#3BulanBersama: A Probation Period

Duileh Choy, udah kaya masuk kerja aja ada Probation Period-nya.

Hahaha, gak kok. Cuma iseng-iseng aja naro judul kaya gitu. Eh tapi, buat gue tiga bulan itu salah satu patokan gue dalam menjalani hubungan sama seseorang sih, which is kalo udah lewat dari tiga bulan pacaran, Insya Allah bisa lanjut terus deh 😂.

Abis gimana dong, selama hidup pacaran gue yang makan waktu paling panjang hampir dua tahun cuma sama mantan gue doang yang terakhir. Waktu SMP pernah punya pacar sama salah satu cewek tomboy di sekolah. Gak sampe tiga bulan, pas banget abis libur lebaran, gue diputusin. Diputusinnya keroyokan pula. Dia bawa temen ceweknya segeng, terus dia ngomong paling depan, temennya yang lain ngeliatin gue udah kaya mau siap-siap jambak gue rame-rame. Pas SMA juga sama, pacaran dan jadiannya pas banget saat acara kelulusan sekolah, eh gak sampe tiga bulan juga gue diputusin lewat SMS. Surem. 

Jadi, berdasarkan pengalaman gue, tiga bulan adalah waktu yang cukup untuk menguji endurance tahap awal sebuah hubungan. Dalam hal LDR (Long Distance Relationship), bisa bertahan sampe tiga bulan atau lebih adalah prestasi besar buat gue. Secara, dari dulu gue paling gak suka sama yang namanya LDR, apaan tuh, kalo kangen susah ketemu, pacaran lewat telpon doang, susah ketemu dan tatap muka. Setidaknya itu pandangan gue dulu. Tapi semua berubah semenjak ketemu dia. 
Ini orang bisa banget bikin apa yang tadinya A dalam hidup gue jadi B. Termasuk pandangan gue tentang LDR. Sampe akhirnya gue percaya dan mau jalanin ini sampe sekarang. Ternyata menyenangkan ya. Well, sebenernya sama dia, bahkan gue gak mempermasalahkan jarak. Gak ngerti kenapa gitu. Apa karena udah jatuh cinta? Apapun bisa jadi mungkin buat gue? Ya, bisa jadi.

Tiga bulan sama orang ini buat gue sangat menarik dan menyenangkan. Iya menyenangkan rasanya ya ketika kita bisa sayang dan disayang balik. Selama tiga bulan ini gue juga belajar banyak dari dia dan hubungan ini. Belajar percaya, belajar jadi lebih dewasa. Kadang gue yang masih kaya anak-anak harua nekan banget ego dan emosi gue, dan gue rasa begitu pun dia. Gak jarang gue juga menghadapi saat ketika kita sama-sama kangen, gak bisa ngelampiasin kangen, gue nya sibuj atau dianya sibuk, akhirnya jadi ribut. Lucu, gemesin, dan ini sensasi baru buat gue.

Makasih untuk kamu yang mau selalu sabar. Makasih untuk kamu yang udah nyembuhin aku total dalam waktu tiga bulan saja. Makasih buat senyum, tawa, canda, omelan, bawelan dan sayangnya. 

Maaf kalo masih banyak kekurangan, karena dari kekurangan aku belajar banyak. I’m not a perfect guy, yet I always try to be better.

Aku masih punya janji, yang aku harap masih bisa ku tepati. Semoga kamu masih mau jalan bersama, selama masih ada waktu untuk berdua. 

Je t’aime

As long as you love me, there’s no reason for me to say goodbye..

  

Advertisements

12 thoughts on “#3BulanBersama: A Probation Period

  1. Mantap! Didoain supaya terus langgeng sampai ke depannya nanti. All the best for you :hehe. Selamat karena sudah lulus probation :hihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s