Menikmati Romantisme Kota Tokyo di Malam Hari

“Mas, nanti ketemuan di lobi aja ya jam 7 malam, setelah keluar hotel soalnya aku gak bisa akses internet”

“Sip, nanti aku tunggu di lobi ya”

“Oke! Abis makan malam aku langsung ke sana”

Bukan, itu bukan sebuah janjian untuk kencan antara gue dan mas-mas asing yang gue temui di Tinder. Itu adalah percakapan gue untuk janjian sama Mas Ivan saat gue berada di Tokyo hari pertama dalam program Jenesys 2.0. Rencananya, malam itu gue bersama seorang temen gue yang lain berencana minta tolong Mas Ivan buat diajak sight seeing kota Tokyo pada malam hari sekalian cari souvenir untuk beberapa dosen di kampus. Tapi sayang, temen gue batal ikut karena mau jalan ke lain tempat bareng temen-temen lain. Jadilah gue yang akan jalan berdua sama Mas Ivan.

Setelah selesai makan dan membagikan tugas kepada temen-temen lain (kebetulan gue di sana jadi ketua kelompok bagi kelompok gue) gue pun langsung bergegas ke lobi hotel. Eh, belum sampe lobi hotel, gue menangkap pergerakan mengendap-endap dari sosok mas-mas berbadan agak chubby dari kejauhan. Ternyata Mas Ivan udah sampe dan untungnya gue ketemu dia di sana, jadi gak perlu ada drama saling mencari karena gak dapet sinyal wifi 😀

Oh ya, sebelumnya gue mau kenalin Mas Ivan. Ia adalah mahasiswa di Tokyo Denki University yang berasal dari Indonesia. Mas Ivan udah tinggal di Jepang dan menghabiskan masa kuliah S2 nya di sana. Nah kebetulan waktu itu gue dikenalin sama seorang teman ( @nagacentil ) saat Mas Ivan pulang ke Indonesia dan ada kopdar blogger di Jakarta. Disitu lah kami berkenalan dan buat janji ketemuan di Jepang.

Karena gue dah buat janji dari jauh-jauh hari, akhirnya pada malam itu gue pergi bareng Mas Ivan, alih-alih gue jalan sama temen-temen yang lain. Lagipula, gue dan temen-temen juga beda tujuan hehehe.

“Nih buat kamu”, sambil nyodorin bungkusan sejenis kado.

“Loh apaan ini mas?” tanya gue heran.

“Udah ambil aja, buat kamu” , ternyata gue dapet oleh-oleh dari Chiba ! Oh ya, sama beberapa Kairo yang gue minta tolong titip beliin karena bakal berguna buat gue kalo suatu saat naik gunung. Baik banget emang Mas Ivan :*

Oleh-oleh dari Mas Ivan
Oleh-oleh dari Mas , lucu ya!

Gue yang emang gak tau apa-apa tentang bagaimana cara naik kereta di Jepang dan kemana arah dan tujuan yang asik di Tokyo merasa beruntung banget ditemenin Mas Ivan malam itu. Suhu malam itu kalo gak salah hampir 0 derajat celcius, dingin banget! Mas Ivan cuma cekikikan aja liat gue pak jaket dan sarung tangan tapi tetep kedinginan.

Baru pertama kali naik kereta di Jepang, ternyata gue kesusahan ! Hahaha, mulai dari harus buru-buru ngejar kereta (karena telat sedetik aja berabe) , gak terbiasa sama mata uang Yen dan ribet nyari pecahan yang pas, sampe kebingungan baca tulisan Jepang dimana-mana yang gue gak paham artinya. Thanks for Mas Ivan karena dibantuin semuanya ! Hahahah!

