#ThailandChoy: Pengalaman Ikut Tur Seharian ke Phi Phi Island

“Eh ayo cepetan ini kayaknya udah hampir boarding deh pesawatnya”, ujar gue ke Bang Denny yang sedari tadi jalannya lama karena kelelahan bawa tas gede di pundak.

“Iya, sabar dong, capek nih. Abis makan juga kan belum pada turun semua,” bales Bang Denny yang kekenyangan abis nyobain McDonald’s versi Thailand. πŸ˜€

Sampai di Bangkok

Malam itu, 23 Februari 2017 adalah perjalanan kami berdua pertama kali ke salah satu negara di ASEAN selain Indonesia, Thailand. Sebagai seorang Virgo yang sangat terorganisir, jadilah gue berusaha menjadi seorang trip plannerΒ selama perjalanan kali ini. Biar temen seperjalanan gue juga seneng pokoknya dari A-Z gue urusin, lagian si Bang Denny juga bingung mau ke mana aja. Mulai dari buat itinerary, merencanakan budget sampai memilih akomodasi dan tetek bengeknya gue yang urus.

Oh ya, trip ini Alhamdulillah dapat terlaksana karena gue dapat hadiah kelulusan karena bisa lulus cum laude dengan IPK di atas dari salah satu sahabat gue di @traveltroopers, Om Harry. Om Harry dulu berjanji ketika gue masih piyik dan baru pertama masuk kuliah, kalo gue bisa lulus cum laude dengan IPK 3.7 ke atas melebihi IPK dia waktu lulus, gue mau dibeliin tiket PP Jakarta-Thailand, hahaha. Alhamdulillah dengan perjuangan selama 3.5 tahun, gue bisa mencapai target tersebut. Terima kasih Om Har!

Singkat cerita, perjalanan gue kala itu dimulai dengan penerbangan dari Jakarta ke Bangkok (Don Mueang International Airport) menggunakan Air Asia, kemudian kami lanjut ke Phuket lagi menggunakan Air Asia juga. Kenapa kami memutuskan langsung tembak ke Phuket? Karena biar waktunya maksimal aja dan bisa dapet Phuket dan lanjut ke Bangkok di hari Minggu dan Senin, hehe. Kenapa dari Jakarta gak langsung ke Phuket aja? Iya juga sih, soalnya pas dibeliin tiketnya ya gue iya-iya aja pas dibeliinnya ke Bangkok dan emang belum tau rencana mau ke mana aja sih. Jadi, yaudah lah ya.

Terus nanti dari Phuket kami akan balik ke Bangkok lagi naik bus gitu. Alhamdulillah dapet teman dari Couchsurfing super baik, namanya Ken yang dengan rela menawarkan diri buat beliin tiket bis kami di sana, karena web di sana kebanyakan bahasa Thailand, hahaha!

Sebelah kanan Ken dan temannya yang abis nawarin jasa asuransi dan ketemuan di airport.

 

Sampai di Phuket

Dari terminal Bangkok (Don Mueang International Airport), kami melanjutkan perjalanan ke Phuket kurang lebih jam 8 malam dan sampai Phuket International Airport kurang lebih jam 11an gitu deh.

Karena kita belum punya SIM Card sana, jadilah kita nyari-nyari dulu, karena di Bangkok belum sempet beli. Alhamdulillah masih ada minimarket yang buka dan kita pun beli SIM Card merk dtac seharga 300 Bath (100ribuan) yang kalo di Indonesia bisa disamain sama XL lah ya, karena kalau ke Thailand dan pengen tetep pake XL kita juga bisa pake di sana dengan aktifin XL Pass dan pakai jaringan dtac juga. Cuma karena gue lupa aktifin XL Pass sebelum berangkat, jadilah gue beli SIM Card baru.

Simcard untuk tourist merek dtac.

