Catatan Mudik: Kembali Merasakan Pesona Lebaran di Kebumen

Tugu Lawet (Walet) Kebumen
Tugu Lawet (Walet) Kebumen

Kalo ngomongin soal mudik lebaran, sebenernya gue itu gak punya banyak cerita. Gue bukan orang yang sering banget pulang kampung. Karena gue juga bingung sebenernya kampung gue dimana. Gue lahir di Bogor, tapi sekarang keluarga (Ayah dan Mamah) gue tinggal di Bekasi. Bokap kelahiran Bandung tapi orang tuanya ada di Bogor. Sedangkan Mamah orang tuanya ada di Kebumen. Paling sering sih si Mamah yang pulang ke Kebumen untuk mudik. Sedangkan gue seringnya gak kemana-mana waktu lebaran. Paling juga ke Bogor karena biasanya selalu ditanyain sama nenek, orang tua Ayah.

Nah, di lebaran tahun ini, gue memutuskan buat ikut Mamah mudik ke kampung halamannya, Kebumen. Terakhir kali gue ke Kebumen ikut mudik itu tahun 2012. Tapi waktu itu cuma sebentar aja di Kebumen kemudian lanjut lagi ke Yogyakarta sama sahabat gue. Jadi ya sebenernya jarang banget gue ngerasain pesona lebaran dari kampung halaman nyokap. Karena udah lama banget gak ke Kebumen dan mikir lebaran tahun ini juga gak ada yang bisa ditemenin di Depok, yaudah lah ikut Mamah aja pulang, lagian libur kuliah juga masih lama. Sambil nunggu jalan-jalan gratis ke Lombok (coming soon!). Akhirnya diputuskan tanggal berangkat mudik gue adalah 13 Juli 2015 – 29 Juli 2015, lama yah? Iyah! 😀

Ayah: A, ayo dong kita selfie rame-rame. Gue: Ngggg.. Ok. (Jadilah ini wefie pertama kali kami sekeluarga)
Ayah: A, ayo dong kita selfie rame-rame.
Gue: Ngggg.. Ok.
(Jadilah ini wefie pertama kali kami sekeluarga)
IMG_20150713_115737
(Di Kereta) tumben banget Abang & Adeknya akur

Gue tau, lebaran di kampung nyokap kayaknya bakal lebih rame, karena lebih banyak anggota keluarga di sana yang akan datang. Tapi ya paling datangnya juga hari lebaran sampe H+2 sih, selebihnya bakalan sepi lagi deh. Makanya, di lebaran kali ini karena gue liburan cukup lama, gue buat beberapa rencana buat jalan-jalan ngabisin waktu liburan di Kebumen.

Pantai Petanahan dan Peyek Undur-undur yang Absurd

Beberapa hari setelah lebaran, gue dan sepupu gue merencanakan pergi ke salah satu pantai yang paling hits di Kebumen, Pantai Petanahan. Sebenernya pantainya biasa aja, berpasir hitam dan ya, tau sendiri lah ya pantai laut selatan kaya gimana. Ombaknya gede banget. Agak mirip sama Pantai Parangtritis di Yogyakarta kali ya. Tapi bedanya di Pantai Petanahan ini rameeeeeeee banget, udah gitu agak kurang rapih pengelolaan tempatnya.

2015-07-19 16.18.56 2015-07-19 16.23.48

Karena gue takut kena sinar matahari dan panas, gaya lu choy!, gue gak ikutan mainan air dan mandi-mandi di pantai. Gue nyicipin makanan yang ada di tenda-tenda penjual di pinggiran pantai aja. Beberapa makanan yang gue cobain itu lontong pecel sama mendoan tempe. Mendoan tempe Kebumen itu konon juara, jadi mendoan dari daerah lain biasanya rasanya beda gitu sama mendoan dari Kebumen. Tapi emang bener sih, beli mendoan di Kebumen itu lebih maknyos!