Setelah singgah dan transit dari berbagai stasiun akhirnya kami berdua sampe ke stasiun yang paling deket sama Tokyo Tower. Turun dari stasiun kami berdua harus jalan cukup jauh karena di sana gak ada Gojek yang bisa dipanggil buat jemput di stasiun. Iya, di Jepang itu gak ada ojek guys, jadi jangan pada norak dan nanya ke orang sekitar nyari ojek di mana. Orang Jepang juga jarang banget yang pada punya motor atau mobil, mungkin ada, tapi gak banyak kaya di Indonesia. Mereka lebih senang menggunakan moda transportasi umum, atau sepeda. Gak heran di Jepang trotoarnya lebar-lebar karena selain sebagai tempat pejalan kaki, juga sebagai lintasan para pesepeda. Malam itu kami memilih jalan dan menikmati ketenangan dan dinginnya kota Tokyo di malam hari.

Ini kuil yang kami lalui ketika menuju Tokyo Tower
Ini kuil yang kami lalui ketika menuju Tokyo Tower

Kami melewati sebuah kuil besar yang entah apa namanya (nanti gue kasih tau kalo dah inget), kemudian menyusuri jalanan kecil yang juga dilewati beberapa ABG Jepang yang krenyes-krenyes.

“Ahhh Happy banget!”

“Kenapa kamu? ” Tanya Mas Ivan yang heran denger suara gue sedikit teriak.

“Iya, seneng aja udah bisa ke Jepang dan sekarang bahkan mau liat Tokyo Tower secara langsung.”

“Owalah hehe..”

“Anyway, suasananya romantis ya Mas disini, suatu saat pengen deh bawa pacar kesini lagi”

Kemudian Mas Ivan pun ketawa ..

Selanjutnya obrolan kami pun membahas tentang masalah gue yang menjomblo 😐

Setelah jalan beberapa menit, akhirnya sampe juga kami di Tokyo Tower ! Namun karena tiket naik ke atas cukup mahal, gue pun mengurungkan niat buat naik ke atas.

“Romantis” dalam hati gue berucap sambil sebentar terkesima sama pendar cahaya dari Tokyo Tower di malam ketika peralihan musim dingin dan semi itu. Tetiba saat itu gue keinget seseorang yang lagi nunggu gue pulang di Indonesia. Iya waktu itu, sayang sekarang udah gak sama dia lagi. Huffft.

Eh maaf kok jadi curcol.

Setelah sejenak foto-foto, gue pun ngajak Mas Ivan duduk sebentar karena gue capek dan kedinginan hahahaha. Norak ya emang .

Pas lagi duduk, gue melihat kerumunan orang yang lagi antri disebuah kedai makanan. Kedai nya kecil kaya warung pinggir jalan gitu. Ternyata pas gue tanya Mas Ivan itu adalah kedai Crepes. Hmmm.. Menarik, nyobain Crepe Tokyo Tower hehehe. Tapi sayang gue mengurungkan niat karena liat harganya yang menurut gue agak mahal 😦 Masa satu harganya 50rebu 😦 Tapi pengen sih..

“Udah kamu pesen aja mau yang mana..” perintah Mas Ivan sambil senyum dengan pipi chubby nya yang mengembang.

“Eh, gak usah mas, gak papa gak pengen kok” padahal dalam hati kepengen banget.

“Udah pilih aja mau yang mana” desak Mas Ivan lagi.

Yaudah lah ya, karena didesak dan dipaksa gue bisa apa dong, kan jadi enak 😀 Gue pun memesan satu porsi Crepe dengan strobery apa gitu namanya ya lupa. Pokoknya enak sih hehehe. Makasih Mas Ivan! Semoga segera dapet pacar ya! Hehehe

2015-02-24 19.58.12
Pilihannya banyak~
2015-02-24 19.58.35
Mau? :p
2015-02-24 19.57.54
Ini penampakan kedai Crepe nya ~

Setelah kelar makan cemilan manis tersebut, gue diajak masuk ke dalam gedung di dasar Tokyo Tower. Ternyata di dalam gedung tersebut ada toko oleh-oleh berisikan barang-barang yang cukup otentik berkaitan dengan Tokyo Tower! Gue membeli beberapa barang buat oleh-oleh orang rumah & sahabat.

