Jangan Sedih di Hari Valentine

Hi, kamu di hari yang disebut-sebut sebagai hari kasih sayang ini masih sendiri?

Jangan sedih..

Let me tell you my story.

Di 2014, tahun di mana gue putus sama pacar yang udah jalan hampir dua tahun. Bisa dibilang itu saat-saat gue hancur sih. Kepercayaan diri gue runtuh, gue gak bisa ngehargai diri sendiri, nyalahin diri sendiri dan sering nangis. 😂

Setelah putus, gue hilang arah, mau ngapain, nyari apa, ke mana? Kuliah agak keganggu saat prosesnya, meski hasilnya cukup memuaskan.

Sebelum sampe ke pacar yang sekarang, gue cukup banyak kenalan dan deket dengan orang. Coba yang ini, udah jalan agak jauh, gue gak bisa move on, terus gak jadi, ada yang udah deket eh tapi ternyata udah punya monyet, kan tai. Ada yang udah melangkah jauh, taunya dia masih mau “berpetualang”, bhay yang kaya gini. Ada yang gue baru ketemu tapi bikin baper kaya anjir, tapi tau-tau ilang, kan sengak. Ada lagi yang dikejar tapi kayaknya gak menaruh minat sama gue, akhirnya gue putuskan untuk berhenti.

Liat kan? Semua perjalanan gue nyari sosok yang pas itu gak berjalan mulus semua. Iya, gue orang yang kalau putus salah satu cara untuk move on buat gue adalah segera cari pengganti baru untuk bisa lupain sang mantan.

Tapi ternyata gue hanya tergesa-gesa, jadinya setahun ya tetap jomblo. Udah banyak ngeluarin usaha, daya, upaya, tenaga, dan perasaan, tapi tak ada yang kejadian. Gue terlalu terburu-buru tanpa berpikir kalau ada yang perlu gue coba cintai terlebih dulu, diri gue sendiri.

Dulu gue masih kuliah semester 3-4, lagi kaya tai-tainya deh mata kuliah. Kebayang kan satu tahun ganti-ganti gebetan tapi capek tenaga doang, ditambah harus bisa mempertahankan IP yang paripurna agar lulus gak jadi mahasiswa swasta yang keliatannya main-main doang? Capek tau nyet!

Sampe akhirnya orang ini dateng..

Dia yang juga sama seperti gue, lagi menyembuhkan diri dari luka di masa lalu. Saling kenalan gak sengaja, gak saling nyari dari dating apps, gak dicomblangin, pokoknya tau-tau muncul kaya kang parkir Alfamart.

Tadaaa ternyata tuhan ngasih hadiah atas apa yang gue hadepin dan alami setahun belakang, dikasihlah ini dia orang baik, pengertian, bersedia ada di saat-saat gue paling mengalami kesulitan saat kuliah gak punya kerjaan tapi harus bayar kuliah dan kostan, dia selalu ada mendukung dan nguatin hayati yang kadang butuh puk-puk.

Iya, jodoh itu gak perlu dipaksa, jangan buru-buru, jangan terlalu ngoyo kalau diri lo harus dicintai orang lain, sayang dan cintai dulu aja diri lo sendiri. Kalo sekarang lagi sendiri, bukan gak laku, siapa tau ini Tuhan lagi kasih waktu buat lo kelarin kuliah yang bener, berkarir dan cari duit yang banyak dulu, atau ngasih perhatian dan cinta lo buat orang lain dulu, seperti keluarga contohnya?

Happy Valentine’s Day!

Advertisements

One thought on “Jangan Sedih di Hari Valentine

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s