Perjalanan Hati : Bertamu ke Mahameru (Part 1)

Bagi sebagian orang, mungkin kebanyakan orang mendaki ke Gunung Semeru merupakan sebuah mimpi besar yang mesti diwujudkan dalam usia muda. Terlebih dengan boomingnya film 5 Cm belakangan ini yang mengekspos keindahan alam gunung tertinggi di pulau Jawa tersebut membuat semakin banyak anak-anak muda yang ingin mengunjungi gunung Semeru. Gak ada salahnya sebenernya, cuma mungkin banyak para pendaki senior yang berpendapat kalo itu menjadi suatu hal yang “mainstream” dan menyebalkan, terlebih kalu mereka cuma ujug-ujug melakukan pendakian tanpa memperhatikan kelestarian lingkungan. Ya, makin banyak anak-anak muda yang banyak gaya dan (ngakunya) keren kaya gue yang jadi pengen ngedaki itu gunung, dan katanya cuma pengen eksis aja dengan koleksi foto “Hey , gue di semeru loh!!!” nya.

Well, gue suka banget sama buku 5 Cm dan jujur, buku itulah yang bikin gue penasaran dan bikin janji bakal berkunjung ke Semeru, ke puncak Mahameru, dan bukan karena film nya. Gue baca bukunya kurang lebih setahun sebelum film nya rilis, kemudian gue nonton film nya dan…. TADAAAAAA! Menurut gue berlebihan banget 😦 jujur gue kurang suka film nya, ya emang buku gak pernah sama dengan film sih, tapi kali ini gak tau kenapa gue gak suka aja. Tapi, gue cukup suka dengan suguhan scene gambaran keindahan alam yang ada di Semeru. Semaking besar keinginan gue untuk kesana, ngerasain dan nikmatin langsung pemandangan dan keindahan alam yang ada disana. Sampai pada akhirnya, Agustus 2014 lalu, gue pun menepati janji gue dan sekaligus mewujudkan mimpi gue untuk bisa pergi ke sana. Jadi, silahkan panggil gue pendaki 5 Cm, karena sebenernya gak ada salahnya terinspirasi dari suatu hal untuk melakukan sesuatu. Bagaimana kita melakukan hal tersebut lah yang penting.

Ok..

Jadi, gini ceritanya……

Lagi bengong bego di bulan puasa, gue iseng scroll TL twitter gue, scroll, scroll, scroll,  dan sampailah gue pada satu tweet dari sahabat gue Tian, @tiannn_ yang lagi ngobrol sama temen gue yang lain dan ngomongin rencana dia ke Semeru. Nah, karena dulu gue pernah janji sama dia bakal naik bareng ke Semeru, seketika gue agak emosi dong.

Gue : Nyet! Lo kok gak bilang dan ajak-ajak mau ke Semeru??!

Tian : Lah, kan waktu itu udah gue ajak Choy…

Gue : Ah masa sih? Gue gak inget! Parah banget lo. Jalan sama siapa?

Tian : Seriusan nyet.. Gue sama anak-anak kampus gue.. Kalo mau ikut, ikut aja..

Gue : (tanpa mikir panjang) Gue ikut!

Begitulah, akhirnya gue pun memutuskan ikut rencana pendakian Tian dan temen-temennya yang katanya ada 11 Orang, belum pernah naik gunung semua, ada dua orang yang astma, dan satu orang yang hipotensi yang kalo kambuh katanya obatnya adalah “banyak makan”. Ok, I’m in!

Ternyata salah satu temen gue, temen Tian juga yang beberapa kali sering naik gunung bareng dan dituakan diantara kita mau ikut, namanya A Arip, @d_dbangkong (lihat, dari nama akun twitternya aja menunjukan kalo dia adalah generasi prasejarah). Jadilah kita bertiga satu tim lagi dan mengurusi segala hal mengenai pendakian. Sialnya, yang punya acara siapa, selalu gue yang ikutan jadi ribet ngurusin ini-itunya mulai dari administrasi, budgetting, itinerary, pendataan logistik, sampai cari tumpangan buat tidur di Malang!

