Perjalanan Hati : Bertamu ke Mahameru (Part 2)

Pertama-tama, gue harus ngelewatin yang namanya tanjakan cinta yg hits itu. Konon katanya, kalau kita bisa sampe puncak tanjakan cinta sambil mikirin orang yg kita sayang/inginkan dan gak nengok ke belakang, kita akan dapetin orang yang kita pikirin tersebut. HAHAHAHAHA. Kebetulan banget! Etapi ngeliat tanjakannya ternyata tinggi juga cuy!!! Tapi dari bawah, gue udah niatin gue pasti bisa..Gak cuma sampe tanjakan cinta, tapi sampe puncak mahameru… Dengan segenap hati gue niatin itu, gue niatin sambil mikirin satu nama orang yang bikin dunia gue jungkir balik saat itu…

*****

Itu dia cuplikan perjalan gue bertamu ke mahameru dari postingan sebelumnya disini.

Sorry baru bisa update lagi ya. Kemarin-kemarin lagi banyak tugas kuliah dan juga lagi keranjingan online shopping :)) Well, gak sering beli sih, paling cuma liat-liat aja dan bikin ngiler diri sendiri, apalagi kalo pas liat-liat koleksi sepatu di Zalora, pengen banget rasa nya nebar kode tahun baru biar ada yang ngadoin #Eh :D.

Beralih dari kode-mengkode, yuk ah dilanjut aja cerita gue beberapa BULAN lalu pas naik gunung Semeru.. Penasaran, bisa apa gak sih gue ngelewatin tanjakan cinta tanpa nengok kebelakang? Bisa gak sih gue sampe puncak mahameru? Cusss meluncur!

8 Agustus 2014

Meskipun perbekalan dari tas gue udah dikeluarin dan dimakanin beberapa tapi tetep aja ya carrier yang gue pake beratnya gak berkurang -_-. Sebel banget sih sebenernya, kalo naik gunung harus bawa-bawa tas berat banget. Tapi ya namanya juga naik gunung, kalo gak bawa tas carrier yg berat itu kayaknya berasa kurang aja sih hahaha! (Padahal dalam hati mah menjerit 😀 ).

Jadi tanjakan cinta itu seperti sebuah bukit yang harus kita lalui untuk menuju padang savana oro-oro ombo. Dari bawah sih keliatannya tanjakannya landai cuy! Tapi pas gue coba jalanin, hahahahahahahahahahahaha! Kempot dada gue! 😀 Ditambah mesti berhadapan sama para pendaki yang mau turun dan tanjakan itu langsung berubah penuh dengan debu. SEBEL!

Landai kan keliatannya? HAHAHA! Aslinya? Coba sendiri!

Meski engap dan juga berat, gue tetap nanjak dan tanpa melihat ke belakang ditambah sambil ngebayangin orang yang gue sayang dan gue pengen banget selalu ada buat gue. 🙂

Makin ke atas makin curam… Makin berat, makin capek..

Tapi akhirnya gue sampe puncak tanjakan cinta! Itu buat kamu! Iya buat kamu yang aku pikirin terus selama perjalanan haha!

Nah ini nih, pesan buat para cewek yang ditinggal pacarnya naik gunung. Gak usah mikir macem-macem deh sama pacar lo. Mereka itu naik gunung pikirannya cuma satu “Sampe Puncak” . Kalo udah punya pacar paling yang dipikirin ya lo. Jadi gak usah insecure ya ladies 😀

Setelah berhasil melewati tanjakan cinta, saatnya gue dan temen-temen melalui padang savana oro-oro ombo. Pemandangannya sudah mulai menunjukan penampakan gagah sang mahameru di kejauhan dari sini. Ditambah hamparan luas tanaman lavender di oro-oro ombo bikin perasaan gue saat disitu ngerasa…bersyukur. Bersyukur bisa ngeliat pemandangan kaya gini selama masih hidup. Walaupun lavendernya gak lagi pada mekar dan berwarna ungu sih 😦 sayang banget, katanya sih mekarnya itu paling bagus di saat musim hujan. 😦

Perjalanan dari oro-oro ombo menuju Cemoro Kandang, pos selanjutnya, memakan waktu kurang lebih 30-60 menitan lah. Tapi gak akan berasa kok, soalnya disuguhin pemandangan yang kaya gini..

