Dear, Ayah. Datang Saat Kelulusanku Ya!

#30HariMenulisSuratCinta Hari Ke-1

Now Playing – Yang Terbaik Bagimu – ADA Band

Beberapa hari lalu gue mendengar kabar duka dari salah seorang temen , Mas @indrayust , kalau Ayahanda nya telah pulang kepada sang pencipta. Saat itu juga gue langsung teringat sama sosok Ayah gue di rumah.

Gue inget banget waktu gue kecil dulu, gue itu selalu diomelin sama Ayah. Gak tau deh pokoknya ada aja masalah dan gue selalu kena omel. Dulu gue menganggap kalo Ayah gak pernah sayang sama gue, tapi sebenernya gak. Ketika gue ingat – ingat memori gue saat kecil dulu, Ayah sangat sayang sama gue, sampe sekarang.

Ketika gue berusia 3 tahun dan Ayah masih bekerja sebagai tukang ojek, gue inget banget Ayah dateng ke pesta ulang tahun gue yang diadakan di rumah nenek dan dengan mengenakan jaket tukang ojek yang bau asap kendaraan dan keringat bapak-bapak, ia memberikan gue sebuah kado yang gue agak lupa itu kadonya antara robot-robotan atau mobilan. Ayah dengan senyum dan pelukannya memberikan anak laki-laki nya hadiah ulang tahun pertamanya ketika itu.

Mamah juga selalu cerita, bagaimanapun keadaannya, Ayah selalu bertanggung jawab menafkahi keluarganya, bahkan meski harus menjadi seorang pekerja proyek bangunan. Dulu bahkan ketika mamah sedang hamil besar, meskipun berat tapi Ayah harus mengerjakan proyek di salah satu Hotel di Bali demi memenuhi kebutuhan istri dan jabang bayi nya, gue. Cerita itu merupakan salah satu cerita favorit gue kalo mamah cerita tentang Ayah.

Ayah juga dari dulu selalu berusaha memenuhi keinginan anaknya yang banyak mau ini, mulai dari mainan, pakaian sampai sepatu, anaknya yang gak tau diri ini gak tau kalo bekerja dan cari duit itu susah. Tapi Ayah selalu sabar dan berusaha bekerja keras buat memenuhi itu semua.

Ayah merupakan orang yang sangat hebat buat gue. Meski hanya lulusan SLTA tapi keterampilan dan kreativitasnya gue sangat acungi jempol. Beliau bisa merancang bangunan rumah dan menggambarnya layaknya anak jurusan tehnik sipil, meski tidak terlalu canggih. Beliau bisa melakukan pekerjaan pekerja bangunan, Beliau jago banget membetulkan motor dan bahkan lebih jago dari montir-montir bengkel yang resmi. Beliau jago membetulkan peralatan elektronik yang rusak, dan membuat alat-alat atau benda aneh namun berguna dari hasil tangannya. Oh ya, masakannya juga gak kalah enak dari masakan Mamah! Beliau adalah suami all in one package deh! Ayah gue juara!

Pernah suatu ketika, gue dan Mamah harus pindah ke rumah nenek (ibu dari Mamah) di Kebumen karena Mamah pengen tinggal sama orang tuanya. Akhirnya konsekuensinya, Ayah baru bisa mengunjungi dan bertemu kami satu bulan sekali. Agak sulit memang bagi Ayah gue yang saat itu dan sampai saat ini bekerja sebagai seorang satpam untuk mendapatkan hari libur. Jika bisa pulang, itu pun hanya 1-2 Hari, nyebelin! Saat itu satu-satunya cara kami berkomunikasi adalah lewat surat! Tau gak? Setiap dapet surat dari Ayah dan gue membacanya, gue nangis loh! Gue kangen Ayah, meskipun kalau ketemu pun selalu dapet aja omelan. Terkadang kami harus sampe pinjem telpon saudara kami untuk bisa telpon-telponan sama Ayah dan itupun beliau harus pergi ke Wartel terlebih dahulu. Pokoknya unik banget deh :’)

Ada satu moment yang sangat menarik buat  gue ketika Ayah pertama kali pulang ke Kebumen untuk pertama kali. Saat itu bertepatan dengan perayaan tahunan di desa tempat nenek gue tinggal. Gue dan beberapa teman asik melihat festival yang diadakan di depan rumah kepala desa. Saat sedang asik, kemudian gue melihat sebuah becak melewati jalanan yang lengang dan saat gue tahu yang ada di dalam becak adalah Ayah, gue langsung lari kenceng banget nyamperin itu becak dan loncat ke pangkuannya, sambil nangis. Begitu kangennya gue sama Ayah.