IMG_20150718_130701
lontong pecel
IMG_20150718_130800
mendoan tempe

Nah, ada satu makanan lagi yang gue cobain saat itu juga. Namanya peyek undur-undur laut. Sebenernya kelihatannya kaya peyek udang yah, cuma ukuran undur-undurnya itu lebih gede dari udang-udang yang biasa ada di peyek. Gue sebenernya gak terlalu suka nyobain makanan yang aneh, tapi gue agak penasaran sama makanan satu ini. Gue coba lah gigit sedikit itu peyek dan udangnya, apa yang terjadi? Gue langsung muntah-muntah karena rasanya amis dan aneh. 😀 Setelah itu gue janji gue gak akan pernah nyobain itu makanan lagi.

tersangka yang bikin gue muntah-muntah!
tersangka yang bikin gue muntah-muntah!

Sate Ambal, Sate Khas dari Kebumen

Ngomongin soal kuliner, pas banget liburan lebaran gini buat berburu kuliner khas dari daerah tempat kita mudik. Kebetulan di Kebumen ada satu kuliner khas yang banyak banget dibicarakan sama orang. Ya, namanya Sate Ambal. Sate Ambal ini terbuat dari sate ayam (seharusnya dan umumnya sih dari sate ayam kampung, namun beberapa juga ada yang dicampur dengan ayam potong) yang disiram dengan bumbu tempe dan berasal dari daerah Ambal, Kebumen. Itulah sebabnya sate ini disebut Sate Ambal. Paling banyak dapat ditemui kalo kita menuju ke daerah selatan Kebumen, tapi udah banyak juga kok yang jual Sate Ambal ini di tempat-tempat keramaian, yah tapi mungkin gak seenak di tempat aslinya, KW lah istilahnya.

IMG_20150718_193243

Salah satu warung Sate Ambal yang gue cobain dan gue rasa enak adalah Sate Ambal Babe. Seporsi itu kemarin kurang lebih harganya Rp. 30.000an udah termasuk lontong. Rasa Sate Ambal di tempat ini cukup bikin puas! Rasanya yang manis dan gurih dari bumbu yang meresap di daging ayam, kemudian siraman bumbunya yang perpaduan dari tempe yang dihancurkan dan kacang bikin lidah gue gak berhenti ngunyah sampe abis. 😀

IMG_20150718_193210
dagingnya gede-gede
IMG_20150718_193233
ada gule dan sate kambing juga

Hal yang gue suka dari Sate Ambal yang dijual di sini adalah, dagingnya gede-gede! Puas makannya deh, ada harga ada rupa dan rasa. Jadi menurut gue kalo ke Kebumen dan lagi mudik wajib banget nyobain sate yang satu ini.

IMG_20150718_193220

Pemandian Air Panas Krakal

Karena gue beberapa hari setelah lebaran jalan-jalan mulu ke rumah saudara-saudara, jadilah badan pegel-pegel. Dulu, dulu banget waktu gue masih kecil, gue pernah diajak sama bukde gue ke pemandian air panas yang terkenal di Kebumen, namanya Pemandian Air Panas (PAP) Krakal. Nah, gue keingetan sama pusat pemandian air panas tersebut dan secara impulsif mencari lokasi pemandian air panas tersebut lewat google maps. Padahal itu udah sore dan kabarnya yg gue tau, tempat itu tutup jam 17.00 WIB. Bergegaslah gue sore itu menuju PAP Krakal berbekal instruksi dari mbak-mbak yang ngoceh mulu lewat aplikasi google maps. Ternyata gue bisa sampe ke sana sendiri naik motor loh! Tempatnya juga gampang dicapai sih. HAHAHA!IMG_20150722_165759 IMG_20150722_165743

Tiket masuknya itu murah banget loh, cuma Rp. 10.000 dan kita udah bisa menikmati mandi di PAP Krakal ini selama 15-30 menit. Setelah membayar tiket, gue pun bergegas masuk dan mencari petugas yang ngurusin ruang-ruang pemandian air panas untuk kasih tiket dan nunggu giliran.