The pathway…
Well, I’m not good in photography right? Hahaha
Don’t forget to tak a selfie! It’s important!

Setelah kurang lebih 60menit,kelelahan namun puas karena disuguhi pemandangan selama melalui oro-oro ombo. Akhirnya kami sampai juga di pos Cemoro Kandang. Nah, dari sini sampai Jambangan yaitu pos sebelum kali mati, trek nya bakal nanjak terus cuy! HAHAHAHAHAHHAHA APES! Tapi gak boleh nyerah! Masa iya gue kalah sama Pevita Pearce & Raline Shah!! Hello…. NO! Sebelum menuju jambangan seperti biasa kami istirahat sebentar sambil minum dan nyemil disana. Untung kami bawa minum dari air ranu kumbolo. Kalo gak beli air mineral disitu mahal banget hahaha!

Cemoro Kandang!

Setelah istirahat beberapa menit kami lanjut nanjak ke arah Jambangan. Kalo kata si A Arip sih, setelah Jambangan jalanannya landai sampai ke Kali Mati. Kami nanti akan berhenti dan nge-camp disana, karena kalo sampe Arcopodo kayaknya gak akan pada kuat hahaha!

Trek dari Cemoro Kandang seperti yang udah gue bilang sebelumnya, agak menanjak dan udah mulai berpasir, jadi banyak debu. Gue pun semakin sering berhenti untuk istirahat bareng genk lemot yang selalu ada di belakang :D. Kami berbagi air, perbekalan, cerita, namun tapi gak berbagi cinta. Cinta gue udah buat satu orang #eeeaaa #curcol.

Setelah hampir 2 Jam kalo gak salah, kami pun sampe ke pos Jambangan. Seperti biasa, istirahat, nyemil-nyemil lucu, poto-poto najis, dan melanjutkan perjalanan ke Kali Mati. Dari Jambangan ke Kali Mati emang bener jalanannya landai, dan kami gak butuh waktu terlalu lama untuk sampai di Kali Mati. Sampai di Kali Mati, kami bagi-bagi tugas. Ada yang cari air di mata air yang jauhnya itu kalo bolak-balik bisa satu jam (that’s not an option for me ofcourse haha!), ada yang diriin tenda, dan ada yang….masak. Ya!

Seperti biasa tugas gue adalah masak, yang paling mudah dan paling gue kuasain haha! Alasan kenapa kami mendirikan tenda dan bermalam di Kali Mati adalah karena dekat dengan sumber mata air,terus juga disini rame, dan yang paling penting sih, kita semua udah gak pada kuat buat lanjutin sampe Arcopodo 😀 !

Makanan udah siap, semua anggota tim udah makan, setelah itu gue mau tidur! Semuanya sih seharusnya tidur sampe jam 10.00 malam. Karena jam 11.00 malam kami akan mulai perjalanan menuju summit/puncak. Tanpa menunggu aba-aba dan waktu lama, gue udah tertidur pulas diselimuti rasa rindu yang berat…

8 Agustus 2014, 22.00

Jam 10.00 malam, dan semua anggota tim udah mulai bangun. Gue sebenernya dapet tugas masak air anget dan bikin makanan pengganjal perut, tapi gue males. Dingin banget!! Gue sampe dobel baju 4 lapis, kaos kaki 3. Sarung tangan 2. Itupun masih dingin! Setelah semua siap, kamipun berkumpul dan memanjatkan doa, berharap pendakian menuju puncak malam hari ini menuju pagi berjalan dengan lancar tanpa ada kendala yang berarti. BERDOA DIMULAI!……

9 Agustus 2014

“STOP!!!!” , teriak gue sambil pegangan pohon.

“Duh, bentar guys.. dada gue sesek nih..”

