ANAK SATPAM HARUS JADI SARJANA!

Ugh!!!!!!!!!

Gue pengen banget teriak bebas di jalanan kosong atau lapangan kosong yang luas saat ini! Pengen banget, seperti yang selalu gue lakukan ketika SMA sama sahabat-sahabat gue kalo lagi stress sama sekolah dan mikirin UN, SNMPTN, dan …gebetan..

Lately, i dont really care about my own social media especially my blog. Why? Because i have a lot of things to do šŸ˜¦ !!! (kecuali Path kali ya haha, lebih sering curhat di Path akhir-akhir ini. FYI, gue gak tertarik dengan kapasitas pertemanan baru di Path tuh, 150 orang aja belum full dan pilih-pilih :D)

Ya, intinya gue tuh di semester dua masa perkuliahan gue ini sedikit SIBUK! HAHAH

Ternyata memasuki semester dua ini gue makin dibikin sibuk sama tugas kuliah, ditambah gue sekarang dapet kerjaan baru yang yahhh bisa dibilang nambahin sedikit beban di pundak dan tanggung jawab. Sebenernya udah resiko sih kuliah sambil kerja, meski gue memprioritaskan kuliah di atas kerjaan. Tapi akhir- akhir ini kerjaan gue mengambil alih hidup gue :(((

Capek, banyak tekanan, target, meeting mulu, tapi ya resiko deh sekali lagi. Kalo gak gini dapet duit kuliah dan makan darimana? Iya gak? HAHAHAHA!

Semua itu bikin kehidupan perkuliahan gue jadi ribet! HAHA! Ngerjain kerjaan sampe pagi dikala minggu UTS, ikut meeting dan mengorbankan mata kuliah yang absen nya tinggal dikit batas bolosnya. Ugh banget!!!!!!!! HAHA itu gak gue banget !! HAHA

Tapi sekali lagi, itu resiko lo Choy! Lo mengambil keputusan itu, berarti lo dah siap sama konsekuensinya!Ā  LO UDAH SIAP DAN HARUS BERTANGGUNG JAWAB. So, keliatan bloon aja sih kalo gue ngeluh. HAHAHA

Ih gue kok kebanyakan “HAHAHAHA” ya, ok. Kayaknya emang udah gak bener ini kepala HAHAHA!

Well, di tengah kesibukan kuliah dan kerjaan yang menumpuk ada suatu momen di minggu ini yang bikin semangat gue melejit dan mengalahkan serta meluruhkan segala kelelahan gue selama ini.

Ok, jadi gini ceritanya.

Singkat cerita, bokap gue dapet pensiun dini. Whichis dengan begitu dia dapet dana pensiun dari kantor yang cukup banyak. Then, dia nanya ke gue :

Ayah : Aa, mau dibeliin apa nih?

Aa : Aa, minta tolong disisain duit sekian rupiah deh yah, jaga-jaga kalau aa tiba-tiba di cut kerjaan freelance dan gak ada dana buat bayar semesteran. Minimal sampe 3 Semester.

Ayah : Siap boss! Apa lagi?

Aa : Kacamata boleh deh yah, kayaknya minus aa naik deh. (padahal akhir bulan ini gue juga mau bikin sendiri :D)

Ayah : Ok.

Besoknya si Ayah transfer duit beberapa rupiah itu dong ke rekening gue. Seketika gue inget, gue masih ada hutang ke ayah untuk bayar semester lalu. Gue bilang ke dia, mau dilunasin kapan? Kemudian dia membalas SMS gue dengan kata-kata yang bikin hati gue bergetar ..

Image

Kalimat paling atas bikin gue senang dan lega, tapi kalimat terakhir bikin gue terharu dan nangis di dalam hati. Serta gue merasa..Ah, entah apa ya, merasa bangga sama diri gue sendiri.

Sorry, i’m not selling a drama here ok. Just wanna share haha!

Kenapa gue bangga? Well, jadi dulu itu gue gak deket banget sama Ayah gue. Sering berantem sering cekcok dan selisih paham. Tapi semenjak jauh, gue dan dia entah kenapa memiliki ikatan batin yang semakin kuat.

Well, Ayah juga lah yang awalnya kurang setuju gue berhenti kerja dan keluar dari kenyamanan serta zona aman untuk mengambil resiko berkuliah dengan hanya bermodalkan pekerjaan freelance. Gue sadar banget kehawatiran bokap saat itu. Anaknya gak safe, masa depannya gimana? ini itu dan lain sebagainya. Gue paham. Tapi sebelumnya gue sempet berantem dan perang dingin masalah kuliah ini. Gue kekeuh, kalo gue harus kuliah! Harus mendapat pendidikan lebih tinggi. Dari dulu keinginan gue ingin sekolah sampai tingkatan yang lebih tinggi dari Ayah, begitu juga sebenernya Ayah berharap kalau anaknya bisa jadi seorang Sarjana. Well, cuma karena gue udah dapet posisi cukup enak waktu kerja, makanya dia agak khawatir.

Tapi, selama kuliah gue buktiin ke Ayah kalo gue bisa memanaje uang, waktu, kerjaan, kuliah secara bersamaan dengan cukup baik. Gue juga bisa buktiin ke dia kalau gue kuliah serius dan gak main-main dengan gue dapet IP nyaris sempurna semester lalu. Lagian siapa juga yang mau main-main, gue kuliah pake duit sendiri, umur udah makin tua udah bukan saatnya playing around lah ya.

Akhirnya, Ayah percaya sama gue! Ayah menaruh harapan sama gue! AYAH PERCAYA SAMA GUE! Itu yang penting. Dia mendukung gue dengan sepenuhnya kalau begini. Gue gak pernah minta banyak buat kuliah, cukup support. Kalo lagi butuh dan minjem terus ada ya Alhamdulillah, tapi gue gak mengandalkan mereka. Udah cukup selama 20 tahun nyusahin mereka hehe.

Kalimat bokap “ANAK SATPAM HARUS JADI SARJANA!” Itu penyemangat abis buat gue!

Thanks Dad for this energy! Love you!

Advertisements

12 thoughts on “ANAK SATPAM HARUS JADI SARJANA!

  1. Nice story Choy… Bersyukurlah masih punya orang tua lengkap yang peduli dengan pendidikanmu šŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s