IMG_20150722_165538Uniknya PAP Krakal ini adalah, kita akan mandi di pemandian air panas dalam ruangan dengan sebuah bath tub. Satu ruangan maksimal 3 orang dan gak boleh berlainan jenis yang masuk. Hanya sesama jeni saja yang diperbolehkan. “Iya mas, kalo beda jenis masuk berdua kan bisa anuan di dalam, hehehe.”. Oh….

IMG_20150722_170941
PERHATIAN!

IMG_20150722_170928 IMG_20150722_171213

Ruang pemandian air panasnya juga di  sini cukup banyak dan bersih. Terdiri dari beberapa blok dan masing-masing blok terdiri dari 4-5 ruangan. Kita bebas aja sih milih mau di blok yang mana. Sambil nunggu kita juga bisa main ayunan, beli makan di pedagang sekitar pemandian air panas dan juga bisa liat-liat koleksi batu akik yang di jual di depan.

IMG_20150722_165812
dipilih koleksi batu akiknya kakak!

IMG_20150722_171303Nah, kebetulan karena gue dateng paling akhir, gue jadi santai berendam di dalam ruangannya tanpa harus takut ditungguin orang di luar. Gue pun bisa dengan enaknya menikmati air hangat yang rasanya asin ini, yang konon katanya dapat mengobati beragam penyakit kulit. Itulah alasannya kenapa banyak orang juga datang ke sini. Choy kok airnya asin? Emang dipinggir laut?

IMG_20150722_182112
agak serem sih, mandi magrib-magrib sendirian. 😀

Nah itu dia, uniknya lagi dari PAP Krakal ini adalah airnya yang berasa asin. Padahal, PAP Krakal ini berada di dataran yang cukup tinggi dan jauh dari laut loh. Jadi panasnya pemandian ini tuh sebenarnya adalah bukan dari panas kawah gunung berapi, tetapi merupakan panas yang berasal dari panas bumi. Kenapa rasanya asin? Karena di bawah tanah PAP Krakal ini terdapat endapan garam setebal hampir 2000m! Begitulah keterangan yang gue dapat dari petugas di sana, keren kan! 😀

***

Pengalaman liburan lebaran kali ini di kampung Mamah di Kebumen bikin gue seneng. Karena gue ngelakuin hal-hal yang udah lama atau bahkan belum pernah gue lakuin selama ada di Kebumen saat lebaran. Ternyata cukup banyak loh keunikan yang bisa kita temukan di kampung halaman orang tua kita. Hal tersebut semakin menyenangkan ketika dilakukan di momen lebaran bersama beberapa keluarga tercinta. Semoga lebaran tahun depan gue bisa merasakan pengalaman yang lebih seru lagi dari tahun ini. Hehe, semoga juga masih dikasih umur panjang untuk ketemu lebaran selanjutnya. Amiin!

Buat lo yang punya momen lebaran di kampung halaman bersama keluarga atau mungkin sama sahabat atau pacar, bisa loh berbagi foto-foto serumu dan ikutan kontes Foto Instagram dari Indonesia.travel.

Informasi lengkap mengenai kontes foto instagam ini bisa lo liat juga di Indonesia.travel/pesonalebaran.

Kunjungi juga Instagram indtravel untuk cari tau tentang Pesona Lebaran ini. Yang mau ikutan jangan lupa pake hastag #Pesonalebaran yah! Ada hadiah jutaan rupiah menunggu kamu loh untuk dimenangkan! Ditunggu ya postingan seru #PesonaLebaran dari kampung halamannya sampai dengan 31 Agustus 2015! Good luck gaes~

Advertisements

One thought on “Catatan Mudik: Kembali Merasakan Pesona Lebaran di Kebumen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s