Ya, gue ngerasa dada gue sesek banget. Gue sempet punya pikiran jelek kalo ini bakal jadi masalah. Pasalnya, pas sebelum berangkat naik gunung, gue emang udah sering ngerasain nyeri di dada dan gue gak tau apa itu. Gue cuma takut aja di gunung bakal kambuh. Bener aja kan kambuh. Itu ada di atas ketinggian pula.. Gue merasa jadi laki-laki lemah 😦

Rombongan pun berhenti sejenak. Ini udah jam 12 malam lewat dan kami masih belum sampe ke jalur pendakian ke puncak. Gue udah ngos-ngosan, gue kedinginan, kecapekan. Dengan pikiran gak mau kalah dari Pevita Pearce, akhirnya gue kembali jalan dan gue coba jalan di depan rombongan, jadi kalo nanti gue berhenti gak bakal ketinggalan.

Setelah menempuh perjalanan menyusuri hutan yang cukup lama, akhirnya sampailah kami di titik awal pendakian ke puncak. Jalur ke puncak udah keliatan, lurus, dan berkhir di satu titik yang bernama Mahameru. Kami makin semangat dan mencoba membangun kepercayaan diri supaya bisa sampai di puncak dan menyaksikan sunrise tepat waktu.

Jalur pendakian ke puncak terlihat gelap cuma diterangi cahaya bulan dan juga cahaya dari headlamp para pendaki. Para pendaki keliatan kaya kunang-kunang dilihat dari jauh hehe. Gue mencoba mendaki, mendaki dan mendaki ..

TERNYATA JAUH BANGET!

Padahal katanya kurang lebih cuma 1Km doang. Tapi sudut elevasinya itu loh yg bikin berat. Tapi ya, gue denger katanya kalo pas pendakian menuju puncak Mahameru bakal kaya di film-film 5 Cm, yang ngerangkak-ngerangkak sambil boboan, terus yang ada batu segede-gede badan orang yang bakal berjatuhan. Alhamdulillah sih gue gak ngalamin itu. Medannya berat iya, tapi ya paling gue ngerangkak-ngerangkak doang sih gak sampe harus tiduran yang berlebihan, kadang gue malah berdiri aja dan jalan kaya biasa, soalnya capek kalo ngerangkak. Tapi ya gitu, naik beberapa langkah, turun lagi beberapa langkah karena medan pasir. Kalo masalah batu sih, emang banyak batu yang sering ngegelinding dari atas, tapi ya gak segede-gede badan orang juga sih. Kebanyakan yang ngegelinding sebesar kepalan lah, paling gede juga segede kepala orang. Itu juga yang sering ngegelindingin gue, hahahaha! Jadilah gue yang lebih sering teriak “batu!!”.

Kadang, kita perlu berhenti jika kita merasa kelelahan dalam hidup 🙂

Makin ke atas makin dingin cuy! Gue dan temen-temen terpecah jadi beberapa bagian dan gue selalu dan pasti yang paling belakang. Sama beberapa temen yang juga lambat. Sampai akhirnya yang paling belakang di rombongan kami cuma ada gue, Onta dan Krisna.

Kadang kami bertiga harus berhenti dan saling pelukan di atas ketinggian buat ngilangin dingin. Gue cuma takut aja ini si Onta astma nya bakal kambuh. Masalahnya obat-obatan di bawa rombongan atas, yang saat itu gue sebel banget dan ngerasa mereka egois, cih! Udah gitu, si Krisna ngerasa kedinginan parah dan dikit-dikit berhenti. Gue bilang, kalo makin lama berhenti, makin dingin. Tapi dia gak kuat. Yasalam… 😦

Kabut datang dan udara kaya ditutupin percikan-percikan air. Gue gak bisa diem terus dan kedinginan. Gue pun berusaha nyemangatin dua bocah itu untuk tetap jalan. Tapi mereka malah tetap berpelukan. Gue dilema, kalo ditinggal gue ngeri mereka kenapa-kenapa, kalo berhenti kelamaan, gue takut guenya yang kenapa-kenapa.Walhasil, gue ijin ke mereka buat jalan duluan, sendirian. Mereka mengiyakan dan nyuruh gue jalan duluan. Yaudah lah gue jalan duluan, pelan-pelan sambil ngawasin mereka. Sesekali gue manggilin nama mereka dan mereka masih bergerak ke atas, gue tenang.