Beli SIM Card baru di sana gampang kok. Terus selain dtac juga ada AIS, tinggal pilih aja sendiri. Sepengalaman gue, dtac jangkauan dan sinyalnya oke banget. Beda jauh juga kecepatan internetnya sama di Indonesia deh :D.

Kelar beli SIM Card dan ngambil uang, kami pun bergegas cari taksi ke Phuket, hotel kami waktu itu di Lotus Hotel Patong. Harga per malamnya lumayan murah sih Rp. 245 ribu waktu itu, dekat sama pantai patong dan Bangla Road, kalo mau cari makanan halal juga banyak di sana.

Penampakan Lotus Hotel Patong

Tawar Menawar Paket Tour di Patong

Abis beberes, kami gak langsung tidur. Karena kami mau mencari one day tour ke Phi Phi Island, khawatir udah pada tutup yang pada jual paket tur. Bener aja dong, yang jual pake tur di pinggir jalan udah pada tutup. Depan hotel ada yang jual sih, tapi mahal banget gak bisa dinego.

Akhirnya kami nyari lagi di sekitaran hotel dan nemu satu yang udah mau tutup. Saat kita samperin, sepasang suami istri ini ramah dan baik banget, mau kita ganggu walau mereka udah siap-siap balik. Awalnya mereka nawarin pake one day tour Phi Phi seharga 3000 Bath (1 jutaan), ya Allah, gelo kali ya. Akhirnya dengan kepiawaian gue dalam tawar menawar pake bahasa Inggris berlogat Thailand, akhirnya kami dapet harga 1500 Bath per orang. Lumayan lah, walau sebenernya kami bisa dapat yang lebih murah kalo gak udah malam gitu. Kalo beruntung bahkan ada yang 1100-1200an Bath katanya.

Setelah lega dan bahagia dapat paket tur ke Phi Phi Island buat besok pagi, kami pun cari makan untuk ganjel perut yang lapar. Di sekitaran hotel ada sebuah gang yang banyak banget penjual makanan mulai dari penjual makanan pinggir jalan hingga restoran. Kebanyakan restoran India dan Arab gitu lah. Jangan kaget kalo di Patong harga makanan lebih mahal dari di Bangkok, lebih komersil cuy~

Kami pun memutuskan beli kebab ayam dari seorang pedagang ibu-ibu di pinggir jalan. Rasanya? YA ALLAH ENAK BANGET! Gue baru pertama kalo nyobain kebab ayam segede gaban gitu dan rasanya enak! Harganya kalo gak salah 80 Bath atau sekitar 20 rebuan. Agak mehongΒ sih ya, tapi endola beng beng (enak banget)!

Perut kenyang, hati senang, kaki udah lelah, akhirnya kami tidur dan bersiap mengikuti one day tour besok dan akan dijemput jam 7 pagi ke hotel.

One Day Tour Phi Phi Island!

Pagi hari kami udah siap-siap dan bergegas mengikuti one day tour Phi Phi Island. Karena di hotel gak dapet sarapan, kami beli beberapa sarapan di Family Mart dekat hotel. Banyak makanan siap jadi kaya sandwich, roti dan nasi yang Insya Allah Hallal. Gue beli tuna sandwich di sana, rasanya enak banget 😦 Apa karena gue laper ya, tapi itu beneran tuna sandwich terenak yang pernah gue cobain.

Menunggu Jemputan Travel

Kurang lebih jam 7an kami dijemput oleh travel yang kan membawa kami ke check point keberangkatan. Gue sempet kesel sama Bang Denny yang tau-tau ilang pengen nangkep Pokemon. Soalnya si supir travelnya mukanya agak judes gitu dan penumpang lain kaya udah bete nungguin :D.

Oh ya, paket one day tour yang kami dapet itu udah termasuk dijemput dari hotel, full drink selama di kapal, tapi fin dan goggles nyewa sendiri, makan siang, dan ke beberapa destinasi seperti Maya Bay, Monkey Beach, Phi Phi Don Island, Viking Cave, Pileh Lagoon, Loh Samah Bay dan terakhir Khai Island.

