Sebuah Catatan dari Tahun 2017

Hi, udah lama banget gak nulis di sini. Mungkin selama 2017 ini postingan di blog ini bisa diitung sama jari tangan. Lumayan juga ya wordpress kalo banyak orang kaya gue yang subscribe domain tapi jarang dipake :p.

Tahun ini bisa dibilang mungkin tahun gue jarang banget nulis (sebelumnya juga sih padahal). Bukan, bukan karena gak ada yang menarik dalam hidup gue yang bisa ditulis lagi (tapi emang gak ada sih haha), tapi emang gak tau kenapa sulit buat gue untuk menyempatkan diri menulis di blog ini. Bahkan untuk sekedar curhat aja susah banget jari ini buat ngetik, gak tau ya apa karena udah capek duluan sama masalah yang gue hadapin, jadi buat curhat aja mager, hahaha.

Sebenernya, tahun ini gue udah mulai jarang banget sih curhat soal masalah pribadi di media sosial. Kebanyakan gue tahan, tapi kalo udah eneg kadang ya dikeluarin juga, hehe. Walau udah punya pacar, kadang tangan gatel aja pengen nge-tweet, atau bikin postingan instagram story. Tapi bener deh, tahun ini tuh gue jarang banget curhat di media sosial dan menye-menye, selain karena lagi berusaha setiap ada masalah gue coba pendam dan dibuat santai, lagian lama-lama mikir juga, siapa yang bakal peduli?

Postingan ini bakalan jadi postingan dan curhatan terakhir gue di tahun ini dan gue cuma pengen mengingat, nge-highlight dan sekaligus ngerekap apa aja sih yang terjadi di sepanjang 2017.

2017 Itu…

Melelahkan! Kebanyakan buat gue rasanya melelahkan bahkan sampai saat gue menulis postingan ini. Hehe.

GUE LELAH!

Gue lelah selalu berusaha jadi orang yang sempurna.

Gue lelah selalu berusaha jadi orang yang bisa diandalkan.

Gue lelah banyak utang.

Gue lelah jadi korban buat orang-orang yang take me for granted.

Gue lelah jadi orang susah.

Gue lelah kebanyakan overthinking.

Gue lelah gak kurus-kurus.

Bahkan, gue lelah sama diri gue sendiri di tahun ini.

26001342_1810421069002585_3555582882576089228_n

Hahaha banyak banget ya lelahnya, ya namanya juga manusia biasa, sama kaya kalian juga. Kadang gue juga punya batasan, punya perasaan juga, bisa capek juga, gue bukan robot. Bahkan di awal tahun gue sempet ngalamin burn out.

Tahun ini emang gue ngerasa huffftt banget sih, mungkin karena ini adalah tahun di mana gue menjalani quarter life age ya. Mungkin ini yang disebut-sebut sebagai quarter life crisis. Pokoknya gue ngerasanya tahun ini berat deh.

Kalo bisa digambarin, 2017 itu..

23559550_1190178567780646_7142825094951835362_n

Hahah lebay sih,  gak kok. Gak gitu-gitu amat. Di balik itu semua, tahun ini banyak banget yang bisa gue syukuri. Iya dong, gek melulu kan hidup itu isinya keluhan. Kalo begitu terus..

Apa yang Bisa Disyukuri di 2017?

Ternyata ya, di balik berbagai kelelahan yang gue rasakan itu, ternyata gue ngerasa banyak banget hal yang bisa gue ambil dan pelajari dari 2017. Tentu, banyak juga hal yang gue wajib syukuri.

Pertama, gue perlu bersyukur masih bisa dikasih umur dan kesehatan hingga detik ini. Itu sebuah kenikmatan yang perlu disyukuri banget menurut gue. Bersyukur masih bisa hidup untuk ngeraih tujuan hidup yang gue punya.

Kedua, gue bersyukur tahun ini gue lulus tepat waktu sesuai target gue. Seneng banget lah apa yang gue usahakan dan impikan serta perjuangkan akhirnya selesai juga, bahkan dengan hasil yang memuaskan.