Belum Puas berbelanja oleh-oleh di Tokyo Tower, kami kembali melanjutkan perjalanan. Setelah ini kami bakalan ke Akihabara, sejenis district pusat perbelanjaan elektronik yang katanya banyak barang murah di sana. Gue sih ikut aja sama Mas Ivan deh, diajak muter-muter naik kereta, naik turun tangga, dan karena waktu gue cuma bisa sampe jam 10 malem. Bukan, bukan karena kalo udah jam segitu gue bakal berubah jadi Card Captor Sakura, tapi karena batas jam malam program gue adalah jam 10 malam, sedih ya? Iya.

Sampe di Akihabara gue langsung ditunjukin beberapa tempat yang seru, mulai dari AKB48 Cafe, Gundam Cafe, beberapa tempat jualan Video Game dan komik Jepang, hingga….. Gue di ajak liat-liat toko sex toys 😀 HAHAHAHAHAHA!

Pas masuk toko itu gue terkesima dengan isi dari toko tersebut dan suara-suara desahan di setiap dinding ruangan yang berbeda-beda dari suara perempuan Jepang. Isinya sumpah bikin ngakak dan nganga. Di toko ini dijual berbagai jenis mainan sex, baik buat laki-laki ataupun perempuan. Mulai dari dildo, boneka cewek palsu, tenga (kalo gak salah namanya, itu sejenis lubang penetrasi buatan yang bentuknya macam-macam, ada yang kaya botol, kaya telor, ada yang sekali pake , dll), ada komik & DVD hentai, dll. Jadi toko ini ada beberapa lantai yang masing-masing lantai itu punya koleksi dan jenis barang berbeda. Untuk lebih jelas mungkin bisa cek video ini. Kalo gak salah sih ini tokonya ya haha!

Tadinya kepengen bawa pulang salah satu barang dari situ tapi takut masalah di imigrasi, lagi pula malu aja sih ada Mas Ivan buahahahaha! Sayang di dalam toko gak boleh ambil foto, jadi gak bisa nunjukin foto gue pake seragam ABG Jepang 😦 #loh

Karena waktu udah nunjukin hampir jam 10 malam dan gue harus segera pulang, kemudian kami berdua langsung bergegas ke stasiun terdekat biar gak ketinggalan kereta. Ternyata Mas Ivan juga perlu dituntun sama Google Maps buat nyari stasiun HAHAHAHA gimana gue coba kalo jalan sendiri HAHAHAHA!

Setelah perjalanan yang cukup panjang, akhirnya gue dianterin lagi dengan selamat sampai hotel sama Mas Ivan. Perjalanan malam itu dan pengalaman seru malam itu gak bakal gue lupain. Suatu saat gue janji akan ke sana lagi sama pacar gue, nikmatin romantisme kota Tokyo di malam hari. Makasih Mas Ivan udah jadi temen yang menyenangkan meski baru 2x ketemu, makasih udah nemenin jalan-jalan dan ngobrol galau, makasih buat traktiran dan oleh-oleh nya , serta makasih buat beberapa nasihat membangunnya 🙂 Sukses selalu mas!

Oh ya, Mas Ivan juga rajin menulis di blog nya ivanprakasa.com monggo diintip guys , atau sapa dia di twitter @ivanprakasa 😀

Advertisements

9 thoughts on “Menikmati Romantisme Kota Tokyo di Malam Hari

  1. Aaaa, Tokyo keren, ulasannya juga keren. Pengalaman yang biasanya bikin envy bagi yang hanya bisa membaca cerita ini dan baru bermimpi menginjakkan kaki di sana hehehe 🙂

  2. Wow, keren banget Mas, cahaya-cahayanya terang dan berkilau banget, terutama di Tokyo Tower, tidak heran sih kalau banyak orang bilang di sana adalah tempat yang sangat romantis :hihi. Ah, semoga saya juga bisa ke sana!

  3. Amiin semoga kita semua kesana sama pasangan hidup #eh Amiiin Ya Allah. Btw kereeen banget tokyo, apalagi tokyo towernya :,) Berapa ya kak hargannya buat naik ke atas?. Mahal banget kah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s