Maya Bay apa Pasar Kaget?

Destinasi pertama rombongan tur kami yang berisi mayoritas orang Cina, Taiwan, Australia, 1 orang Egypt dan 2 orang Indonesia ini adalah Maya Bay. Konon katanya kalo sampe sana jam 10 pagi itu ramenya udah kaya pasar. Bener aja dong, sampe sono udah buanyak banget orang-orang berjubel-jubel, banyak banget tete dan pantat di mana-mana, bahkan dapat kita lihat dari kejauhan.

Gue sih udah baca-baca beberapa blog yang bahas ini dan udah gak terlalu kaget. Udah gitu cuma dikasih waktu beberapa puluh menit aja buat foto-foto dan menikmati keindahan alam dan gundukan karst yang ada. Jujur yang menurut gue bikin indah adalah pemandangan bukit batuan karst dan kombinasi air yang bersih dan berwarna biru kehijauan. Selebihnya yaudah orang rame aja kaya di pasar kaget hahaha.

Seneng juga sih bisa menginjakan kaki di salah satu destinasi terkenal yang sempat jadi tempat shooting film Beach yang ada Leonardo Dicaprio-nya. Seenggaknya udah gak akan penasaran lagi deh kalo ke Thailand.

Alam Bawah Laut yang Tidak Lebih Bagus daripada Lombok

Perjalanan kami berlanjut ke Loh Samah Bay dan Pileh Lagoon untuk snorkeling. Airnya bening banget! Pemandangan cantik dikelilingi batuan karst yang menjulang indah tinggi, menjadi penyegar mata yang udah lama gak liat beginian serta hiburan dari penatnya kuliah dan skripsi belakangan terakhir.

Saat melakukan snorkeling sih menarik ya, airnya bersih banget. Cuma sayang menurut gue alam bawah lautnya biasa aja. Atau karena mereka gak bawa kami ke tempat yang bagus ya? Gak tau juga sih, menurut gue pokoknya biasa aja, lebih bagus saat gue ke Lombok dan snorkeling dan island hoping di tiga Gili. Cuma tetap aja lah lumayan bikin bahagia main-main di air sama ikan-ikan aneka spesies.

Tetep ya harus dibantu renang hahaha!

Dari snorkeling, perjalanan berlanjut ke Monkey Beach dan menyusuri viking cave. Di monkey beach monyet-monyetnya lucu, gak galak pula. Beda kalo ke Bali dan lo ke Monkey Forest, pada agresif dan suka nyolong barang turis hahaha! Di sini gak sih, mereka cenderung jinak dan mau aja diajak selfie. Buat para turis bule yang jarang liat monyet, ini menarik banget. Bagi gue mah udah biasa hahahaha!

Makan Siangnya Juara!

Perjalanan siang itu dihentikan sejenak untuk santap makan siang di Phi Phi Don Island. Jadi sebenernya, kalo kita ke Phi Phi Island, itu ada dua yang disebut Phi Phi Island sama orang sana. Pertama adalah Phi Phi Don, ini adalah pulau Phi Phi yang besar, nah satu lagi namanya Phi Phi Lae, pulau yang kecil di mana Maya Bay berada.Β  Kalo orang nyebut Phi Phi Island, orang sana kan lebih mengetahuinya ya Phi Phi Don Island yang besar itu.

Kami sampai di Phi Phi Don dan digiring ke tempat makan prasmanan yang udah menyediakan beragam lauk pauk, minuman dan sayuran lengkap. Entah karena laper atau gimana ya, cuma makan siangnya menurut gue enak sih, sesuai dengan selera lidah orang Indonesia. Mau nambah sampe muntah juga bebas, sepuasnya, asal gak malu aja hahaha!

Untuk one day tour dengan harga segitu udah lumayan lah menurut gue. Ya walau kalo ke Pulau Tidung udah dapet penginapan juga kali ya. Haha, tapi jangan samakan kaya di pulau tidung. Pemandangannya mungkin lebih bagus di sini dengan beragam fasilitas dan kenyamanan yang ada.