25591736_1214177705380732_259381093659556907_n

 

2017-03-25 16.06.51

Gak hanya itu, abis lulus gue dapet kesempatan juga buat jalan-jalan ke Thailand, tiketnya dibayarin pula, kurang bersyukur apa coba. Pertama kalinya juga ini jalan-jalan ke negara ASEAN lain selain Indonesia hehe. Oh selain Thailand, gue cukup senang tahun ini bisa pergi ke beberapa daerah lain juga di Indonesia, walau gak sebanyak tahun lalu karena ada kerjaan yang mewajibkan terbang ke beberapa daerah di Indonesia :D.

IMG_1721
hello Thailand

Oh ya, gue dan temen-temen di Abnon Selatan juga akhirnya menyelesaikan masa tugas kita dan berhasil melaksanakan Pemilihan Abang None Jakarta Selatan 2017 dengan sukses. Bangga banget sih sama hasilnya dan juga kerja tim bareng temen-temen kemarin. Acara tersebut sebenernya jadi awal gue bisa makin terbuka dan dekat sama anak-anak Abnon. Tadinya gue agak susah buat deket dan buka diri sama mereka. Tapi seiring berjalannya waktu, akhirnya malah deket juga.

My other family in the paralel universe
my other family in the paralel universe

Tahun ini yang wajib disyukuri banget nih, gak lama setelah lulus, akhirnya gue bisa dapet kerjaan tetap juga dan melepas status freelance yang selama hampir 4 tahun gue sandang. Akhirnya ngerasain tiap hari bangun pagi, naik kereta, lembur dan drama-drama kerjaan hahaha.

Tapi seneng banget kerja di kantor ini, karena selain jam kerjanya dari jam 10 pagi, jadi gue bisa bangun jam 8 haha, gue juga ngerasa di kantor ini menyenangkan. Kantor gue itu kaya tempat bermain sekaligus sekolah untuk belajar. Gue ngerasa juga di sini gue dinilai dari value yang gue miliki, gue diapresiasi dan didorong untuk terus berkembang. Selain itu, gue beruntung dapet berbagai atasan yang suportif dan tim yang kooperatif.

2017-08-29 20.08.03
my lovely work mates!

Oh ya gak hanya itu, tahun ini gue secara resmi udah jadi tulang punggung keluarga. Gue gak lagi cuma mikirin diri gue sendiri, tapi keluarga gue di rumah. Karena gue tau banyak hal yang orang tua gue gak bisa jalanin dan penuhin sendiri.

Di sini gue ngerasa bersyukur bisa jadi orang yang berguna buat mereka sih. Kadang gue merasa lelah, bukan karena lelah gak suka ya, tapi ya lelah aja. Karena ya gue tau gue harus kerja keras, gak lahir di keluarga yang serba berlebih, jadi ya untuk bisa memenuhi segala kebutuhan diri sendiri dan keluarga harus usaha ekstra. I know it’s only temporary, and there is something big waiting for me ahead.

Ada hal lain yang perlu gue juga syukuri, tahun ini adalah tahun ke-2 gue sama orang yang spesial. Dua tahun bukan waktu yang sebentar dan mudah dilalui buat kami berdua. Banyak banget hal yang udah kita laluin, susah dan senang bersama. Gak jarang juga gue ribut sama dia, bahkan sampai hari ini aja kami sempet-sempetnya berantem. Karena gue sih, hal sepele gue akuin. Akarnya sih karena ketidakpercayaan diri, self crisis, insecurity, overthinking, paket lengkap virgo lah.

Kesel sih, iya kesel karena harus mengakui gue salah, dan iya gue salah. Gak jarang gue bikin marah orang satu ini, bikin kesel atau mungkin bikin dia gak tahan dan dalam hati mungkin mau minta putus. Tapi dia tetap bertahan, tulus tanpa paksaan. Seperti yang dia sampaikan dalam chat-nya hari ini.