Semakin besar dan dewasa, gue justru malah sering ribut sama Ayah. Apalagi saat SMA, tiap hari ada aja yang diributin. Sering adu argumen, debat masalah gak penting sampe penting, dan lain sebagainya. Bahkan sampai gue bekerja pun gue masih sering ribut sama Ayah karena alasan-alasan tertentu. Mungkin karena darah muda gue masih bergejolak tinggi kali ya. Kejadian ribut paling parah adalah ketika gue memutuskan untuk berhenti bekerja dan memilih untuk kuliah, seperti yang gue pernah ceritain disini.

Tapi tau apa yang terjadi? Justru malah ketika gue mulai kuliah, ngekost sendiri, dan gak ketemu sama beliau, gue justru malah lebih deket dan makin sering kangen sama Ayah. Mungkin ketika seorang anak laki-laki semakin dewasa, ia akan semakin dekat dengan ayahnya ya. Terlebih saat Ayah terkena serangan jantung dan harus dipasangkan ring pada jantungnya, gue seketika itu juga panik.

Gue sangat benci kebiasaan Ayah merokok, benci pada kebiasaan malasnya, begadangnya dan pola makan dan hidupnyan yang gak sehat! Hmmmm mengingatkan sama diri gue sih tapi tanpa kebiasaan merokok. Gue cuma takut aja beliau kenapa-kenapa, udah tua.

Terakhir gue pulang kerumah , perawakan Ayah yang dulunya gemuk banget, sekarang jadi sangat kurus! Lo tau karakter Smeagol di Lord of The Ring ? Nah! Jadi kaya gitu masa gue liatnya 😦 Gue sampe ledekin “Ayah, kok kurus banget sih, jadi kaya Smeagol deh” . Beliau cuma terkekeh dan ngeles alakadarnya dengan alasan efek jamu yang diminumnya. Emang agak mengerikan dan susah sih apalagi beliau sempet kena diabet juga 😐 .

Gue cuma pengen beliau bisa dateng ke acara kelulusan gue nanti, emang sih masih lama 2 tahun lagi. Gue pengen dia melihat anak laki-laki pertamanya memenuhi harapannya,  karena beliau pengen anaknya selalu bisa mengenyam pendidikan lebih daripada nya. Gue pengen ada dia duduk di barisan paling depan, melihat anaknya membacakan pidato kelulusan karena terpilih sebagai mahasiswa terbaik. Gue selalu pengen bikin dia bangga sama prestasi gue. Karena dulu ketika gue abis diomelin atau dipukul dan merasa gak disayang sama Ayah, gue selalu teriak dalam hati “gue akan tunjukin kalo gue akan berprestasi dan jadi orang sukses!”.

Gue emang gak bisa selalu memenuhi keinginan dia, disuruh jadi ABRI gue gak mau, polisi juga gak mau. Gue bukan anak yang macho yang mungkin dia harapkan. Gue merupakan anak laki-lakinya yang dulu ketika kecil selalu dikatain banci sama temen-temennya karena gak pernah main bola. Gue bukan anak laki-laki nya yang mengambil jurusan yang ‘laki banget’ saat kuliah. Tapi gue selalu bisa buktiin sama Ayah dan semoga akan terus begitu, kalau gue bukanlah anak yang sembarangan, gue anak yang bisa ia selalu banggakan ke orang lain.

Gue sangat terharu dan sekaligus senang ketika tahu bahwa Ayah selalu membanggakan gue ke sesama rekan kerjanya di pabrik. “Anak gue tuh cari kerja sendiri dan bisa kerja di office sekarang, gak ngerepotin” , “Anak gue tuh bisa kuliah sekarang dan berusaha kuliah pake duitnya sendiri” , “Anak gue tuh juara 3 Abang Depok kemarin” , “Anak gue tuh blablabla”.. Gue senang Ayah bisa bangga sama gue, seneng banget. Karena cuma itu semua yang bisa gue lakukan buat Ayah gue, dengan segala keterbatasan gue. Karena cuma dengan itu semua gue bisa bikin Ayah gue merasa jadi Ayah paling keren sedunia di antara rekan kerjanya. Karena cuma itu semua cara yang bisa gue lakukan buat nunjukin kalo gue sangat mencintai keluarga gue, Ayah gue.

Seberapa banyak kekurangan Ayah, Adhit tetap sayang sama Ayah sampe kapanpun.

Jangan lupa ya Yah, datang saat kelulusanku!

Advertisements

12 thoughts on “Dear, Ayah. Datang Saat Kelulusanku Ya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s