Ya, setelah mendaki ke Semeru, kami masih ada beberapa spare waktu sebelum kami pulang, jadi kami memutuskan di Malang juga akan pergi ke tempat lain 😀 Sedangkan gue, gue punya beberapa rencana di Malang dan kemudian transit lagi di Yogya beberapa hari. Semua rencana sangat buram, sampai-akhirnya semua rentetan perjalanan gue dari Malang – Yogyakarta membuahkan berbagai pengalaman seru.

Kembali ke laptop!

Setelah ribet ngurusin ini-itu dan lain sebagainya, akhirnya fix! Kita berangkat tanggal 6 Agustus 2014 dan mulai mendaki di tanggal 7 Agustus 2014 – 10 Agustus 2014. Tapi, sebelum kita berangkat banyak banget halangannya 😦 Mulai dari ijin pendakian yang belum dapet karena quota full dan akhirnya ada seorang baik hati yang bantuin kami masalah perijinan, ribetnya cari Jeep yang sesuai sama budget kita, sampe berkurangnya beberapa anggota dari tim nya Tian yang mengundurkan diri 😐 . Untungnya semua dapat dilewati dan kita pun berangkat!!!!

6 Agustus 2014

Sumpah, hari ini itu hari yang sangat berantakan dalam hidup gue, sehari sebelum gue jalan untuk melakukan pendakian, gue dapet masalah yang bikin hidup gue rasanya berantakan banget, dan gue harus melakukan perjalanan kali ini sekaligus juga dengan melakukan perjalanan hati. Gue baru tidur jam 4 pagi dan jam 11 pagi gue harus udah cabut ke Stasiun Pasar Senen, kerjaan gue belum kelar selama dua minggu, dan gue pun belum packing. Pokoknya selain idup gue berantakan hari itu, hati gue juga berantakan. Meskipun dalam kondisi gak karuan gitu, gue tetap harus jalan, harus. Alhamdulillah semua kerjaan beres dan jam 11 udah jalan dari Depok bareng A Arip naik Commuter Line dari Pondok Cina.

Kereta gak dateng-dateng dan ternyata kereta nya gak berenti di St. Pasar Senen dari arah sebaliknya — rencananya kita akan berhenti di St. Gang Sentiong, satu stasiun setelah St. Senen, kemudian balik arah ke St. Senen lagi dengan commuter line juga– dan kita harus berhenti di St. Gang Sentiong dan naik bajaj atau angkot.

Kereta kita dari St. Pasar Senen jam 15.15 dan kita baru sampe di St. Gang Sentiong jam 14.55 , HAHAHAHAHA! Deg-degan abis, takut ketinggalan kereta. Gue dan A Arip pun cepet-cepet cari angkot dan nihil. Kemudian kita pun cari bajaj dan Alhamdulillah dapet setelah tawar menawar.

Entah udah berapa tahun gue gak naik bajaj, seinget gue sih terakhir kali naik bajaj itu pas kecil dan udah lamaaaaa banget hahaha, so ini adalah momen yang langka dan perlu diabadikan dong…

Selfie di bajaj, priceless!
Selfie di bajaj, priceless!

Alhamdulillah ya, sampe St. Pasar Senen gak telat dan akhirnya ketemu juga sama rombongan Tian, dkk. Udah ganteng, udah keren dan udah siap jam 15.15, ternyata keretanya delay sodara-sodara!!! Gak cuma pesawat aja yang bisa delay, kereta pun jaman sekarang delay! 😐

Setelah nunggu kurang lebih satu jam, akhirnya kereta Matarmaja Malang tiba. Perjalanan panjang pun dimulai. Menyebalkannya adalah, karena perjalanan panjang di kereta, gue dilanda galau yang entah gimana mendeskripsikannya, galau yang bertubi-tubi, galau combo, ya karena gue ninggalin masalah, dan gue lagi ada dalam keadaan hati yang berantakan. Sumpah, gak bisa nyenyak tidur, kepikiran mulu, dan bego nya gue, gak bawa headset untuk dengerin musik. Alhasil cuma bisa bengong aja di kereta meratapi nasib. Well, kedengaran lebay ya? Tapi itu lah keadaan gue saat itu. Ciyusan!