Kadang ya, kebodohan, marah, insecure dan overthinking itu menutupi banyak hal yang kita perlu syukuri. Gue udah sering ngalami ini, tapi masih tetap juga keulang. Mungkin hal ini adalah hal yang perlu gue perbaiki di tahun depan.

Gue harus sering-sering inget kenapa gue harus bersyukur punya dia. Orang yang selalu ada saat susah atau seneng. Peduli dan sayang dengan caranya dia yang gak romantis (kalo dia bilang). Orang yang bisa bikin gue nyaman meski LDR, orang yang mau nerima gue saat kondisi fisik lagi nambah melar tiap bulan, orang yang gak pernah ngancem “kalo makin gendut aku putusin”, orang yang sabar menghadapi gue yang keras kepala, moodyinsecure, bawel dan menyebalkan.

Thanks for always having trust on me. I know I never be a perfect guy for you, but at least I always try.

Kesimpulannya..

Jelas, tahun ini tahun yang cukup berat dan kurang bersahabat untuk hati, jiwa dan raga. Tapi, di balik itu semua, banyak hal yang gue bisa syukuri kok. Banyak hal juga ternyata yang perlu gue benahin di 2017, mulai dari sisi finansial, kesehatan, kebugaran, dan pribadi.

Kalo boleh dibilang dan mau dirangkum, tahun ini tuh soal kerja sama tim dan pengorbanan, apa sih maksudnya? Ini sempet gue tulis di postingan instagram gue yang ini:

2017 hampir berakhir, kalo ditanya apa hal yang bisa merangkum keseluruhan 2017, buat gue pribadi ada dua "team work" & "sacrifice". . 2017 gue banyak banget belajar soal team work. Dari AbNon, gue belajar gimana maintain teamwork yang udah solid buat memberikan hasil yang maksimal, meskipun dalam keadaan paling buruk sekalipun, di kerjaan gue beruntung dapet tim yang juga solid, apapun masalahnya kalo punya tim yang solid, kerjaan bisa beres. Gak hanya itu, dalam keluarga juga kalo gak ada kerja sama antara anggota keluarga, sebuah keluarga bisa jadi hancur berantakan, thank God, this year we still can survive. Oh, satu lagi hubungan sama pacar, di tahun ke-2 ini emang cukup berat dan ada aja cobaannya, kalo satu sama lain gak mau saling kerja sama untuk lebih saling memahami, saling toleransi, saling menahan ego, mungkin gak nyampe 2 tahun, apalagi LDR itu kaya tai. . Selain "team work", gue ngerasa tahun ini gue juga belajar soal pengorbanan untuk hal yang lebih besar, pengorbanan untuk kepentingan orang banyak, pengorbanan untuk orang yang disayang, pada akhirnya bikin gue semakin kuat dan dewasa. . Semua hal yang terjadi di 2017 bikin gue lebih baik, semoga di 2018 banyak hal baik yang juga akan menghampiri sejalan dengan usaha yang akan dilakukan.

A post shared by Adhitya Pratama (@siochoy) on

Seiring dengan letupan petasan dan tiupan trompet yang udah mulai kedengeran dari tadi, mari kita tutup tahun ini dengan Alhamdulillah dan refleksi diri.

Semoga pelajaran di 2017 gak cuma jadi angin lewat aja, iya seperti kata kamu, iya kamu. Tapi juga bener-bener gue bisa resapi, sadari, dan jadi pembelajaran di tahun 2018.

Terima kasih ya Allah atas tahun ini, segala ujian, hikmah dan nikmat tahun ini. Semoga tahun depan lebih baik untuk saya, keluarga dan orang-orang tercinta.

Akhir kata, semoga masih bisa diberi umur untuk menuliskan posting-an serupa di akhir tahun depan. Amiin.

***

Advertisements

10 thoughts on “Sebuah Catatan dari Tahun 2017

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s