Matahari udah mulai nampakin dirinya, udah mau menjelang detik matahari terbit. Ternyata gue gak bisa lihat matahari terbit dari puncak Mahameru. 😦 Gue masih belum sampe. Yaudah gue cuma bisa melihat matahari terbit dari tempat gue berada saat itu, di jalur menuju puncak Mahameru. Gue mencoba menikmati pemandangan negeri di atas awan saat matahari terbit. Perasaan gue saat itu terharu, pemandangan dari atas sana indah banget! Gue gak nyangka gue bisa sampe posisi gue saat itu. Gue netesin air mata pertama di Mahameru, meski bukan di puncaknya. Suatu saat gue akan datang lagi kesini, bersama orang yang gue sayang, janji gue dalam hati.

Detik-detik sebelum matahari terbit dari ufuk timur..
Yang kaya begini gimana gak bikin nangis dan terharu coba :’)
Akhirnya bisa liat langsung pemandangan kaya gini, gak cuma dari poster film 5 Cm 😀

Puas menikmati pancaran sinar matahari yang baru keluar dari ufuk timur, gue pun kembali melanjutkan pendakian. Saat itu udah jam 6.00 pagi. Gue harap jam 7.00 udah bisa lah sampe puncak.

“Ayo mas.. Sedikit lagi mas..” ucap seorang mas-mas yang lagi istirahat dipinggiran tebing.

“Iya nih mas.. Semangat!!”

Semangat gue kembali berapi-api buat sampe puncak. Pasirnya makin agak dalam dan makin banyak kerikil-kerikil nya, bikin gue makin susah jalan! Oh ya pada posisi ini gue udah keabisan air minum. Terkadang gue cuma bisa minta-minta sama orang yang pada lewat dan masih punya minum. Kepada mereka yang memberikan air nya ke gue, gue sangat berterima kasih banget!

Udah sejam perjalanan dan jam di layar handphone gue udah nunjukin jam 7.00, tapi gue belum sampe-sampe juga d puncak!!! Gue makin capek dan ngos-ngosan. Gue tiduran bentar, karena udara udah gak terlalu dingin, gue jadi bisa agak nyaman lah istirahat.

“Mas, masih jauh gak sih mas?” tanya gue sama mas-mas sebelah gue.

“Oh dikit lagi kok mas, 100 meteran lagi lah. Itu dibalik batu itu puncaknya..” jawab sang mas-mas dengan sotoy. Jawaban itu yang bikin gue semangat dan kemudian melangkahkan kaki lagi meski capek.

Udah sampe batu yang dimaksud, ternyata belum sampe puncak dong ya! Anjir lo mas PHPin gue! Udah sering gue diPHPin mas-mas kaya lo! Udah cukup! Enough! #eh

Minum abis, lemes, pegel, dan puncak belum sampe. Gue teriak-teriak manggilin anak-anak yang udah pada duluan, berharap mereka ngedenger gue dan bisa bawain gue minum. Hasilnya? Nihil! Gue kesel dan marah sama mereka. Sebel banget deh kenapa air di bawa mereka semua. Saat itu gue sendirian dan gak ada orang yang gue kenal dan yang paling penting, bawa air!

Gue udah pengen nangis disitu seriusan deh. Aus dan lemesnya itu gak nahan. Gue udah jalan sempoyongan, melangkah lunglai ke arah tebing diujung sana, yang katanya lagi adalah puncaknya di balik tebing sialan itu. Gue berusaha sekuat tenaga menggerakan kaki naik terus ke atas. Sumpah pasir dan kerikil nya itu bikin sebel! Sama nyebelinnya sama kenangan akan mantan yang kadang-kadang menyeruak tiba-tiba.

Akhirnya setelah berjuang lagi satu jam dengan sekuat tenaga, baru lah gue sampe di puncak!