07 Agustus 2014

Sebelum turun dari kereta, sumpah ya..Anak jaman sekarang demen banget selfie! Sebel deh!

HOREEEEE !!!!

Sampai juga di Malang dan udah siang banget!!!!!!

Gara-gara kereta delay, kita baru bisa sampe malang jam 10an, ngaret bangettttt!!! Sampe stasiun Malang, gue langsung ketemu sama Mas Ardhi, temen Couchsurfing gue yang baik banget dan mau bantuin sewa alat-alat pendakian kami yang masih kurang, dan juga dialah yang mau menerima Couch Request gue untuk…… 11 Orang! Bersama dialah perjalanan nanti di Malang setelah turun dari Semeru menjadi semakin menyenangkan HAHAHAHAH! Makasih Mas Ardhi :*

Setelah bertemu Mas Ardhi dan beberapa temen CS lainnya yang bantuin bawa barang-barang sewaan, gue pun pamit sama Mas Ardhi, oh iya dia juga masakin kami 11 orang sarapan loh!!!! 🙂 TOP BGT DECH!

Semua tas udah naik ke Angkot dan dari Malang kami menggunakan Angkot untuk ke Tumpang, ke rumah tempat penyewaan jeep. Supir angkot nya asik & baik, namanya Mas Kirun, punya istri 1 dan anak dua, cewek semua.

Penampakan Mas Kirun
Penampakan Mas Kirun, cocok gak gue sama Mas Kirun??

Sampe tumpang, kami sampe di rumah tempat penyewaan jeep, kami bersih-bersih dan repacking semua barang-barang kami. Eh, disini ada masalah. Tadinya kan kami mau sewa truk dan udah booking dari jauh hari dan katanya ok. Loh kok pas sampe situ, truk nya gak ada dan disuruh naik jeep, ya emang sih sama aja, tapi kan nyebelin. Udah gitu, gak bisa naik jeep dari rumah itu, harus dari rest area yang ada di tumpang atas, kami pun jadi harus ngeluarin pengeluaran ekstra untuk sewa angkot dari rumah itu ke rest area. Ini sistem baru yang menyebalkan, gue berasa kena scam. Jadi katanya gak boleh ada jeep/truk yang langsung dari tumpang ke Ranu Pani, harus dari rest area semuanya. RIBET! ANEH! Yang mau ke Semeru, coba pastiin lagi deh mengenai hal ini. Saran gue, coba dari pasar Tumpang aja.

Perjalanan dari Tumpang ke Ranu Pani menyegarkan mata. Jalanan yang kami laluin ngeliuk-liuk dan agak sempit, kadang harus berhenti dulu untuk gantian jalan sama mobil dari arah berlawanan. Untung supir-supir disini handal, walau mukanya agak-agak jutek 😀

2014-08-07 14.54.10-2
Salah satu pemandangan yang gue ambil dari dalam jeep

Setelah melalui jalanan yang agak panjang dan meliuk-liuk, sampailah kami di Ranu Pani! Pos registrasi dan pintu masuk untuk memulai pendakian ke Semeru. Alhamdulillah proses registrasi gak berlangsung lama dan kami pun bisa langsung melakukan pendakian, gak perlu nunggu sampe besok. Karena kalo udah lebih dari jam 16.30, kita gak boleh mendaki.

Full Team
Full Team (gambar jelek!)

Dari gerbang itulah perjalanan dimulai, tas gue baru aja sampe gerbang udah berasa berat banget. Maklum jarang banget naik gunung. Seumur idup bisa kali diitung pake jari satu tangan. Baru berapa ratus meter aja ngadepin tanjakan gue dah ngos-ngosan, hahaha!

