Bombom, Aku Sayang Kamu

#30HariMenulisSuratCinta Hari Ke-9

#NowPlaying – Best Friend – Jason Chen

Gue punya kebiasan, ketika gue punya suatu barang gue menamakan barang-barang kepunyaan gue, apalagi yang gue beli pake duit sendiri dan baru. Contohnya, gue punya sebuah backpack yang gue kasih nama Cleo, terus dulu gue punya Blackberry yang gue beli susah payah dan gue kasih nama BeQ, sebuah benda yang jadi temen gue selanjutnya dan gue beli dengan duit paling mahal adalah … Bombom.

Ini dia si Bombom, yang ngebawa gue dan si Gendut ke Ujung Genteng
Bombom

Bombom adalah sebuah motor laki bermerk Honda – New Megapro. Dulu ketika gue kerja, gue disuruh Ayah buat ambil cicilan motor biar duitnya gak abis buat jajan doang. Tadinya sih pengen ambil Yamaha Vixion biar kaya anak-anak muda Bekasi kebanyakan. Katanya Vixion keren dan bla bla bla. Karena gue anaknya nurutan sama orang tua, gue ikutin kemauan Ayah untuk ambil motor itu, Honda – New Megapro. Sebenernya gue udah tau, Ayah yang paling kepengenan beli motor ini sih hehe. Cuma gapapa lah, toh gue juga butuh. Ayah gak mau gue beli motor bebek , sayang katanya. Pas motor ini turun gue tau alasan utama kenapa gue disarankan beli motor gede kaya gitu, “Bapak Ndut (Almarhum Kakek gue) pasti bangga kalo liat cucu nya bisa make motor gede kaya gini dan beli sendiri”.

Ketika motor besar itu datang, iya begitu kokoh, sangar, mulus berwarna hitam dengan striping abu-abu. Gue bangga, gue girang punya motor baru, motor yang akan gue tebus hak milik nya dengan uang gue sendiri. Saat itu gue jatuh cinta sama motor gue itu. Sejak saat itu, dia gue panggil Bombom. Gak ada alasan khusus kenapa gue panggil Bombom sih, bukan juga karena gue pernah punya mantan cowok bernama Bombom, entah kenapa nama itu terlintas ketika pertama kali gue coba naikin dia.Waktu itu sore hari, pas banget gue baru balik nguli , gue langsung coba naikin itu motor dan mengendarainya ke jalan raya. Oh ya, itu pertama kalinya gue bisa ngendarain kopling dengan lancar! Sebelumnya cuma minjem-minjem motor temen, itu juga sebentar banget.

Mulai saat itu Bombom menemani hari-hari gue, mulai dari kerja , bermain, ke mall kalo mau nonton sendirian, muter-muter jalanan sambil galau dan nyanyi gak jelas, dan lain sebagainya tapi gak pernah bonceng pacar.

Gue inget banget waktu gue kegirangan karena berhasil mengendarai Bombom ke Mall terdekat di Kota Bekasi, well, perlu di ketahui, jarak dari rumah gue yang ada di Kabupaten Bekasi ke Mall Hits yang ada di Kota Bekasi itu bisa memakan waktu 45-60 menit dengan berbagai rintangan mini bus, elf, angkot, bis dan pengendara motor ugal-ugalan yang ada di sepanjang jalan di Bekasil. Boi.. Itu adalah neraka buat lo yang gak terbiasa.

Suatu ketika gue pernah di depan kantor gue yang lama jatuh sampai terpental-pental naik Bombom gara-gara gue ngehindarin buat nabrak kucing! Gue kira kucingnya kelindes, taunya kaga! Udah gitu pas gue jatuh itu kucing cuma ngeliatin dan kaya ngomong “Sukurin lu!”. Sial.

Disitu gak hanya gue, Bombom pun luka cukup parah, dan gue dari kantor harus ngendarain Bombom sambil kesakitan dan pelan – pelan. Alhamdulillah sampe rumah dengan selamat.

Dulu Bombom juga lah yang nemenin perjalanan touring pertama dan terjauh gue, yaitu ke Ujung Genteng, berdua dengan sahabat gue. Iya berdua doang naik motor ke Ujung Genteng! [Baca disini] & [Disini] .

Ini gambar gue dan gendut saat terekam CCTV
gue dan dua sahabat gue : Ndut & Bombom

Setelah itu juga Bombom pernah menemani gue bersama beberapa sahabat gue ke Sawarna [baca disini] . Jujur di Sawarna merupakan salah satu perjalanan paling menantang gue sama Bombom. Selain traknya membuat gue kudu baca shalawat terus, ada satu perjalanan ketika gue dan temen – temen harus nyari sebuah pantai tersembunyi di Sawarna bernama Pantai Lagun Pari. Jadi gue dan yang lain salah jalan, kami ngambil jalan yang gak biasa dan harus ngelewatin tengah sawah, iya tengah sawah beneran! Untung aja kering! Setelah itu, kami harus nyebrangin sungai dong, tapi kami bener – bener nyebur ke sungai! Turun ke sungai NAIK MOTOR, kemudian nyebrang dan naik lagi ke permukaan PAKE MOTOR JUGA! Untung aja itu air sungainya gak tinggi! Gak cuma itu kami juga harus ngelewatin bukit berbatu yang samping kanan nya itu kaya jurang gitu, dan kalo jatuh ya Wassalam deh. Beneran udah kaya offroad! Pengalaman itu kami dapat dari petunjuk seorang kakek yang kemudian hilang entah kemana. Ngehek.

Dalam surat ini, gue cuma mau sampein ke Bombom, kalo gue bener-bener sayang punya temen setia kaya lo. Gue bangga sama lo Bom. Lo yang selalu jadi pendengar yang baik kalo gue lagi galau dan nangis serta nyanyi-nyanyi di atas motor. Lo juga yang dulu jadi saksi bisu kemesraan gue dengan mantan dan juga para gebetan gue. Lo juga pernah jadi temen setia gue dalam urusan jemput menjemput pacar, di stasiun, terminal, dan lain sebagainya. Lo juga yang nemenin gue bolak-balik kampus, nyari kerjaan, meeting sama orang, dan lain sebagainya. Lo yang jadi temen gue mencari dan menjemput rejeki! Lo emang keren!

Maafin gue kalo gue jarang ngerawat dan perhatiin lo, jarang mandiin dan servis lo ke bengkel. Gue cuma kebangetan irit Bom 😦 Semoga usia lo masih akan bertahan lama ya, gue pengen lo nemenin gue gak hanya sampe lulus kuliah, tapi sampe seterusnya, bahkan kalo bisa sampe anak cucu gue juga ngerasain naikin lo.

Bombom, tetap lah jadi teman yang baik di kala gue kesepian ya, tetap lah jadi teman yang baik buat gue dan juga dalam momen-momen berharga di hidup gue.

Narsis dikit :p
Best friend forever 😀
Advertisements

4 thoughts on “Bombom, Aku Sayang Kamu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s