Tentang Semangat 3.5 Tahun

“Sebentar lagi gue lulus dalam waktu 3,5 tahun loh..”, rasanya pengen ngomong itu tepat di samping telinga mantan. Bukan bermaksud menggalaukan mantan yang sudah bersama yang lain, tapi entah di mana pun diri lo berada sekarang, kalo lo baca tulisan gue ini, lo pasti tau kalo gue masih punya semangat yang sama seperti semangat gue saat bilang ke lo kalo gue bener-bener pengen kuliah.

Jujur, salah satu orang yang sangat berpengaruh dalam hidup gue sehingga gue sampe sekarang bisa kuliah dan bahkan sekarang sudah memasuki semester 6, adalah dia. Meski pun sekarang kita udah gak sama-sama lagi, tapi gue gak pernah kehilangan semangat untuk berkuliah. Karena salah satu pesan yang pernah dia berikan sama gue adalah apa yang selalu gue pegang sampe sekarang “Kita ini bukan dari keluarga yang kaya raya atau berada, kita juga gak kaya orang lain yang bisa memperoleh banyak hal dengan mudah, kita harus berusaha dan kerja keras buat mendapatkan apa yang kita mau, makanya kamu harus kuliah yang bener”. Pesan itu selalu gue ingat sampe sekarang, dan gue ingin membuktikan, bukan pada dia, tapi pada diri gue sendiri kalo gue itu bisa dan emang bisa kuliah dan lulus dengan usaha sendiri sama seperti dia.

Gak terasa, sekarang udah memasuki dua semester akhir! Kalo semua berjalan lancar dan Allah mengizinkan, semester depan gue udah ngerjain skripsi setelah semester ini mengerjakan seminar dari bab 1 sampai 3 yang sepertinya akan membuat gue agak sedikit kesulitan, hahaha!

Alhamdulillah, strategi yang gue pakai selama  5 semester kemarin berjalan dengan baik. Dari semester 1-5 gue berusaha memperoleh IP baik dan memaksa diri gue memperoleh target yang selalu gue buat “IP 4.00”. Meski gak pernah dapet angka tersebut, setidaknya gue bisa puas dengan angka yang sedikit melorot namun selalu berada di atas 3.6. Cuma semester 5 kemarin aja yang gue agak kurang keras sehingga IP gue turun.  Tapi gue belajar banyak dari semester lalu.

Kalo gue bisa lulus semester ini dengan baik, semester besok gue cuma perlu ambil empat mata kuliah doang udah termasuk skripsi! Enak kan? Haha!

Tapi sebelum itu, gue harus melewati mata kuliah seminar yang kayaknya momok banget. Sampe sekarang aja gue masih belum kebayang judul apa yang mau gue ambil. Sempet berpikir pesimis sih kalo gue akan kesulitan semester ini. Tapi kemudian gue buru-buru menepisnya karena inget kalo gue harus bisa lulus 3.5 tahun!

Tinggal selangkah lagi gue bisa bisa lulus dan gak harus kuliah sambil kerja lagi, dan selangkah lagi juga gue bisa ngasih liat bokap dan nyokap gue anak cowok tertuanya lulus di depan mata, meski gak akan pake toga dan baju kelulusan, karena di kampus gue wisuda pake batik dan kebaya. Tapi gue masih berharap gue bisa memperoleh nilai maksimal dan memperoleh predikat cum laude. Pengen aja gitu ngeliat bokap dan nyokap senyum bangga pas anaknya namanya di sebut dengan predikat yang katanya bergengsi tersebut.

3.5 tahun sebentar lagi lah, yang perlu gue lakuin cuma berusaha lebih keras dan selalu optimis. Harus tanam dalam pikiran dan hati gue kalo gue bisa lulus. Karena apa yang kita pikirkan, adalah apa yang akan kita wujudkan di masa yang akan datang. Dalam hal ini, gue sih mau wujudin lulus cepet tadi.

Seminar dan skripsi pasti gak akan mudah, pasti akan ada kesulitan dan drama. Tapi selagi niat gue kuat dan baik, gue selalu yakin kalo gue akan bisa lewatin semua itu. Ya, seperti yang udah gue alamin sampe sekarang aja sih. Gue gak pernah nyangka gue akan bisa sampe sejauh ini. Awalnya juga gue agak sedikit ragu apakah gue akan bisa menyelesaikan kuliah ini, dengan uang dan usaha sendiri? Kenyataannya, bisa! Banyak jalan menuju Roma, banyak jalan menuju semua keberhasilan. Ada kalanya gue stuck dan bingung, kadang sampe pengen nangis karena memperoleh kesulitan, tapi ternyata Tuhan selalu mendengar doa dan niat kita, datanglah segala solusi bagi tiap masalah yang gue hadapi.

Makanya, gue juga percaya dan berharap, dua semester terakhir ini gue selalu memperoleh kemudahan. Gak hanya dari segi finansial, tapi juga dari segi menjalani perkuliahan. Hingga akhirnya, gue sangat percaya bahwa gue akan berada pada garis finish sesuai dengan waktu yang gue targetkan, 3.5 tahun, gue juga percaya dan akan tetap berusaha mewujudkan kelulusan gue ditutup dengan indah sambil bawa pulang gelar cum laud.

Tulisan yang mungkin akan dipandang terlalu optimis. Tapi gak ada salahnya demikian kalau itu bisa menyemangati diri gue sendiri kan? Karena gue selalu percaya, orang-orang optimis lah yang akan sukses nantinya.

Semangat Choy!

Advertisements

7 thoughts on “Tentang Semangat 3.5 Tahun

    1. Tergantung bro…

      Kan kalo dikejar 24 sks terus bisa cepet ambilnya.. Jadi bisa bikin proposal di semester 6, skripsi semester 7 hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s