Gerobak Sayur di Idul Adha

Selamat merayakan Idul Adha 1437H dan selamat merayakannya bersama keluarga tercinta. 

Seperti orang kebanyakan yang memutuskan tinggal jauh dari rumah (sebenernya Depok – Bekasi gak jauh amat), hari raya menjadi momen untuk pulang ke “rumah” masing-masing dan menghabiskan waktu bersama keluarga. 

Lebaran Idul Adha kali ini pun gue memutuskan pulang, setelah beberapa bulan gak pulang juga. Terakhir lebaran Idul Fitri kalo gak salah. Ya, mau gimana, meskipun bekerja sebagai seorang freelancer, belakangan gue lebih sering ke luar kota dan ribet ngurusin kuliah semester akhir. Keluarga juga udah paham semua sih sama gue yang kepengen fokus kalo kerja dan kuliah.

Nah, kesempatan Idul Adha ini gue balik ke rumah, untuk sekedar tidur dan melepas kangen makan masakan Mamah.  Besok tentu harus pulang lagi karena ada kuliah & kerjaan. 

Di rumah, keluarga gue selalu cerita tentang keadaan terkini mereka kalo gue pulang. Semalam, baru denger cerita yang bikin gue sedikit kesal. 

Jadi, Mamah itu beberapa bulan sebelum ini sempat berjualan nasi uduk untuk nambahin pemasukan, karena Ayah udah gak kerja selama beberapa bulan. Singkat cerita yang suka nasi uduk Mamah itu banyak dan selalu laris. Iya lah, gue tau pasti gimana rasa nasi uduk nyokap gue, nasi uduk kampung jarang banget yang rasanya seenak buatan mamah. Nah, ternyata ada tetangga yang gak suka, dulu kami pernah ngontrak di rumahnya gitu. Emang dia pernah jualan nasi uduk, tapi kemudian berhenti. Lah nyokap gue daganganya laris, dia malah buka lagi jualan nasi uduk, dan ngomong hal gak enak sama tetangga lain. Jelas, nyokap yang orangnya males ada masalah, memilih untuk mengalah dan gak jualan. Padahal untungnya lumayan banget katanya. Yah, semoga rejeki gak ketuker lah ya..

Pagi harinya, tadi bokap nunjukin motor maskot keluarga kami yang disulap jadi gerobak sayur. 

“A, fotoin ini coba, nanti kasih liat ke anak-anak kamu ‘ini Mbah pernah jualan sayur loh'”, ucapnya semangat dengan gigi yang udah jarang. 


Jleb! 

(((((ANAK-ANAK KAMU)))))

Si Ayah udah ngebet banget kayaknya pengen liat gue nikah. 

Sebenernya, gue dah tau dari beberapa hari lalu kalau Ayah mau jualan sayur. Jujur sih gue bangga, karena awalnya gue udah pesimis liat bokap di rumah gak ngapa-ngapain. Ternyata dia masih punya semangat dan ini buktinya. Gue sadar, manusia ternyata emang diciptakan buat gak gampang menyerah gitu aja sama keadaan. Cuma ya kadang harus didorong sampai suatu batas buat mau bergerak dan bangkit.

Bertahan sebentar lagi yaa Yah. Anak bujangnya sebentar lagi lulus dan bisa lebih membantu lagi. Semoga daganganya nanti laris terus dan gak ada halangan.

Advertisements

9 thoughts on “Gerobak Sayur di Idul Adha

      1. Kayanya waktu itu kirim ke kost an deh Dit. Mudah-mudahan cuma telat aja ya. Soalnya 6 dari 11 orang udah pada terima … Dimaklum yaaa, mungkin muter dulu ke Himalaya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s