keluar negeri bisa kapan aja, Bangkok gak bakal kemana-mana, Singapur juga disitu-situ aja kok,jadi santai lah. Nunggu ada yang bayarin aja. HAHAHA!

Intinya sekarang gue udah punya Paspor!

Pelajaran Moral :

1. Jika kita bersungguh-sungguh kepengen sesuatu, ada niat, pasti segalanya diberi jalan. 🙂

2. I tweet, i get friends 🙂

3. Jangan pernah remehkan The Power Of Social Media Friendship

4. Jadilah orang asik & talkative dimanapun kamu berada 😀

5. Terkadang, kita gak perlu mengikuti ambisi yang berasal dari ledekan orang lain atau hasil komporan orang lain. Lakuin yang menurut lo bener dan sesuai kemampuan aja 🙂

Advertisements

18 thoughts on “Pembuatan Paspor Online : #PasporOchoy, Banyak Cerita dibalik Pembuatan Paspor

  1. Kamu bilang punya prioritas lain selain melancong ke luar negeri tahun ini, tapi lupa paspor ini sebenernya ada di urutan nomer ke berapa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s