Kata A Arip yang paling dituakan di rombongan sih, katanya perjalanan kurang lebih 4 jam untuk sampai ranu kumbolo. Trek dari gerbang masuk diatas sampai ranu kumbolo kalo boleh gue bilang sih, gak parah-parah amat, seriusan. Gue treking kurang lebih ngabisin waktu 5 jam, dengan banyak berhenti. Capek? YAIYALAH CAPEK! Itu trek nya sih jarang banget tanjakan curam, cuma jauh aja karena kita harus mengitari beberapa bukit untuk sampe ke ranu kumbolo. Katanya sih ada jalan yang namanya ayak-ayak dan itu jalan lebih terjal trek nya dan lebih bikin ngos-ngosan. Tapi, katanya jalan itu udah ditutup dan yang boleh lewat situ cuma para verified porter 😀 .

Di perjalanan gue sempet ngerasain kram dan gak bisa jalan, itu pertama kalinya gue ngerasain kram! Aselik gak enak! Tadinya gue dah galau bisa jalan dengan bener apa gak, soalnya sepengalaman temen-temen gue, kalo treking pas kaki bermasalah itu gak enak banget 😦 Alhamdulillah dengan kekuatan bulan, gue bisa kembali menjalani treking dengan….lambat.

Sampai di pos, entah pos berapa antara pos 1 atau pos 2 deh kayaknya (gue jarang banget merhatiin pos) kami berhenti bareng pendaki lain, makan-makanan yang ada sebentar dan make jaket. Udah mulai malem brooo, jam 6an kalo gak salah. Udara udah mulai dingin banget sampe nafas gue keluar asep. That was my first time for doing tracking at night. Sebenernya sih gue agak-agak khawatir ya dengan treking malem hahaha. Amit-amit katanya beberapa orang sering diliatin yang “aneh-aneh”, tapi Alhamdulillah banget selama perjalanan gak ngeliat yang “aneh-aneh”. Sempet beberapa kali ngerasa ada yang merhatiin sih dari jauh, tapi gue cuma bisa menepis pikiran itu, mungkin aja ada yang lagi kangen sama gue nun jauh disana #ngarep.

Hampir setengah perjalanan, gue makin lelah beserta beberapa anggota rombongan yang lain. Seperti biasa dan selalu seperti ini menyebalkannya, A Arip dan Tian selalu duluan ninggalin gue jauh. Kali ini ninggalin gue sama 5 orang temen-temennya Tian yang baru pertama kali naik gunung, dua diantaranya yang punya astma 😐 Ya kalo ada apa-apa gimana, kalo mereka bengek di jalan gimana? Gue ngeliat orang atsma aja udah ngeri sendiri, ini di gunung, malem-malem pula. NGEHEK.

Tapi untungnya, karena gue juga adalah slow climber kalo di istilah orang yang doyan naik gunung, gue bersyukur ketemu 5 bocah ini, Krisna, Onta, Eky, Galih, & Nopal. Mereka bareng-bareng gue jadi geng lemot, dikit-dikit berhenti, dikit-dikit minum, dikit-dikit curhat, pokoknya selama dijalan asik ngobrol gitu deh.

Setelah hampir 5 jam melakukan treking malam hari akhirnya kami melihat tanda-tanda ranu kumbolo. Sebuah danau besar diatas gunung dan ditepiannya itu banyak tenda warna-warni kaya lampion kalo dari jauh karena didalamnya ada lampu-lampu yang ditaro para pendaki buat nerangin tenda. CANTIK BANGET SUMPAH! Kami semua kegirangan dan bergegas menuju ranu kumbolo, kami kepengen turun, kami kepengen bangun tenda, kami kepengen makan, kami kepengen tidur.

Tapi tau apa? Dari tempat kita melihat tanda-tanda ranu kumbolo tersebut, masih perlu menempuh jarak agak jauh cuy! Belum lagi lewatin turunan curam. OMG. 😦 Udah gitu sampe sana ada drama nyariin si A Arip, Fajar, Fai & Sayid dulu yang entah udah sampe duluan tapi keberadaannya gak diketahui.