Mulai keliatan banyak orang , orang yang pada kecapekan, yang pada tiduran yang pada poto-poto, tapi gue gak nemuin temen-temen gue. SIAL ! Gue cuma pengen minum saat itu, capek, aus dan lemes. Gue teriak-teriak manggilin mereka gak pada nongol. Taunya mereka ada disisi puncak yang cukup jauh dan menghadap ke kawah 😐 Cekikikan dan poto-poto ! F*ck! Gue cemberut aja disitu dan minta minum segera. Berharap emosi gue bisa mereda.

Well setelah emosi reda, akhirnya gue bisa menikmati indahnya puncak Mahameru yang…. PANAS!

Men, gue sampe sono udah jam 8.00 dan itu udah panas! Maksimal para pendaki katanya harus turun jam 9.00 sih.. So gue masih ada waktu satu jam lah buat poto-poto lucu di sana..

Pacar? Bukan! Dia sahabat gue!
Itu orang photobomb banget deh ah!
“Senakal-nakal dan sebandel-bandelnya aku, aku akan selalu kembali ke kamu” #eeaa #janjisuci #semuasudahberakhir
Buat Mamah & Ayah, I Love You Forever and Ever!
The Team!

SALAM DARI MAHAMERU

Aku disini, berada pada salah satu puncak yang kau puja

Aku disini, mengejar bayang dan nama mu

Aku disini, mengucap salam penuh sayang

Aku disini, duduk termangu, dengan segala imaji yang (dulu) masih mengharapmu..

Merasakan sebuah kehilangan adalah pengalaman terindah dalam hidupku

Pengalaman itu mengajarkan ku untuk mengingat seberapa besar rasa sayang kita terhadap orang yang selalu ada di  samping kita..

Pengalaman itu mengajarkan ku untuk menjaga segala yang ku punya sebelum tiada..

Pengalaman itu mengajarkan ku, betapa indahnya mencintai dan dicintai..

Meski terkadang semua itu terasa sebagai paradoks dengan rasa sakit yang ku rasa..

Aku disini..

Di puncak ini..

(Dulu) Berharap, akan dapat menginjakkan kaki berdua disini, lagi, suatu saat nanti..

Namun kini, semua itu telah sirna, seiring sirna nya semua jani yang kau beri pada ku..

Hai, Pendaki yang ingin terus mencari kesempurnaan pada puncak kejayaan..

Salam ku, dari Puncak Mahameru

………..

“CHOY! Si Onta sama si Krisna gimana ceritanya??”

Eh! Gue lupa sama mereka! Haha

Jadi gini, setelah kami asik foto-foto di puncak, dan kami sedang bersiap-siap untuk turun, tepat jam 9.00 Krisna baru sampe puncak dong 😀 . Dengan muka lelah, lusuh dan keausan tepat banget kaya gue yang tadi baru sampe puncak dia nyamperin kita yang udah pada rapih. Akhirnya karena kami kasihan, kami nungguin krisna yang mau poto-poto dulu di tiang puncak Mahameru sampe dia puas 😀

Onta gimana? Dedek unyu satu itu ternyata gak kuat nyampe puncak, dari pada astmanya kambuh, dia pikir, akhirnya dia memutuskan untuk turun. Padahal, jarak dia ke puncak saat turun itu cuma 100 meter lagi, whichis dia itu udah ada pada ketinggian kurang lebih 3.666mdpl .. HAHAHAHAHAHA! Sampe bawah dia nyesel dan jadi bahan ejeken anak-anak dan katanya bakal jadi bahan ejekan sekampus sampe tahun depan 😀 . Kasihan Onta… Suatu saat kamu pasti bisa nak!

Advertisements

12 thoughts on “Perjalanan Hati : Bertamu ke Mahameru (Part 2)

  1. Jadi makin kangen ke Semeru. Beberapa taun lalu ke sana, dan kemungkinan taun ini mau balik ke sana. Mungkin akan lebih lama di Ranu Kumbolo. Ga mau sekedar singgah dan bermalam, tapi mau bambah semalem khusus buat males2an di sana.

    makin ga sabar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s