Empati

Akhir-akhir ini gue lagi muak banget sama diri gue sendiri. Belakangan gue jadi banding-bandingin diri gue sama orang lain. Ngerasa kurang dan ngerasa apa ya, bisa dibilang down. Ketika gue butuh ada yang bisa paham atau ngertiin dikit tentang hal ini. Justru malah bikin gue tambah down. Kesel? Iya. Tapi justru gue kesel sama diri sendiri. Kenapa gue bisa kurang ini dan kurang itu? Padahal gue udah selalu berusaha lakuin yang terbaik. Masih kurang juga? Gue ngerasa bukan apa-apa aja.

Iya, sebagian besar orang gak akan ngerti perasaan itu, apalagi ketika lo ngerasa diri lo lebih gak baik dibanding orang lain. Kadang cuma lo yang tau rasanya kaya gimana. Sebenernya, gue orang yang cukup terbuka nerima masukan dari siapapun, termasuk orang terdekat gue. Cuma kemarin-kemarin emang lagi ngerasa down dan situasinya gak ngenakin yang bikin gue jadi terlalu sensitif menanggapi hal tersebut. Sebagian besar orang juga gak akan bisa paham akan hal ini.

Gue cuma pengen orang yang ada di dekat gue bisa ngerasain itu. Pahamin setidaknya kondisi yang gue alamin. Itu doang gak lebih. Kadang gue ngerasa diri gue kekanakan? Iya bener banget. Gue terlalu sensitif? Iya banget. Tapi bisakah orang lain menempatkan dirinya sepertia ia menempatkan diri pada posisi dan situasi yang gue alamin dengan perasaan yang juga gue rasakan?

Gue juga bukan orang yang punya tingkat kesabaran level nabi. Gue punya batasan kapan gue akan merasa kesal banget, sedih banget dan bete banget. Tapi terkadang, lebih baik kalo gue tutup mulut dan diam. Nahan itu sampe bener-bener busuk. Mungkin itu lebih baik.

Kalo  gak banyak orang yang bisa ngertiin, gue harap setidaknya ada satu orang yang bisa melakukan itu. 

Kalo banyak orang ingin dimengerti, gue juga kadang butuh hal itu. 

Gak ada orang di dunia ini yang gak mau dimengerti sama orang lain.

Advertisements

10 thoughts on “Empati

  1. Been there done that. Terlalu muak dan lelah sama lingkungan sekitar. Cuma satu kata yang bisa aku ucapkan : sabar. This too shall pass 🙂

  2. semua orang punya kelebihan dan kekurangannya masing masing, syukuri apa yg dimiliki skrg karena belum tentu orang lain bisa ngelakuin hal seperti kaka, kadang keinginan itu ga semuanya sesuai harapan ka. sering – sering inget dg org yg dibawah atau kehidupannya tidak sebaik atau seberuntung kaka, its better.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s