Tapi pada akhirnya, kami semua berkumpul. Beberapa orang bangun tenda dan beres-beres barang. Gue dan yang lain masak. Iya, fyi gue selama 4 hari 3 malam menjadi kepala koki dipendakian itu. Karena yg bisa dipercaya masakannya ya masakan gue doang, lagian gue gak percaya masakan orang haha! Meski gue udah selalu minum diapet tiap pagi sama sore, tetep aja gak lucu kalo kena diare gara-gara makanan nya gak cocok. Selain itu, memasak adalah pekerjaan yang lebih ringan daripada harus membangun tenda dan beres-beres.. HAHAHAHAH! Itulah trik gue, jadi tukang masak! 😀

Setelah beberes & makan, kami pun bobo. Bobo dengan pulas dan diselimuti hawa dingin ranu kumbolo. Dingin, tapi tetep harus tidur….Awalnya gak bisa tidur karena dingin, tapi gue usahain merem…merem…merem… dan gue pun kangen sama yang jauh disana. Bangkek.

8 Agustus 2014

DINGIN GILAAAAAAA!

Gue liat layar iPhone gue dan nunjukin jam 4.00 pagi, anjir lah. Gue pun balik bobo lagi dan pasang alarm jam 5 untuk liat sunrise. Jam 5 alarm bunyi dan….mager masaaaaaa 😦

Tapi karena A Arip dan Tian yg udah keluar duluan bilang “Choy keluar choy, lo bakal nyesel!” gue gak mau sampe ketinggalan golden moment di ranu kumbolo. Gue keluar tenda dengan berbalut, jaket 3 lapis, sarung tangan 2 lapis dan kaos kaki 2 lapis. DINGIN!

Sambil bikin minuman anget, gue pun nungguin mata hari terbit nongol dari balik bukit. Pemandangan di sekitar ranu kumbolo di pagi hari menyenangkan banget. Alhamdulillah saat itu gak terlalu padet pendakian, jadi di ranu kumbolo juga gak terlalu rame. Banyak space kosong buat nge-camp dan jarak antara tenda juga bisa jauh-jauhan.

Kemudian…matahari mulai menampakkan wujudnya….

2014-08-08 05.43.16

waiting for the sunrise..

 

This, is our camp site.
This, is our camp site.
Mataharinya nongol!!
Mataharinya nongol!!
Travelmates
2014-08-08 06.24.16
Ini dia penampakan orang yang paling dituakan di rombongan kami, A Arip.
Anak Polman Astra yang kelakuannya pada absurd

Setelah kelar foto-foto, makan, foto-foto lagi, packing, foto-foto lagi, pup, foto-foto lagi (banyak amat foto-foto nya choy!? Bodo amat!), kami pun melanjutkan perjalanan ke kali mati. Perjalanan ke kali mati itu mesti ngelewatin : tanjakan cinta, oro-oro ombo, cemoro kandang & jambangan. Katanya sih Insya Allah bisa ditempuh dalam 4 Jam, amiin!

Pertama-tama, gue harus ngelewatin yang namanya tanjakan cinta yg hits itu. Konon katanya, kalau kita bisa sampe puncak tanjakan cinta sambil mikirin orang yg kita sayang/inginkan dan gak nengok ke belakang, kita akan dapetin orang yang kita pikirin tersebut. HAHAHAHAHA.

Kebetulan banget!

Etapi ngeliat tanjakannya ternyata tinggi juga cuy!!!

Tapi dari bawah, gue udah niatin gue pasti bisa..Gak cuma sampe tanjakan cinta, tapi sampe puncak mahameru…

Dengan segenap hati gue niatin itu, gue niatin sambil mikirin satu nama orang yang bikin dunia gue jungkir balik saat itu…

Bismillah!!!!

bersambung….

2014-08-08 06.16.03-1

Advertisements

8 thoughts on “Perjalanan Hati : Bertamu ke Mahameru (Part 1)

  1. ajegile gue yg uda 2 gunung kecil aja belom berani nanjak semeru,,, gue belum siap,,,

    jadi gimana tanjakan cintanya berhasil??? klo berhasil gue kudu nyoba bhuahaha

    1. Hehe ini aja naik nya impulsif banget dan dadakan..

      Melewati tanjakannya sih berhasil tanpa liat ke belakang..

      Well, tapi (dulu) orang yang gue mau tetep gak mau sama gue 🙂 #heartbreak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s