Viking Cave

Setelah santap siang perjalanan dilanjut dengan snorkeling ke beberapa lokasi lagi dan kemudian berakhir di Khai Island untuk bersantai. Kalo di Khai Island jangan lupa bawa Bath karena akan kepengen jajan di sana atau beli minuman. Jangan kaget tapi ya kalo tau harganya ya mahal menurut gue sih, kalo masih mau ke Bangkok mending irit dan cari itu di Bangkok, atau di Patong.

Setelah matahari sudah mulai turun, kami pun menyelesaikan perjalanan dan diantar kembali ke dermaga. Dari dermaga kami semua kembali di antar ke hotel masing-masing.

Perjalanan hari itu menurut gue cukup menyenangkan, seru dan menyegarkan jiwa yang sudah lama gak jalan-jalan dan ketemu pantai serta air yang biru. Cuma kesimpulan dari perjalanan gue kali itu adalah. Pemandangan saat one day tour Phi Phi Island gue akui sangat fantastis di beberapa lokasi seperti Maya Bay dan Pileh Lagoon. Namun sayang, meski airnya biru dan jernih, kekayaan alam bawah lautnya menurut gue kurang bagus ya. Itu subyektif sih, atau mungkin karena kami gak diajak ke tempat-tempat yang bawah lautnya lebih bagus.

Tapi, kalau dari segi kenyamanan, fasilitas, dan pelayanan, gue harus akui tur yang gue ikuti ini emang bagus banget! Gue puas banget sih, kayaknya emang udah dibiasakan dan dibuat seperti ini ya sama mereka. Sama turis pun gak pandang bulu ngasih pelayanannya, mereka ramah senyum dan siap membantu apapun kesulitan kita. Kayaknya hospitality orang Thailand ini emang bagus deh, Indonesia harus belajar banyak di beberapa aspek menurut gue.

Eh tapi, gak semua orang Thailand baik dan ramah. Beberapa orang yang gue temui di beberapa destinasi di sana ada aja yang jutek dan nyebelin! Hahahaha.

Tapi perjalanan ke Phi Phi Island dan destinasi sekitarnya pantas dicoba loh kalo lo ke Phuket. πŸ™‚

Udah pernah ke Phuket juga? Coba share pengalaman kamu juga dong di komentar.!

Advertisements

10 thoughts on “#ThailandChoy: Pengalaman Ikut Tur Seharian ke Phi Phi Island

    1. Mau komen juga soal ini. Hehe. Karena perasaan baru ya jalan-jalannya.

      Aku belom pernah ke Phuket, dan kurang tertarik. Mungkin karena aku lebih suka wisata kota ketimbang pantai πŸ˜…

      1. Hahahaha.. Iya sih, kalo gak suka pantai pasti ya gimana ya susah juga.. Kalo wisata kota aku beberapa aja sih biasanya yg buat tertarik..

  1. 2013 jalan jalannya?
    aku belum pernah ke Phuket, karena err nampak banyak banget orang yang ke sana πŸ˜€ . Pengennya mantai ke tempat yang lebih tenang gitu

    1. Hahahaha maaf salah ketik itu.. Iyaaaa aku pun berharap bisa ke tempat yang tenang pantainya, gak kaya gitu. Tapi ya lumayan seru sih..

  2. 2017 kali, Choy.

    Pertama, selamat kamu sudah lulus dengan IPK 3,7 lebih.

    Aku belum pernah ke Phuket, pengen ke sana jadinya… Apa ikut tripnya Ariev aja ya…

    1. Haha typo ituu..

      Makasih Mas Adiit..

      Pertama coba cek dulu harga tiket pasarannya berapa, terus itung2 sama hotel.. Bandingin sama tripnya Mas Ariev, kalo menguntungkan coba ajaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s