3 Bocah Ajaib

#30HariMenulisSuratCinta Hari Ke – 12

#NowPlaying – Fuckin Perfect – P!nk 

Ah! Sayang sekali kemarin gue bolos nulis surat cinta 😦 Kemarin gue sakit dan harus bolak-balik kampus dalam keadaan lemes buat ambil hasil kuliah, beberapa kerjaan juga numpuk. Tapi akhirnya hari ini gue bisa menyisihkan sedikit waktu gue untuk membuat surat cinta. Kali ini, surat cinta yang akan gue buat adalah untuk 3 sahabat di kampus gue.

Adalah Egi, Erika dan Dinda, 3 bocah precil yang terjebak dalam kehidupan gue. Awalnya kami dipertemukan karena berada pada kelas yang sama di beberapa mata kuliah umum semester satu. Kemudian pada beberapa mata kuliah tersebut kami menjadi satu kelompok untuk tugas presentasi.

Biar gue ceritain sedikit, gue di kampus dikenal dengan sosok cowok jutek, menyebalkan, robotik, serius dan ‘apa banget deh’. Itu kesan pertama banyak orang yang kenal gue ketika masuk kuliah pertama kali. Gimana gak, gue 4 tahun kerja dan kemudian kuliah bareng anak-anak yang kebanyakan lulusan tahun itu juga. Gue perlu banyak beradaptasi dan gue udah gak mikir tentang seneng-seneng atau main-main di kampus. Jadi gue sangat menjaga jarak, memasang tembok besar di sekeliling gue dan menjadi selektif. Gue selalu duduk paling depan, serius memperhatikan dosen, sering nanya, aktif dan kalo ada presentasi selalu jadi orang kritis di kelas. Hampir seisi kelas males kalo gue udah mulai nanya. Iya, begitu menyebalkannya gue.

Ini kayaknya efek Camera 360 Deh!
Gue yang menyebalkan – Ini kayaknya efek Camera 360 Deh!

Begitu juga yang dirasakan dan menjadi kesan pertama 3 sahabat gue, Erika, Egi dan Dinda. Tapi karena sebuah musibah akhirnya mereka terjebak menjadi deket sama gue. Awalnya gue agak risih dengan kelakuan dan pola pikir mereka yang kadang masih agak sedikit kekanakan. Gue juga gak bisa terbuka sama mereka awalnya. Namun karena sering ketemu , sering cerita dan sering ngobrol-ngobrol kami pun semakin dekat. Mereka bertiga satu jurusan sama gue, anak Humas 2013 IISIP Jakarta.

Dari pertemanan kita, gue mulai kenal karakter mereka masing-masing dan mereka pun demikian.

Erika
Erika

Erika, cewek yang sebenernya pintar dan juga kreatif ini jago banget masak dan ngoceh pake bahasa Inggris. Dia sangat baik dan keibuan banget, pendengar curhat yang baik meski agak sedikit kepo. Terbuka, blak-blakan dan berani adalah ciri khas si Erika. Jangan pernah ngehina masalah ukuran tubuhnya karena dia sangat sensitif akan hal itu. Tapi meski dia chubby, gue harus akui kalo dia cantik. Dia perhatian banget anaknya sama sahabat-sahabatnya dia sebel kalo gue marah-marah terus ke si Egi. Hahahaha.. Tapi sayang dia harus keluar kuliah karena suatu hal. Gue menyesali keputusannya sebenernya, tapi gue sebagai sahabat cuma bisa mendukung apapun itu. Sekarang dia punya usaha yang cukup sukses bersama kekasihnya , namanya Tutut Dower. Erika, we miss you so much in campus! Lanjutin kuliah lo ya!

Egi
Egi

Egi, anak cowok kecentilan ini suka banget nyanyi dimana-mana. Suaranya yang rada-rada mirip Beyonce ini selalu pengen bisa ikutan Indonesian Idol atau X-Factor. Ceria, lovable dan bloon. Hahahaha, iya gak tau kenapa ini anak susah banget dijelasin sesuatu, gue sering bilang kalo dia bloon, terlebih ketika dia gak tau caranya ngirim e-mail 😐 . Sebenernya dia gak bodoh atau bloon, dia cuma malas dan gak mau belajar. Sebenernya ada bakat terpendam yang dia punya menurut gue, bukan bakat nyanyi, atau intelektual, tapi bakat interpersonal dia. Anak yang selalu berusaha membantu dan rela berkorban demi sahabat nya ini kalo ngomong bisa kedengeran sampe jarak 100 meter suaranya. Awalnya males banget di kampus, tapi karena sering gue omelin dan gue push buat jadi lebih dewasa, sekarang dia sangat berubah total. Meski kadang masih ada aja sisi bloon nya. Tapi harus gue akui pikiran dia cukup dewasa untuk anak-anak seukurannya dalam beberapa hal. Egi, lo pasti bisa dapetin beasiswa S2!

Dinda
Dinda

Dinda, cewek pendiem satu ini bener-bener tertutup. Diem banget dan jaim. HAHA. Awalnya Jaim, tapi lama kelamaan setelah bergaul sama gue dan Egi jadi ikutan gila. Dia gak berteman sama banyak orang di kampus, gak kaya Egi yang banci tampil di mana-mana. Dinda cuma bergaul sama kita bertiga dan juga teman-teman organisasi Kristiani nya. Iya, Dinda berbeda agama sama gue , Erika, dan Egi. Tapi kita gak pernah mikirin atau mempermasalahkan atau bawa-bawa hal tersebut untuk jadi halangan kita bareng-bareng. Dinda susah banget percaya sama orang, mungkin karena pernah punya pengalaman gak enak waktu SMA kali ya. Sebenernya dia anak yang cukup pintar, tapi kadang dia harus bisa lebih terbuka lagi sama orang. Kadang dia gak mau ngalah dan selalu pengen dianggep bener. Yang paling bertolak belakang kadang pikirannya sama Egi .. Haha.. Dinda, lebih bisa ngomong lagi ya! Jangan diem terus.. Anak PR gak boleh malu-malu!

Kalian bertiga adalah sahabat gue di kampus yang mungkin paling ngertiin gue. Nerima gue yang nyebelin kalo udah bossy dan marah-marah, bisa tahan sama moody dan galau nya gue, bisa terima kebodohan dan kegilaan gue yang kadang cuma gue tunjukin ke kalianl. Mau dengerin masalah dan keluh kesah gue tentang kerjaan, kuliah, keluarga. Selalu support gue untuk apapun yang gue lakuin. Di kampus, cuma kalian sahabat gue yang selama ini paling gue anggep, meski kalian juga kadang-kadang pada nyebelin.

Gue minta maaf ya kalo gue masih belum bisa jadi sahabat yang baik, masih selalu sibuk sama masalah gue, masih kurang dengerin kalian, masih sering gak ada di saat kalian butuh. Maafin gue karen masih banyak kurangnya.

Oh ya, gue juga minta maaf kalo gue sering kasar, galak dan keras sama kalian. Gue cuma pengen kalian tau dan ngerasain gimana rasanya ngadepin kehidupan yang sebenernya, kehidupan yang keras dan kerjaan yang nantinya kalian temuin gak seindah kuliah. Gue pengen kalian tau porsi dimana saat seneng-seneng di mana saat serius dan harus berusaha keras. Gue cuma pengen bareng – bareng sama kalian jalan ke pintu kelulusan dan keberhasilan. Gak usah liatin orang-orang yang seneng-seneng dan gak bener kuliahnya. Do your best, do what you guys believe and make your parents proud.

Inget kan waktu kita ujan-ujan saling terbuka dan bicara dari hati-ke-hati mengenai hidup masing-masing, rahasia masing-masing dan impian masing-masing? Jangan ampe lupa! Kita semua bisa jadi orang yang lebih baik dan terus jadi orang yang lebih baik ke depannya!

Terima kasih tiga bocah ajaib yang gue temui di kampus, makasih udah mau jadi sahabat gue di kampus. Karena orang yang tahan sama gue adalah orang-orang yang paham gue dan orang – orang hebat 😀

I Love You Guys!

This slideshow requires JavaScript.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s